Pengertian Case Control, Kelebihan, Kekurangan, dan Contohnya

Diposting pada

Case Control Adalah

Pada hakekatnya selain cross sectional terdapat jenis metode penelitian observasinal lainnya, yakni case control dan cohort yang keduanya termasuk dalam studi riset yang sifatnya longitudinal.

Jenis studi riset ketiganya berfusngi secara bersamaan dengan uji coba terkontrol secara acak yang merupakan studi analitik. Meskipun arti penelitian ini tidak digolongkan setinggi uji coba terkontrol secara acak, dengan beberapa keterbatasan atau kekurangan lainnya, itu tetap dapat memberikan bukti kuat jika dirancang dengan tepat dan dapat memberikan kelebihan-kelebihan lainnya dalam setiap contoh pelaksanaannya.

Case Control 

Case control merupakan studi kasus kontrol sering dikontraskan dengan studi kohort, di mana subjek penelitian yang terpapar dan tidak terpapar diamati sampai mereka mengembangkan hasil penelitian yang diinginkan. Studi kasus-kontrol awalnya dianalisis dengan menguji apakah ada perbedaan yang signifikan antara proporsi subjek yang terpajan antara kasus dan kontrol.

Ketika model regresi logistik digunakan untuk memodelkan data kasus kontrol dan rasio peluangnya menarik, metode kemungkinan prospektif dan retrospektif akan menghasilkan estimasi kemungkinan maksimum yang identik untuk kovariat, kecuali untuk intersep.

Metode biasa untuk memperkirakan parameter yang lebih dapat ditafsirkan daripada rasio peluang – seperti rasio risiko, level, dan perbedaan – bias jika diterapkan pada data kasus-kontrol, tetapi prosedur statistik khusus menyediakan penduga yang konsisten dan mudah digunakan.

Pengertian Case control

Case control adalah jenis studi observasi di mana terdaoat dua kelompok yang berbeda dalam hasil diidentifikasi dan dibandingkan berdasarkan beberapa atribut kausal yang seharusnya.

Oleh karena itulah studi kasus kontrol sering digunakan untuk mengidentifikasi faktor-faktor yang mungkin berkontribusi pada suatu kondisi medis dengan membandingkan subjek yang memiliki kondisi / penyakit tersebut (“kasus”) dengan pasien yang tidak memiliki kondisi/penyakit tetapi serupa (“kontrol “).

Studi membutuhkan lebih sedikit sumber daya tetapi memberikan lebih sedikit bukti untuk inferensi kausal daripada uji coba terkontrol secara acak. Studi case-control hanya menghasilkan rasio odds, yang merupakan ukuran kekuatan asosiasi yang lebih rendah dibandingkan dengan risiko relatif.

Pengertian Case Control Menurut Para Ahli

Adapun definisi case control menurut para ahli, antara lain:

  1. Porta’s Dictionary of Epidemiology, Studi kasus kontrol adalah studi epidemiologi observasional dari orang-orang dengan penyakit (atau variabel hasil lain) yang diminati dan kelompok kontrol yang sesuai dari orang-orang tanpa penyakit (kelompok pembanding, kelompok referensi). Dimana hubungan potensial dari faktor risiko yang dicurigai atau atribut penyakit diperiksa dengan membandingkan subjek yang sakit dan yang tidak sakit berkaitan dengan seberapa sering faktor atau atribut tersebut ada (atau, jika penelitian kuantitatif, tingkat atribut) di masing-masing subjek. kelompok (sakit dan tidak sakit)

Kelebihan dan Kekurangan Case Control

Sedangkan untuk penjelasan tentang kelebihan dan kekurangan case control.

Kelebihan

Diantaranya;

  1. Studi kasus-kontrol adalah jenis studi epidemiologi yang relatif murah dan sering digunakan yang dapat dilakukan oleh tim kecil atau peneliti individu dalam fasilitas tunggal dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh studi eksperimental yang lebih terstruktur.
  2. Desain studi kasus-kontrol sering digunakan dalam studi penyakit langka atau sebagai studi pendahuluan di mana hanya sedikit yang diketahui tentang hubungan antara faktor risiko dan penyakit yang diminati.
  3. Dibandingkan dengan studi kohort prospektif, studi ini cenderung lebih murah dan durasinya lebih pendek.
  4. Dalam beberapa situasi, studi ini memiliki kekuatan statistik yang lebih besar daripada studi kohort, yang seringkali harus menunggu jumlah kejadian penyakit yang ‘cukup’ untuk bertambah.
Kekurangannya

Yakni;

  1. Studi kasus-kontrol bersifat observasional dan dengan demikian tidak memberikan tingkat bukti yang sama seperti uji coba terkontrol secara acak. Hasilnya mungkin dibingungkan oleh faktor-faktor lain, sejauh memberikan jawaban yang berlawanan untuk studi yang lebih baik.
  2. Kelemahan terpenting dalam studi kasus-kontrol berkaitan dengan kesulitan memperoleh informasi yang dapat dipercaya tentang status keterpaparan individu dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, studi kasus-kontrol ditempatkan rendah dalam hierarki bukti.

Contoh Case Control

Salah satu contoh keberhasilan case control dalam penelitian yang paling signifikan misalnya saja;

  1. Penelitian Kesehatan

Demonstrasi hubungan antara merokok dan kanker paru-paru yang dilakukan oleh Richard Doll dan Bradford Hill. Mereka berdua menunjukkan adanya hubungan yang signifikan secara statistik dalam case control yang besar.

Para penentang berpendapat selama bertahun-tahun bahwa jenis penelitian ini tidak dapat membuktikan penyebab, tetapi hasil akhirnya dari studi kohort mengkonfirmasi hubungan sebab akibat yang disarankan oleh studi kasus-kontrol, dan sekarang diterima bahwa merokok adalah penyebabnya. dari sekitar 87% dari semua kematian akibat kanker paru-paru di AS.

Nah, itulah saja artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian case control menurut para ahli, kelebihan, kekurangan, dan contohnya yang ada di dalam penelitian. Semoga memberikan wawasan bagi semuanya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *