Macam Penelitian Kuantitatif dan Contohnya

Diposting pada

Jenis Penelitian Kuantitatif

Dalam ilmu alam dan ilmu sosial, penelitian kuantitatif dan penelitian kualitatif adalah penyelidikan empiris sistematis dari fenomena yang dapat diamati melalui teknik statistik, matematika, atau komputasi. Tujuan dari penelitian kuantitatif adalah untuk mengembangkan dan menggunakan model matematika, teori, dan hipotesis penelitian yang berkaitan dengan fenomena.

Proses pengukuran merupakan pusat penelitian kuantitatif karena menyediakan koneksi mendasar antara pengamatan empiris dan ekspresi matematika dari hubungan kuantitatif yang ada. Oleh sebab itulah berikut ini beragam jenis metode penelitian kuantitatif.

Penelitian Kuantitatif

Metode kuantitatif digunakan untuk menguji hubungan antara variabel dengan tujuan utama untuk menganalisis dan mewakili hubungan itu secara matematis melalui analisis statistik. Ini adalah jenis pendekatan penelitian yang paling umum digunakan dalam masalah penelitian ilmiah

Macam Penelitian Kuantitatif

Ada beberapa jenis metode yang dipergunakan dalam penelitian kuantitatif. Mereka dapat dibedakan menjadi empat metode khusus berikut, yaitu sebagai berikut;

Penelitian Survei

Penelitian survei adalah alat yang paling mendasar untuk semua metodologi dan studi penelitian kuantitatif. Survei digunakan untuk mengajukan pertanyaan kepada sampel responden, menggunakan berbagai jenis cara seperti jajak pendapat online, survei online, kuesioner kertas, survei intersepsi web, dan lain-lain.

Setiap organisasi kecil dan besar berniat untuk memahami pendapat pelanggan tentang produk dan layanan mereka, seberapa bagus fitur baru di pasar dan detail lainnya.

Dengan melakukan penelitian survei, sebuah organisasi dapat mengajukan beberapa pertanyaan survei, mengumpulkan data dari kumpulan pelanggan dan menganalisis data yang dikumpulkan ini untuk menghasilkan hasil numerik. Ini adalah langkah pertama menuju pengumpulan data untuk penelitian apa pun.

Ada dua jenis survei, yang dapat dipilih berdasarkan waktu dan jenis data yang dibutuhkan:

Survei Cross-Sectional

Survei cross-sectional adalah survei observasional, dilakukan dalam situasi di mana peneliti bermaksud untuk mengumpulkan data dari sampel atau populasi target pada titik waktu tertentu.

Peneliti dapat mengevaluasi berbagai variabel pada waktu tertentu. Data yang dikumpulkan menggunakan jenis survei ini adalah dari orang-orang yang menggambarkan kesamaan di semua variabel kecuali variabel yang dipertimbangkan untuk penelitian.

Sepanjang survei, variabel penelitian yang satu ini akan tetap konstan. Survei lintas seksi sangat populer di ritel, UKM, industri kesehatan. Informasi dikumpulkan tanpa mengubah parameter apa pun di ekosistem variabel.

Survei Longitudinal

Survei longitudinal juga merupakan survei observasional tetapi, tidak seperti survei cross-sectional, survei longitudinal dilakukan di berbagai durasi waktu untuk mengamati perubahan dalam perilaku responden dan proses berpikir. Periode waktu ini bisa berhari-hari, berbulan-bulan, bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun.

Sebagai contoh

seorang peneliti yang berencana untuk menganalisis perubahan kebiasaan pembelian remaja selama periode 5 tahun akan melakukan survei longitudinal.

Penelitian Korelasi

Penelitian korelasi dilakukan untuk membangun hubungan antara dua entitas yang saling berhubungan erat dan bagaimana satu berdampak pada yang lain dan apa saja perubahan yang akhirnya diamati.

Metode penelitian ini dilakukan untuk memberikan nilai pada hubungan yang terjadi secara alami dan minimal dua kelompok yang berbeda diperlukan untuk berhasil melakukan metode penelitian kuantitatif ini. Tanpa mengasumsikan aspek yang berbeda, hubungan antara dua kelompok atau entitas harus dibangun.

Peneliti menggunakan metode penelitian kuantitatif ini untuk menghubungkan dua variabel atau lebih menggunakan metode analisis matematis. Pola, hubungan, dan tren antar variabel disimpulkan karena ada dalam pengaturan alami mereka.

Dampak dari salah satu variabel ini pada yang lain diamati bersama dengan bagaimana hal itu mengubah hubungan antara dua variabel. Peneliti cenderung memanipulasi salah satu variabel untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Idealnya, disarankan untuk tidak membuat kesimpulan hanya berdasarkan penelitian korelasional. Ini karena tidak wajib bahwa jika dua variabel tersinkronisasi maka keduanya saling terkait.

Sebagai contoh

Contoh yang dipergunakan pada proses pertanyaan penelitian korelasi adalah hubungan antara stres dan depresi, persamaan antara , hubungan antara kegiatan di kelas tiga dan nilai UN. 

Penelitian Kausal-Komparatif

Metode penelitian ini terutama tergantung pada faktor perbandingan. Juga disebut penelitian eksperimental semu. Metode penelitian kuantitatif ini digunakan oleh para peneliti untuk menarik kesimpulan tentang persamaan sebab-akibat antara dua variabel atau lebih, di mana satu variabel bergantung pada variabel independen lainnya. Variabel independen didirikan tetapi tidak dimanipulasi dan dampaknya terhadap variabel dependen diamati.

Variabel atau kelompok ini harus dibentuk sebagaimana adanya dalam pengaturan alami. Karena variabel dependen dan independen akan selalu ada dalam suatu kelompok, disarankan agar kesimpulan dibuat dengan hati-hati dengan mempertimbangkan semua faktor.

Penelitian komparatif tidak terbatas pada analisis statistik dari dua variabel tetapi meluas untuk menganalisis bagaimana berbagai variabel atau kelompok berubah di bawah pengaruh perubahan yang sama. Penelitian ini dilakukan terlepas dari jenis hubungan yang ada antara dua atau lebih variabel.

Analisis statistik digunakan untuk secara jelas menyajikan hasil yang diperoleh dengan menggunakan metode penelitian kuantitatif ini.

Contoh pertanyaan penelitian kausal-komparatif adalah

dampak narkoba terhadap seorang remaja, pengaruh pendidikan yang baik pada mahasiswa baru, efek penyediaan makanan yang substansial di desa-desa Provinsi Papua. 

Penelitian Eksperimental

Juga dikenal sebagai eksperimen sejati, metode penelitian ini bergantung pada teori. Penelitian eksperimental seperti namanya, biasanya didasarkan pada satu atau lebih teori. Teori ini belum dibuktikan di masa lalu dan hanyalah anggapan.

Dalam penelitian eksperimental, analisis dilakukan sekitar membuktikan atau membantah pernyataan itu. Metode penelitian ini digunakan dalam ilmu alam. Mungkin ada beberapa teori dalam penelitian eksperimental.

Teori adalah pernyataan yang dapat diverifikasi atau disangkal. Setelah membuat pernyataan, upaya dilakukan untuk memahami apakah itu sah atau tidak. Jenis metode penelitian kuantitatif ini terutama digunakan dalam ilmu alam atau sosial karena ada berbagai pernyataan yang perlu dibuktikan benar atau salah.

Contoh penelitian eksperimen yakni

Mengungkap kebenaran seperti metode penelitian tradisional lebih efektif daripada teknik modern, jadwal pengajaran yang sistematis membantu anak-anak yang mengalami kesulitan untuk menyelesaikan kursus dan sebagainya. 

Demikianlah serangkaian artikel yang telah kami tuliskan kepada segenap pembaca terkait dengan beragam jenis-jenis metode penelitian kuantitatif dan contohnya secara singkat. Semoga melalui tulisan ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan. Trimakasih,

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *