Pengertian Penelitian Kuantitatif, Macam, Ciri, dan Cara Menuliskannya

Diposting pada

Penelitian Kuantitatif Adalah

Dalam ilmu alam dan sosial, dan kadang-kadang dalam bidang lain, penelitian kuantitatif adalah penyelidikan empiris sistematis dari fenomena yang dapat diamati melalui teknik statistik, matematika, atau komputasi. Tujuan dari penelitian kuantitatif adalah untuk mengembangkan dan menggunakan model matematika, teori, dan hipotesis yang berkaitan dengan fenomena. Proses pengukuran merupakan pusat penelitian kuantitatif karena menyediakan koneksi mendasar antara pengamatan empiris dan ekspresi matematika dari hubungan kuantitatif. Data kuantitatif adalah data apa pun yang berbentuk angka seperti statistik, persentase, dan lain-lain.

Peneliti menganalisis data dengan bantuan statistik dan diharapkan angka-angka tersebut akan memperoleh hasil yang tidak bias yang dapat digeneralisasi untuk beberapa populasi yang lebih besar. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang penelitian kuantitatif, artikel ini akan mengulas tentang pengertian penelitian kuantitatif, macam, ciri, dan cara menuliskannya.

Penelitian Kuantitatif

Penelitian kuantitatif banyak digunakan dalam psikologi, ekonomi, demografi, sosiologi, pemasaran, kesehatan masyarakat, kesehatan dan pengembangan manusia, studi gender, dan ilmu politik; dan lebih jarang dalam antropologi dan sejarah.

Penelitian dalam ilmu matematika, seperti fisika, juga “kuantitatif” menurut definisi, meskipun penggunaan istilah ini berbeda dalam konteksnya. Dalam ilmu sosial, istilah ini berkaitan dengan metode empiris yang berasal dari positivisme filosofis dan sejarah statistik.

Penelitian kualitatif menghasilkan informasi hanya pada kasus-kasus tertentu yang diteliti, dan kesimpulan yang lebih umum hanyalah hipotesis. Metode kuantitatif dapat digunakan untuk memverifikasi hipotesis mana yang benar.

Meskipun penyelidikan kuantitatif dunia telah ada sejak orang pertama mulai merekam peristiwa atau objek yang telah dihitung, gagasan modern tentang proses kuantitatif berakar pada kerangka positivis Auguste Comte. Positivisme menekankan penggunaan metode ilmiah melalui observasi untuk menguji secara empiris hipotesis yang menjelaskan dan memprediksi apa, di mana, mengapa, bagaimana, dan kapan fenomena terjadi.

Tujuan dalam melakukan penelitian kuantitatif adalah untuk menentukan hubungan antara satu hal (variabel independen) dan lainnya (variabel dependen atau hasil) dalam suatu populasi. Desain penelitian kuantitatif adalah deskriptif (subjek biasanya diukur satu kali) atau eksperimental (subjek diukur sebelum dan setelah perlakuan). Sebuah studi kasus deskriptif hanya menetapkan hubungan antara variabel; sebuah studi eksperimental menetapkan hubungan sebab akibat.

Pengertian Penelitian Kuantitatif

Penelitian kuantitatif didefinisikan sebagai investigasi sistematis terhadap fenomena dengan mengumpulkan data yang dapat diukur dan melakukan teknik statistik, matematika atau komputasi.

Penelitian kuantitatif sebagian besar dilakukan dengan menggunakan metode statistik yang digunakan untuk mengumpulkan data kuantitatif dari studi penelitian. Dalam metode penelitian ini, para peneliti dan ahli statistik menggunakan kerangka kerja matematika dan teori-teori yang berkaitan dengan kuantitas yang dipertanyakan.

Templat penelitian kuantitatif bersifat obyektif, rumit, dan sering kali, bersifat investigatif. Hasil yang dicapai dari metode penelitian ini adalah logis, statistik dan tidak bias. Pengumpulan data terjadi menggunakan metode terstruktur dan dilakukan pada sampel yang lebih besar yang mewakili seluruh populasi.

Ini konklusif dalam tujuannya ketika mencoba untuk mengukur masalah dan memahami seberapa lazimnya dengan mencari hasil yang dapat diproyeksikan untuk populasi yang lebih besar. Penelitian kuantitatif mengumpulkan data dalam bentuk numerik yang dapat dimasukkan ke dalam kategori, atau dalam urutan peringkat, atau diukur dalam satuan pengukuran. Jenis data ini dapat digunakan untuk membuat grafik dan tabel data mentah.

Pengertian Penelitian Kuantitatif Menurut Para Ahli

Adapun definisi penelitian kuantitatof menurut para ahli, antara lain adalah sebagai berikut;

Creswell (1944)

Penelitian kuantitatif ialah sebuah penyelidikan tentang masalah sosial berdasarkan pada pengujian sebuah teori yang terdiri dari variabel-variabel, diukur dengan angka, dan dianalisis dengan prosedur statistik untuk menentukan apakah generalisasi prediktif teori tersebut benar.

Punch (1988)

Penelitian kuantitatif ialah penelitian empiris di mana data-datanya dalam bentuk sesuatu yang dapat dihitung. Penelitian kuantitatif memerhatikan pengumpulan dan analisis data dalam bentuk numerik.

Nana Sudjana dan Ibrahim (2001)

Penelitian kuantitatif ialah penelitian yang didasari pada asumsi, kemudian ditentukan variabel, dan selanjutnya dianalis dengan menggunakan metode-metode penelitian yang valid, terutama dalam penelitian kuantitatif.

Bryman (2005)

Proses penelitian kuantitatif dimulai dari teori, hipotesis, disain penelitian, memilih subjek, mengumpulkan data, memproses data, menganalisa data, dan menuliskan kesimpulan.

Suriasumantri (2005)

Penelitian kuantitatif  ialah penelitian yang dilakukan dengan kajian pemikiran yang sifatnya ilmiah.Kajian ini menggunakan proses logico-hypothetico-verifikatif pada langkah-langkah penelitian yang dilakukan.

Kasiram (2008)

Penelitian kuantitatif dapat didefinisikan sebagai suatu proses menemukan pengetahuan dengan menggunakan data berupa angka sebagai alat untuk menganalisis keterangan tentang apa yang ingin diketahui.

Macam Penelitian Kuantitatif

Ada empat jenis utama desain penelitian kuantitatif, yaitu deskriptif, korelasional, quasi-eksperimental dan eksperimental. Perbedaan antara empat jenis tersebut terutama berkaitan dengan tingkat yang dirancang peneliti untuk mengendalikan variabel dalam percobaan. Berikut ini adalah deskripsi singkat dari masing-masing jenis desain penelitian kuantitatif;

Penelitian Survei

Penelitian survei menggunakan wawancara, kuesioner, dan pengambilan sampel jajak pendapat untuk mendapatkan ketelitian yang tinggi. Ini memungkinkan para peneliti untuk menilai perilaku dan kemudian menyajikan temuan dengan cara yang akurat.

Ini biasanya dinyatakan dalam persentase. Penelitian survei dapat dilakukan di sekitar satu kelompok secara khusus atau digunakan untuk membandingkan beberapa kelompok.

Ketika melakukan penelitian survei, penting agar orang yang ditanyai dijadikan sampel secara acak. Ini memungkinkan penemuan yang lebih akurat di seluruh spektrum responden yang lebih besar.

Penelitian Korelasional

Penelitian Korelasional mengeksplorasi hubungan antara variabel menggunakan analisis statistik. Namun, ia tidak mencari sebab dan akibat dan oleh karena itu, sebagian besar juga bersifat observasi dalam hal pengumpulan data. Perlu diingat bahwa korelasi tidak selalu berarti sebab-akibat. Misalnya, hanya karena dua titik data disinkronkan tidak berarti ada hubungan sebab dan akibat langsung.

Dalam penelitian korelasional, survei dilakukan pada minimal dua kelompok. Pada sebagian besar penelitian korelasional ada tingkat manipulasi yang terlibat dengan variabel spesifik yang diteliti. Setelah informasi disusun, kemudian dianalisis secara matematis untuk menarik kesimpulan tentang pengaruh yang satu terhadap yang lain.

Penelitian Kuasi-Eksperimental (kausal-komparatif)

Pebelitian ini berupaya membangun hubungan sebab-akibat antara dua variabel atau lebih. Penelitian ini tidak dilakukan antara kedua kelompok satu sama lain. Alih-alih hanya mencari hubungan statistik antara dua variabel, penelitian ini mencoba mengidentifikasi, khususnya, bagaimana kelompok-kelompok yang berbeda dipengaruhi oleh keadaan yang sama.

Penelitian kausal-komparatif melibatkan ‘perbandingan’. Dalam penelitian kausal-komparatif, studi dua atau lebih kelompok dilakukan tanpa memfokuskan pada hubungan mereka. Analisis statistik digunakan untuk mensintesis data dalam metode presentasi yang jelas.

Penelitian Eksperimental (Ekperimen Sejati)

Penelitian ini menggunakan metode ilmiah untuk membangun hubungan sebab-akibat di antara sekelompok variabel dalam studi penelitian. Peneliti melakukan upaya untuk mengendalikan semua variabel kecuali yang dimanipulasi (variabel independen). Efek dari variabel independen pada variabel dependen dikumpulkan dan dianalisis untuk suatu hubungan.

Meskipun pertanyaan dapat diajukan dalam bentuk penelitian lain, penelitian eksperimental dipandu secara khusus oleh sebuah hipotesis. Terkadang penelitian eksperimental dapat memiliki beberapa hipotesis. Hipotesis adalah pernyataan yang harus dibuktikan atau dibantah.

Setelah pernyataan itu dibuat, eksperimen dimulai untuk mengetahui apakah pernyataan itu benar atau tidak. Jenis penelitian ini adalah fondasi dari sebagian besar ilmu pengetahuan, khususnya ilmu alam.

Ciri Penelitian Kuantitatif

Beberapa ciri atau karakteristik khas penelitian kuantitatif, adalah:

Instrumen terstruktur

Instrumen penelitian berciri khas dengan terstruktur seperti survei, jajak pendapat atau kuesioner digunakan untuk mengumpulkan data kuantitatif. Menggunakan metode struktur seperti itu membantu dalam mengumpulkan data yang mendalam dan dapat ditindaklanjuti dari responden survei.

Ukuran sampel

Penelitian kuantitatif dilakukan pada ukuran sampel yang signifikan yang mewakili populasi. Metode pengambilan sampel yang tepat harus digunakan ketika mendapatkan sampel untuk memperkuat tujuan penelitian.

Pertanyaan tertutup

Pertanyaan tertutup dibuat sesuai dengan tujuan penelitian. Pertanyaan-pertanyaan ini membantu mengumpulkan data kuantitatif dan karenanya digunakan secara luas dalam penelitian kuantitatif.

Studi sebelumnya

Berbagai faktor yang berkaitan dengan topik penelitian dipelajari sebelum mengumpulkan umpan balik dari responden.

Data kuantitatif

Biasanya, data kuantitatif diwakili oleh tabel, grafik, grafik atau bentuk non-numerik lainnya. Ini membuatnya mudah untuk memahami data yang telah dikumpulkan serta membuktikan validitas riset pasar.

Generalisasi hasil

Hasil metode penelitian ini dapat digeneralisasi ke seluruh populasi untuk mengambil tindakan yang tepat untuk perbaikan.

Cara Menuliskan Penelitian Kuantitatif

Untuk lebih memahami gaya penelitian kuantitatif, kita perlu menjabarkan prinsip utamanya. Ada tiga: mengamati dan menjelaskan sesuatu yang terjadi, mengumpulkan informasi, dan menganalisis informasi. Kombinasi ketiga bagian ini bekerja untuk menyajikan temuan yang jelas dan diteliti.

Mengamati dan menjelaskan kejadian

Ini adalah langkah pertama. Mencari penjelasan dapat disajikan dalam bentuk pertanyaan. Itu juga dapat dinyatakan sebagai hipotesis. Jika dinyatakan dalam bentuk hipotesis, maka untuk penjelasan dibuat sebagai pernyataan untuk dibuktikan tidak terbukti – tergantung pada tujuan penelitian kita.

Pengumpulan informasi dalam penelitian kuantitatif

Inilah yang membedakannya dari jenis lain. Penelitian kuantitatif difokuskan secara khusus pada data atau informasi numerik. Karena penelitian ini mengharuskan peneliti untuk menggunakan analisis matematika dalam menyelidiki apa yang sedang diamati, informasi yang dikumpulkan harus dalam bentuk kuantitas.

Menggunakan matematika untuk menganalisis ‘data’ yang dikumpulkan

Ini dilakukan dengan statistik. Ketika kebanyakan orang berpikir tentang penelitian kuantitatif, mereka berpikir secara khusus tentang statistik.

Terdapat beberapa hal yang perlu diingat ketika kita melaporkan hasil penelitian menggunakan metode kuantitatif, diantaranya yaitu:

  1. Jelaskan data yang dikumpulkan beserta perhitungan statistiknya dan semua hasil yang relevan sehubungan dengan masalah penelitian yang diselidiki. Interpretasi hasil tidak sesuai dalam hal ini.
  2. Laporkan kejadian tak terduga yang terjadi selama pengumpulan data. Jelaskan bagaimana analisis aktual berbeda dari analisis yang direncanakan. Jelaskan penanganan yang dilakukan atas data yang hilang dan mengapa data yang hilang tidak merusak validitas analisis peneliti.
  3. Pilih prosedur statistik yang memadai; berikan alasan untuk penggunaannya dan referensi untuk itu. Tentukan program komputer apa saja yang digunakan.
  4. Jelaskan asumsi untuk setiap prosedur dan langkah-langkah yang diambil untuk memastikan bahwa mereka tidak dilanggar.
  5. Ketika menggunakan statistik inferensial, berikan statistik deskriptif, interval kepercayaan, dan ukuran sampel untuk setiap variabel serta nilai statistik uji, arahnya, derajat kebebasan, dan tingkat signifikansi (laporkan nilai p aktual).
  6. Hindari menyimpulkan kausalitas, khususnya dalam desain yang tidak diacak atau tanpa eksperimen lebih lanjut.
  7. Gunakan tabel untuk memberikan nilai yang tepat; gunakan angka untuk menyampaikan efek global. Simpan angka dalam ukuran kecil; termasuk representasi grafis dari interval kepercayaan bila memungkinkan.
  8. Selalu beri tahu pembaca apa yang harus dicari dalam tabel dan gambar.

Nah, demikianlah serangkaian artikel yang telah menjelaskan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian penelitian kuantitatif menurut para ahli, macam, ciri, contoh, dan cara menuliskannya. Semoga melalui tulisan ini bisa bermanfaat. Trimakasih,

Referensi Tulisan
  1. Organizing Your Social Sciences Research Paper: Quantitative Methods dari https://libguides.usc.edu/writingguide/quantitative
  2. Quantitative research dari https://en.wikipedia.org/wiki/Quantitative_research
  3. Qualitative vs Quantitative Research dari https://www.snapsurveys.com/qualitative-quantitative-research/
  4. Quantitative Approaches dari https://cirt.gcu.edu/research/developmentresources/research_ready/quantresearch/approaches
  5. Quantitative Research: Definition, Methods, Types and Examples dari https://www.questionpro.com/blog/quantitative-research/
  6. Types Of Quantitative Research for Students and Researchers dari https://blog.udemy.com/types-of-quantitative-research/
  7. What is Quantitative Research? dari https://www.sisinternational.com/what-is-quantitative-research/
  8. What’s the difference between qualitative and quantitative research? dari https://www.simplypsychology.org/qualitative-quantitative.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *