Pengertian Observasi, Ciri, Jenis, dan Cara Membuatnya

Diposting pada

Observasi Adalah

Observasi atau pengamatan adalah aktivitas makhluk hidup, seperti manusia, yang diperlukan untuk menerima pengetahuan tentang dunia atau tentang lingkungan melalui indera, yang dalam konteks penelitian hal ini sering kali melibatkan rekaman data melalui penggunaan instrumen ilmiah. Istilah ini juga dapat merujuk pada data apa pun yang dikumpulkan selama kegiatan ini.

Dalam sains, perlu untuk melakukan pengamatan untuk membuktikan atau menyangkal hipotesis menggunakan metode ilmiah, proses berhipotesis, memprediksi, menguji dan menyimpulkan berdasarkan pengamatan seseorang. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang observasi, artikel ini akan mengulas tentang pengertian observasi, ciri, jenis, dan cara membuatnya.

Observasi

Observasi adalah perolehan informasi secara aktif dari sumber utama. Pada makhluk hidup, observasi atau pengamatan menggunakan indera. Dalam sains, observasi juga dapat melibatkan perekaman data melalui penggunaan instrumen ilmiah. Istilah ini juga dapat merujuk pada data apa pun yang dikumpulkan selama kegiatan ilmiah.

Pengertian Observasi

Istilah observasi diturunkan dari dua kata Latin “ob” yang berarti sebelumnya dan “serve” yang berarti menyimpan. Menggabungkan kedua kata tersebut menjadi observasi memberi makna proses dimana sesuatu atau situasi disimpan sebelum dilihat secara.

Dengan kata-kata sederhana kita dapat mengatakan bahwa, observasi adalah studi langsung dan cermat terhadap fenomena melalui mata telanjang untuk mengumpulkan semua informasi tentang situasi yang bermasalah.

Dalam melakukan observasi terdapat beberapa prinsip yang perlu diingat, antara lain:

  1. Apa yang harus diamati (maksud & tujuan)?
  2. Bagaimana cara mengamati (cara & teknik)?
  3. Mengapa observasi diperlukan (kegunaan)?
  4. Kapan harus mengamati (waktu yang tepat)?

Pengertian Observasi Menurut Para Ahli

Berikut ini definisi observasi menurut para ahli, antara lain:

  1. P.V. Young, Observasi adalah studi sistematis dan sengaja melalui kejadian mata spontan.
  2. Johoda, Observasi adalah rekaman perilaku secara bersamaan dengan kemunculannya yang spontan.
  3. Goode dan Halt, Observasi adalah pengamatan cermat dan sistematis atas fakta-fakta yang terjadi di alam yang memiliki hubungan sebab dan akibat.
  4. Nawawi dan Martini, Observasi ialah kegiatan mengamati, yang diikuti pencatatan secara urut. Hal ini terdiri atas beberapa unsur yang muncul dalam fenomena di dalam objek yang diteliti. Hasil dari proses tersebut dilaporkan dengan laporan yang sistematis dan sesuai kaidah yang berlaku.
  5. Sutrisno Hadi, Observasi adalah proses yang kompleks, terdiri atas berbagai macam proses biologis maupun proses psikologis. Namun, proses yang paling penting ialah ingatan dan pengamatan.
  6. Sudjana, Observasi adalah metode penelitian untuk mengukur tindakan dan proses individu dalam sebuah peristiwa yang diamati.
  7. Patton, Observasi adalah metode yang akurat dalam mengumpulkan data. Tujuannya ialah mencari informasi tentang kegiatan yang berlangsung untuk kemudian dijadikan objek kajian penelitian.
  8. Karl Welek, Observasi adalah pencatatan, pemilihan, penyusunan, penandaan, penggantian dari rangkaian proses tingkah laku dan suasana yang memiliki hubungan dengan organisasi tertentu.

Ciri Observasi

Berikut ini beberapa ciri atau karakteristik dari observasi, antara lain:

Penggunaan indera

Lima indera baik untuk melihat atau mendengar terlibat dalam proses pengamatan. Untuk pengumpulan data spesifik, elemen mental dan fisik harus digunakan. Meskipun pengamatan tergantung pada semua indera tetapi indra yang memiliki peran paling besar dalam hal ini adalah mata, yang digunakan untuk metode ini untuk mengamati peristiwa yang terjadi.

Sistematis dan relatif

Pengamat tidak dapat mengamati setiap hal. Dia hanya mempelajari hal-hal yang termasuk dalam pengamatan langsungnya.

Misalnya seorang inspektur lalu lintas mengamati hanya kendaraan-kendaraan yang dikendarai dengan cara yang salah atau cepat. Dengan cara yang sama seorang peneliti memperhatikan hal-hal yang menjadi objek dan relatif terhadap studinya.

Kuantitas atas dasar kualitas

Pengamatan adalah cara yang efisien untuk menarik fakta kuantitatif berdasarkan sifat dan kualitasnya. Kesimpulan yang efisien harus diambil, jika teknik dan alat kualitatif digunakan dalam metode observasi.

Objek spesifik

Seorang peneliti memiliki beberapa maksud dan tujuan di balik sebuah penelitian. Untuk mengumpulkan fakta yang benar, ia mempelajari fenomena yang terkait dengan studinya dan memiliki tujuan tertentu.

Minat dominan dari peneliti

Tanpa minat peneliti, pengamatan tidak mungkin dilakukan. Untuk tujuan ini metode observasi adalah hasil dari minat dan keterlibatan pribadi peneliti.

Metode Studi Langsung

Observasi adalah metode studi langsung. Seorang pengamat pergi sendiri ke lapangan dan mengamati semua situasi yang bermasalah.

Hubungan Sebab-Akibat Langsung

Pengamatan adalah metode langsung untuk mempelajari hubungan sebab akibat. Hipotesis juga dapat dikembangkan di lapangan karena studi sebab dan akibat yang tajam.

Jenis Observasi

Berikut ini bermacam-macam jenis observasi yang dapat dilakukan dalam suatu penelitian, antara lain:

Observasi partisipatif

Observasi partisipatif pertama kali diperkenalkan oleh Prof. Edward Winder Man. Ini berarti seorang pengamat berpartisipasi secara langsung dan mencatat situasi pada subjek yang diteliti. Dengan kata lain dia mengambil tempat dan berbagi kegiatan dengan subjek tersebut.

Filosofi terbaik dari observasi partisipatif adalah kita menyaksikan fenomena tanpa harus bertanya. Perilaku aktual kelompok dapat diamati hanya dengan observasi partispatif bukan dengan metode lain.

Keuntungan dalam menggunakan observasi partisipatif diantaranya yaitu:

  1. Pengamat secara pribadi terlibat dalam kegiatan kelompok dan berbagi perasaan dan prasangka mereka.
  2. Dia berpartisipasi sendiri dan mendapatkan wawasan tentang perilaku kelompok.
  3. Ini memotivasi dan merangsang hubungan timbal balik antara pengamat dan yang diamati.
  4. Ia dapat memperoleh informasi lebih banyak dengan akurasi dan presisi

Sedangkan kelemahan dalam melakukan observasi langsung yaitu:

  1. Pengamat dapat mengembangkan keterikatan emosional dengan kelompoknya yang akan dapat menyababkan hilanganya objektivitas penelitian.
  2. Tidak dapat mengamati fenomena tertentu dalam waktu singkat yang tersedia baginya.
  3. Tidak dapat menjangkau area yang luas melalui metode ini.

Observasi Non Partisipatif

Observasi non partisipatif merupakan observasi yang terjadi ketika peneliti atau pengamat mengamati kelompok secara pasif dari kejauhan tanpa berpartisipasi dalam kegiatan kelompok tersebut. Di sini dia tidak mencoba mempengaruhi mereka atau mengambil bagian dalam kegiatan kelompok.

Namun, observasi non-partisipan murni sangat sulit. Seseorang tidak dapat menembus ke inti masalah tanpa partisipasi yang tepat di dalamnya. Orang benar-benar tidak dapat membayangkan semacam hubungan, ketika peneliti selalu hadir tetapi tidak pernah berpartisipasi. Situasi ini tidak kondusif bagi pengamat dan kelompok. Sehingga kombinasi metode partisipan dan non-partisipan kadang-kadang dipilih.

Keuntungan dalam menggunakan observasi non partisipatif diantaranya yaitu:

  1. Meski pengamat sendiri tidak pernah menempel pada kelompok tetapi objektivitas tetap terjaga.
  2. Keterlibatan pengamat yang kurang emosional mengarah pada akurasi dan obyektivitas yang lebih besar.

Sedangkan kelemahan dalam melakukan observasi non partisipatif yaitu:

  1. Tidak memiliki pengetahuan penuh tentang kegiatan kelompok.
  2. Tidak dapat memahami seluruh fenomena.
  3. Tidak bisa mendapatkan wawasan yang nyata dan mendalam tentang fenomena tersebut.

Observasi Terkendali/Terkontrol

Di sini pengamat dan pengamat atau subjek keduanya dikendalikan. Untuk pengumpulan data yang sistematis, kontrol dikenakan untuk akurasi dan presisi.

Ketika pengamatan sudah direncanakan sebelumnya dan pasti, maka itu disebut sebagai pengamatan terkontrol. Dalam pengamatan kontrol, perangkat mekanis digunakan untuk presisi dan standar. Jadi, kontrol meningkatkan akurasi, mengurangi bias, memastikan keandalan dan standarisasi.

Beberapa perangkat yang diperlukan dalam melakukan observasi terkontrol diantaranya yaitu;

  1. Rencana pengamatan
  2. Jadwal pengamatan
  3. Peralatan mekanis seperti, kamera, peta, film, video, tape recorder dan lain-lain
  4. Tim pengamat
  5. Skala Matriks Sosial.

Observasi Tidak Terkontrol

Pengamatan yang tidak terkendali terjadi di lingkungan alami tanpa pengaruh kontrol eksternal. Pengamat tidak merencanakan terlebih dahulu tetapi ini terkait dengan kejadian sehari-hari dan masalah sosial-budaya. Itu mempelajari beberapa situasi kehidupan kita.

Observasi Terstruktur

Jika jenis informasi dicatat dengan hati-hati dan dengan cara standar, ini adalah pengamatan terencana dari suatu fenomena dan untuk mengikuti pola, aturan dan desain tertentu untuk tujuan apa, bagaimana dan kapan observasi tersebut dilakukan.

Observasi Tidak Terstruktur

Observasi tidak terstruktur berlawanan dengan observasi terstruktur. Ini bukan pengamatan sistematis dan tidak pula terencana. Seorang peneliti tidak menetapkan rencana terlebih dahulu tetapi ia mendapatkan informasinya secara bebas. Tidak ada aturan untuk diikuti oleh peneliti.

Observasi Umum atau Awam

Observasi umum atau awam dilakukan oleh orang-orang dalam kejadian sehari-hari. Mereka melihat banyak hal setiap hari tetapi tidak ada objektivitas studi mereka. Misalnya seseorang melihat anak-anak bermain di taman adalah pengamatan umum.

Observasi Ilmiah

Observasi ilmiah didasarkan pada beberapa aturan ilmiah dan pemikiran yang disengaja. Pengamat harus tahu apa yang harus diamati. Dia memiliki perencanaan, objektifitas, hipotesis, dan jadwal pengamatan yang tepat dalam studinya. Pengamatan ilmiah lebih dapat diandalkan dan lebih standar dari pengamatan umum.

Cara Membuat Observasi

Berikut ini langkah-langkah dalam melakukan observasi untuk penelitian, yaitu:

Identifikasi Tujuan

Tentukan apa yang ingin Anda amati dan mengapa Anda ingin mengamatinya. Saat melakukan pengamatan, Anda mencoba mempelajari kebiasaan, pola, perilaku, reaksi, dan informasi umum tentang orang-orang di lingkungan tertentu untuk lebih memahami apa yang mereka lakukan dan mengapa mereka melakukannya (walaupun pengamatan saja seringkali tidak akan memberi tahu Anda “mengapa”).

Menetapkan Metode Perekaman

Untuk membuat pengamatan paling efektif, penting bagi Anda untuk meminimalkan atau menghilangkan perangkat yang mengganggu atau asing ke lingkungan yang ingin Anda amati.

Misalnya, sering kali paling tidak efektif untuk pengamatan rekaman video dalam situasi di mana orang yang diamati tahu bahwa mereka sedang direkam (tetapi biasanya tidak etis untuk merekam tanpa memberi tahu mereka). Mencatat adalah metode yang paling umum, meskipun di beberapa ruang publik Anda dapat mengambil foto, rekaman audio, dan metode lainnya.

Kembangkan Pertanyaan dan Teknik

Tentukan apakah Anda melakukan pengamatan informal atau formal. Mengetahui tujuan Anda, tentukan apakah ada pertanyaan spesifik yang Anda miliki atau apakah Anda akan benar-benar berpikiran terbuka.

Apa yang ingin Anda pelajari akan membantu Anda mengetahui apa yang harus dicari secara spesifik. Bersiaplah ketika memasuki ruang observasi dengan memiliki pemahaman yang baik tentang jenis informasi yang Anda coba pelajari.

Amati dan Catat

Kunjungi tempat yang Anda tuju untuk mendapatkan informasi. Bersikaplah semudah mungkin, membuat catatan, foto, audio, dan film, hanya jika diizinkan. Jika Anda melakukan pengamatan formal, apakah Anda perlu membuat kode perilaku, tindakan, kata-kata, visual tertentu, dan data yang diamati lainnya.

Analisis Perilaku dan Kesimpulan

Pisahkan perbedaan antara apa yang Anda amati (yang merupakan perilaku faktual) dan mengapa hal yang Anda amati tersebut terjadi.

Biasanya, untuk memahami data pengamatan Anda, Anda perlu mewawancarai orang-orang di lingkungan yang Anda amati, baik selama pengamatan itu sendiri, atau sesudahnya. Buat koneksi antara interaksi, respons, perilaku, dan fenomena lainnya.

Itulah tadi pembahasan secara lengkap terkait dengan pengertian observasi penelitian menurut para ahli, ciri, jenis, dan cara membuatnya. Semoga ulasan ini memberikan wawasan serta menambah edukasi mendalam bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Referensi Tulisan
  1. Examples of Observation dari https://examples.yourdictionary.com/examples-of-observation.html
  2. Different Types of Observation dari http://www.studylecturenotes.com/social-research-methodology/different-types-of-observation
  3. How To Conduct Observations For Research dari https://thevisualcommunicationguy.com/2018/01/30/how-to-conduct-observations-for-research/
  4. Observation dari https://en.wikipedia.org/wiki/Observation
  5. Observation Technique Definition, Principles & Validity dari http://www.studylecturenotes.com/social-research-methodology/observation-technique-definition-principles-validity
  6. What are the main Characteristics of Observation dari http://www.studylecturenotes.com/social-research-methodology/what-are-the-main-characteristics-of-observation

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *