Macam Metode Penelitian dan Penjelasannya

Diposting pada

Jenis Metode Penelitian

Metode penelitian adalah rencana sistematis untuk melakukan penelitian. Sebagai seorang peneliti, Anda akan mempertimbangkan metode apa yang paling tepat untuk menjawab pertanyaan yang ingin Anda selidiki. Sosiolog menggunakan berbagai metode penelitian kualitatif dan penelitian kuantitatif, termasuk eksperimen, penelitian survei, observasi partisipatif, dan data sekunder.

Metode kuantitatif bertujuan untuk mengklasifikasikan fitur, menghitungnya, dan membuat model statistik untuk menguji hipotesis dan menjelaskan pengamatan. Metode kualitatif bertujuan untuk deskripsi pengamatan yang lengkap dan terperinci, termasuk konteks peristiwa dan keadaan. Untuk memperluas pengetahuan kita tentang beragamnya metode penelitian yang dapat kita gunakan dalam penelitian, artikel ini akan mengulas macam metode penelitian dan penjelasannya.

Metode Penelitian

Metode penelitian adalah istilah yang luas. Meskipun metode pengumpulan data dan analisis data merupakan inti dari metode penelitian, Anda harus mengatasi sejumlah elemen tambahan dalam ruang lingkup penelitian Anda, termasuk filosofi penelitian, jenis penelitian, pendekatan penelitian, metode pengumpulan data, pengambilan sampel dan pertimbangan etika.

Metode penelitian mengacu pada instrumen yang digunakan seseorang untuk melakukan penelitian. Ini dapat berupa kualitatif atau kuantitatif atau campuran. Metode kuantitatif meneliti data numerik dan sering membutuhkan penggunaan alat statistik untuk menganalisis data yang dikumpulkan. Hal ini memungkinkan untuk pengukuran variabel dan hubungan di antara mereka kemudian dapat dibangun.

Jenis data ini dapat direpresentasikan menggunakan grafik dan tabel.  Data kualitatif bersifat non-numerik dan berfokus pada pembentukan pola. Metode campuran terdiri dari metode penelitian kualitatif dan kuantitatif. Metode campuran memungkinkan untuk penjelasan hasil yang tidak terduga.

Pengertian Metode Penelitian

Metode penelitian adalah suatu proses atau cara yang dipilih secara spesifik untuk menyelesaikan masalah yang diajukan dalam sebuah penelitian. Sedangkan metodologi penelitian dapat didefinisikan sebagai suatu ilmu yang menjelaskan bagaimana seharusnya sebuah penelitian dilakukan.

Pengertian Metode Penelitian Menurut Para Ahli

Adapun definisi metode penelitian menurut para ahli, antara lain:

  1. Prof. Dr. Sugiyono, Pengertian metode penelitian ialah suatu cara ilmiah untuk mendapatkan data dengan tujuan dan kegunaan tertentu.
  2. Muhiddin Sirat, Definisi metode riset ialah suatu cara untuk memilih topik masalah dan penentuan judul suatu riset.
  3. Heri Rahyubi, Arti metode penelitian ialah suatu model cara yang bisa dilakukan dalam kegiatan belajar mengajar demi tercapainya suatu proses pembelajaran yang baik.
  4. Muhammad Nasir, Makna metode penelitan ialah cara utama yang digunakan oleh para peneliti untuk mencapai tujuan dan menentukan jawaban atas masalah yang diajukan.

Macam Metode Penelitian

Berikut ini macam-macam metode yang paling banyak digunakan dalam penelitian, antara lain:

Metode Penelitian Kualitataif

Adapun untuk beragam jenis metode penelitian kualitatif, antara lain sebagai berikut;

  • Metode Etnografi

Penelitian etnografi merupakan rancangan penelitian yang berasal dari antropologi dan sosiologi yang di dalamnya peneliti menyelidiki pola perilaku, bahasa, dan tindakan dari suatu keompok kebudayaan di lingkungan yang alamiah dalam periode waktu yang cukup lama.

Etnografi adalah bidang yang sangat luas dengan beragam praktisi dan metode. Namun, pendekatan etnografi yang paling umum adalah observasi partisipatif sebagai bagian dari penelitian lapangan.

Ahli etnografi menjadi tenggelam dalam budaya sebagai peserta aktif dan mencatat segala sesuatu yang ia temui di lapangan. Seperti dalam grounded theory, tidak ada batasan pasti apa yang akan diamati dan tidak ada titik akhir yang nyata dalam studi etnografi.

  • Metode Studi Kasus

Studi kasus biasanya melibatkan studi terperinci dari kasus tertentu (seseorang atau kelompok kecil). Berbagai metode pengumpulan dan analisis data digunakan tetapi ini biasanya mencakup observasi dan wawancara dan mungkin melibatkan konsultasi dengan orang lain dan catatan pribadi atau publik.

Para peneliti mungkin tertarik pada fenomena tertentu. Jenis studi kasus memiliki fokus yang sangat sempit yang menghasilkan data deskriptif terperinci yang unik untuk kasus yang dipelajari.

  • Metode Fenomenologi

Fenomenologi kadang-kadang dianggap sebagai perspektif filosofis dan juga pendekatan metodologi kualitatif. Ini memiliki sejarah panjang dalam beberapa disiplin penelitian sosial termasuk psikologi, sosiologi dan pekerjaan sosial.

Fenomenologi adalah aliran pemikiran yang menekankan fokus pada pengalaman subyektif orang dan interpretasi mereka tentang dunia. Artinya, ahli fenomenologi ingin memahami bagaimana dunia tampak bagi orang lain.

Dapat pula dikatakan bahwa riset fenomenologi merupakan rancangan penelitian yang berasal dari filsafat dan psikologi dimana peneliti mendeskripsikan pengalaman kehidupan manusia tentang suatu fenomena tertentu seperti yang dijelaskan partisipan.

Deskripsi tersbeut berujung pada inti sari pengalaman beberapa individu yang telah mengalami semua fenomena tersebut. Rancangan ini memiliki landasan filosofis yang kuat dan melibatkan pelaksanaan wawancara (Giorgi, 2009; Moustakas, 1994 dalam Creswell, 2016).

  • Metode Grounded Theory

Grounded theory merupakan rancangan penelitian dari sosiologi yang di dalamnya peneliti memperoleh teori umum dan abstrak dari suatu proses, aksi, atau interaksi tertentu yang berasal dari pandangan-pandangn partisipan.

Rancangan ini menggunakan berbagai tahap pengumpulan data dan penyaringan serta antar-hubungan kategori-katgori informasi yang diperoleh (Charmaz, 2006; Corbin dan Strauss, 2007 dalam dalam Creswell, 2016).

Grounded theory adalah proses berulang yang kompleks. Penelitian dimulai dengan mengajukan pertanyaan generatif yang membantu memandu penelitian tetapi tidak dimaksudkan untuk menjadi statis atau membatasi. Ketika peneliti mulai mengumpulkan data, konsep inti teoretis diidentifikasi.

Hubungan tentatif dikembangkan antara konsep-konsep inti teoretis dan data. Fase awal penelitian ini cenderung sangat terbuka dan bisa memakan waktu berbulan-bulan. Pada tahap akhir, peneliti lebih terlibat dalam verifikasi dan ringkasan. Upaya tersebut cenderung berkembang menuju satu kategori inti yang sentral.

Metode Kuantitatif

Adapun untuk jenis-jenis penelitian yang termasuk dalam kuantitatif, antara lain sebagai berikut;

  • Metode Deskriptif-Kuantitatif

Metode ini memberikan deskripsi numerik (frekuensi, rata-rata). Peneliti dapat mengukur hal-hal sebagaimana adanya. Penelitian deskriptif dapat didefinisikan sebagai metode penelitian yang menggambarkan karakteristik populasi atau fenomena yang sedang diteliti. Metodologi ini lebih berfokus pada pertanyaan “apa” pada subjek penelitian daripada “mengapa”.

Dengan kata lain, penelitian deskriptif terutama berfokus pada menggambarkan sifat segmen demografis, tanpa berfokus pada “mengapa” fenomena tertentu terjadi. Dengan kata lain, itu “menggambarkan” subjek penelitian, tanpa menngkaji “mengapa” itu terjadi.

Penelitian deskriptif termasuk dalam metode penelitian kuantitatif yang berupaya mengumpulkan informasi yang dapat dikuantifikasi untuk digunakan untuk analisis statistik sampel populasi.

  • Metode Korelasional

Metode penelitian korelasional melibatkan melihat hubungan antara dua atau lebih variabel. Sementara peneliti dapat menggunakan korelasi untuk melihat apakah ada hubungan, variabel itu sendiri tidak di bawah kendali para peneliti.

Hal lain adalah bahwa sementara penelitian korelasional dapat mengungkapkan jika ada hubungan antara variabel, penelitian semacam ini tidak dapat membuktikan bahwa perubahan pada satu variabel menyebabkan perubahan pada variabel lain. Dengan kata lain, studi korelasional tidak dapat membuktikan hubungan sebab-akibat.

  • Metode Kuasi Eksperimental

Metode kuasi eskperimental atau percobaab semu adalah penelitian yang menyerupai penelitian eksperimental tetapi bukan penelitian eksperimental yang sesungguhnya. Metode ini membandingkan kelompok yang mendapat intervensi tertentu dengan kelompok lain yang memiliki karakteristik serupa tetapi tidak menerima intervensi.

Metode ini memiliki variabel kontrol tetapi tidak digunakan sepenuhnya untuk mengontrol variabel luar yang mempengaruhi pelaksanaan eksperimen. Metode digunakan jika peneliti bisa melakukan kontrol atas berbagai variabel yang berpengaruh, tetapi tidak cukup untuk melakukan eksperimen yang sesungguhnya. Dalam eksperimen ini, apabila menggunakan random tidak diperhatikan aspek kesetaraan maupun grup kontrol.

  • Metode Ekperimental

Metode eksperimental biasanya dianggap paling ilmiah dari semua metode, ini adalah ‘metode pilihan’. Masalah utama dengan semua metode non-eksperimental adalah kurangnya kontrol terhadap situasi. Metode eksperimental adalah cara mencoba mengatasi masalah ini.

Metode eksperimental adalah pendekatan sistematis dan ilmiah untuk penelitian di mana peneliti memanipulasi satu atau lebih variabel, dan mengendalikan dan mengukur setiap perubahan dalam variabel lain.

Eksperimen adalah prosedur yang dilakukan untuk mendukung, membantah, atau memvalidasi hipotesis. Eksperimen sangat bervariasi dalam tujuan dan skala, tetapi selalu bergantung pada prosedur berulang dan analisis logis dari hasilnya. Penelitian eksperimental umumnya digunakan dalam sains seperti sosiologi dan psikologi, fisika, kimia, biologi, kedokteran, dan lain-lain.

  • Metode Meta-Analisis

Metode meta-analisis merupakan metode yang mensintesis hasil dari berbagai studi untuk menentukan dampak rata-rata dari intervensi serupa di seluruh studi. Meta-analisis adalah analisis statistik yang menggabungkan hasil dari beberapa studi ilmiah.

Meta-analisis dapat dilakukan ketika ada beberapa studi ilmiah yang membahas pertanyaan yang sama, dengan masing-masing studi melaporkan pengukuran yang diharapkan memiliki tingkat kesalahan tertentu.

Tujuannya adalah untuk menggunakan pendekatan dari statistik untuk memperoleh estimasi yang dikumpulkan paling dekat dengan kebenaran umum yang tidak diketahui berdasarkan pada bagaimana kesalahan ini persepsikan.

Metode yang ada untuk meta-analisis menghasilkan rata-rata tertimbang dari hasil masing-masing studi, dan apa yang berbeda adalah cara alokasi bobot ini dan juga cara di mana ketidakpastian dihitung di sekitar estimasi titik yang dihasilkan.

Selain memberikan perkiraan kebenaran umum yang tidak diketahui, meta-analisis memiliki kapasitas untuk membandingkan hasil dari berbagai penelitian dan mengidentifikasi pola di antara hasil penelitian, sumber ketidaksepakatan di antara hasil tersebut, atau hubungan menarik lainnya yang mungkin muncul dalam konteks dari beberapa penelitian.

Metode Campuran

Metode campuran adalah pendekatan penelitian di mana peneliti mengumpulkan dan menganalisis data kuantitatif dan kualitatif dalam penelitian yang sama. Penelitian metode campuran menggunakan kekuatan potensial dari metode kualitatif dan kuantitatif memungkinkan para peneliti untuk mengeksplorasi beragam perspektif.

Data kualitatif cenderung open ended tanpa respon yang telah ditentukan, sedangkan data kuantitatif biasanya mencakup respon closed ended seperti pada kuisioner atau instrument-instrumen psikologi. Bidang riset metode campuran relative baru dengan karya besar yang dalam mengembangkannya berasal dari pertengahan akhir 1980-an.

Pemikiran awal tentang nilai berbagai metode-disebut metode campuran-terletak dalam gagasan bahwa semua metode memiliki bias dan kelemahan, dan teknik pengumpulan data kualitatif dan kuantitatif menetralkan kelemahan dari masing-masing bentuk data.

Itulah tadi bahasan atas penjelasan lengkap terkait dengan beragam macam-macam metode penelitian dan penjelasannya. Semoga melalui artikel ini bisa memberikan wawasan dan menambah referensi mendalm bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  • Qualitative Approaches dari https://socialresearchmethods.net/kb/qualapp.php
  • Research Methods and Methodologies dari https://www2.le.ac.uk/offices/red/rd/research-methods-and-methodologies

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *