Pengertian Teknik Pengumpulan Data, Macam, Cara Menulis, dan Contohnya

Diposting pada

Pengertian Teknik Pengumpulan Data

Pengumpulan data bisa didefinisikan sebagai prosedur mengumpulkan, mengukur, dan menganalisis wawasan yang akurat untuk arti penelitian yang menggunakan teknik standar divalidasi. Disinilah keberadaan seorang peneliti dapat mengevaluasi hipotesis penelitian berdasarkan jenis data penelitian yang dikumpulkan.

Disisi lainnya, dalam kebanyakan kasus, metode pengumpulan data adalah langkah utama dan paling penting untuk penelitian, terlepas dari bidang penelitian. Dimana setiap pendekatan pengumpulan data berbeda untuk berbagai bidang studi, tergantung pada informasi yang diperlukan. Contohnya saja dalam penghitungan untuk penelitian kuantitatif mempergunakan teknik pengumpulan data berupa angka yang biasanya dilakukan dengan angket penelitian sedangkan untuk metode penelitian kualitatif mempergunakan wawancara sebagai instrumen penelitiannya.

Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data bisa dikatakan sebagai cara yang dilakukan untuk mengumpulkan data. Pengumpulan data disini dianggap sebagai proses mengumpulkan dan mengukur informasi tentang variabel penelitian yang diminati, dengan cara sistematis yang memungkinkan informan penelitian untuk menjawab pertanyaan penelitian yang dinyatakan, menguji hipotesis, dan mengevaluasi hasil.

Pengertian Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data adalah langkah yang strategis dalam penelitian yang disebabkan karena tujuan utama dari penelitian adalah untuk mendapatkan data guna memenuhi standar yang sudah ditetapkan dalam menjawab rumusan permasalahan yang diungkapkan oleh penelitian.

Pengertian Teknik Pengumpulan Data Menurut Para Ahli

Adapun definisi  teknik pengumpulan data menurut para ahli, antara lain;

  1. Riduwan (2010), Teknik pengumpulan data ialah metode pengumpulan data yaitu teknik atau cara-cara yang dapat digunakan oleh peneliti untuk mengumpulkan data.
  2. Djaman Satori dan Aan Komariah (2011), Pengumpulan data dalam penelitian ilmiah ialah prosedur sistematis untuk memperoleh data yang diperlukan.
  3. Sugiyono (2013), Arti teknik pengumpulan data adalah langkah yang paling strategis dalam penelitian, karena tujuan utama dari penelitian adalah mendapatkan data.

Macam Teknik Pengumpulan Data

Macam Teknik Pengumpulan Data Adalah
Macam Teknik Pengumpulan Data

Terdapat beragam teknik yang dapat kita gunakan dalam pengumpulan data, antara lain:

  1. Metode Kualitatif

Metode ini terutama terkait untuk mendapatkan wawasan dan pemahaman tentang alasan dan motivasi yang mendasari suatu fenomena, sehingga mereka cenderung membutuhkan penggalian data secara mendalam. Beberapa teknik yang dapat digunakan, antara lain:

  1. Wawancara Personal

Ini dianggap sebagai instrumen pengumpulan data yang paling umum untuk penelitian kualitatif, terutama karena pendekatannya secara personal. Pewawancara akan mengumpulkan data langsung dari subjek penelitian, pada interaksi satu lawan satu dan tatap muka. Hal ini sangat ideal ketika data yang akan diperoleh harus sangat personal.

Wawancara itu mungkin informal dan tidak terstruktur-percakapan, bahkan seolah-olah terjadi antara dua teman biasa dan teman dekat. Pertanyaan yang diajukan sebagian besar tidak terencana dan spontan.

  1. Survei Kualitatif

Penelitian survai ini dapat dilakukan dengan menggunakan kuesioner. Dalam kasus kuesioner kualitatif, pertanyaan biasanya bersifat terbuka, dengan responden diminta untuk memberikan jawaban rinci, dengan kata-kata mereka sendiri. Ini hampir seperti menjawab pertanyaan esai.

  1. Diskusi Kelompok Terfokus (FGD)

Metode FGD pada dasarnya adalah metode wawancara, tetapi dilakukan dalam pengaturan diskusi kelompok. Ketika objek data adalah perilaku dan sikap, khususnya dalam situasi sosial, dan sumber daya untuk wawancara satu-satu terbatas, menggunakan ini sangat dianjurkan.

Idealnya, kelompok terfokus harus memiliki minimal 3 orang dan seorang moderator maksimum sekitar 10 hingga 13 orang, plus seorang moderator. Bergantung pada data yang dicari, anggota kelompok harus memiliki kesamaan. Topik yang akan dikumpulkan datanya akan disajikan kepada kelompok, dan moderator akan membuka peluang untuk debat.

  1. Studi dokumen (Dokumentasi)

Metode ini melibatkan penggunaan dokumentasi yang sudah ada dan dapat diandalkan dan sumber informasi lainnya sebagai sumber data untuk digunakan dalam penelitian atau penyelidikan baru. Ini disamakan dengan bagaimana peneliti akan pergi ke perpustakaan dan membaca buku-buku dan referensi lain untuk informasi yang relevan dengan apa yang sedang dia teliti.

  1. Observasi

Dalam metode ini, peneliti mengambil sikap partisipatif, melibatkan dirinya dalam pengaturan keberadaan respondennya, dan umumnya melihat semuanya, sambil mencatat. Selain dari pembuatan catatan, metode dokumentasi lainnya dapat digunakan, seperti rekaman video dan audio, fotografi, dan penggunaan benda-benda nyata seperti artefak, kenang-kenangan, dan alat-alat lainnya.

  1. Studi Longitudinal

Studi penelitian longitudinal adalah metode penelitian atau pengumpulan data yang dilakukan berulang kali pada sumber data yang sama, selama periode waktu yang panjang. LOngitudial ini adalah metode penelitian observasional yang bahkan dapat mencakup rentang tahun dan, dalam beberapa kasus, bahkan beberapa dekade.

Tujuannya adalah untuk menemukan korelasi melalui studi empiris atau observasional terhadap subjek dengan sifat atau karakteristik yang sama.

  1. Studi Kasus

Dalam metode kualitatif ini, data dikumpulkan dengan mencermati dan analisis mendalam tentang “studi kasus”- unit penelitian yang dapat berupa individu, kelompok individu, atau seluruh organisasi. Fleksibilitas metodologi ini diperlihatkan dalam cara metodologi ini dapat digunakan untuk menganalisis subjek yang sederhana dan kompleks.

Namun, kekuatan studi kasus sebagai metode pengumpulan data dikaitkan dengan bagaimana metode ini menggunakan metode pengumpulan data lainnya, dan menangkap lebih banyak variabel daripada ketika metodologi tunggal digunakan.

Dalam menganalisis studi kasus, peneliti dapat menggunakan metode lain seperti wawancara, kuesioner, atau melakukan diskusi kelompok untuk mengumpulkan data.

  1. Metode Kuantitatif

Data dapat dengan mudah dikuantifikasi dan dihasilkan menjadi bentuk numerik, yang kemudian akan dikonversi dan diproses menjadi informasi yang berguna secara matematis. Hasilnya sering dalam bentuk statistik yang bermakna.

Tidak seperti metode kualitatif, teknik penelitian kuantitatif ini biasanya menggunakan ukuran sampel yang lebih besar karena sifatnya yang terukur dan lebih mudah. Beberapa teknik yang dapat digunakan, antara lain:

  1. Survei Kuantitatif

Berbeda dengan pertanyaan terbuka yang diajukan dalam kuesioner kualitatif, survei kuantitatif mengajukan pertanyaan tertutup, dengan opsi jawaban yang disediakan. Para responden hanya perlu memilih jawaban mereka di antara pilihan yang disediakan pada kuesioner. 

  1. Wawancara

Wawancara tatap muka pribadi juga dapat digunakan untuk mengumpulkan data kuantitatif, tapi dalam mengumpulkan data kuantitatif, wawancara lebih terstruktur daripada ketika mengumpulkan data kualitatif, karena dalam pengumpulan data kuantitatif menggunakan seperangkat pertanyaan standar yang disiapkan.

Wawancara-wawancara ini dapat berupa:

  1. Wawancara tatap muka: Sama seperti ketika melakukan wawancara untuk mengumpulkan data kualitatif, ini juga dapat menghasilkan data kuantitatif ketika pertanyaan standar diajukan.
  2. Telepon atau wawancara online berbasis web. Melakukan wawancara melalui telepon bukan lagi konsep baru. Wwawancara juga dapat dilakukan secara online, misalnya wawancara video dan aplikasi berbasis web, seperti Skype.
  3. Wawancara dengan bantuan komputer. Ini disebut CAPI, atau Computer-Assisted Personal Interviewing, di mana dalam wawancara tatap muka, data yang diperoleh dari orang yang diwawancarai akan dimasukkan langsung ke dalam basis data melalui penggunaan komputer.
  1. Observasi Kuantitatif

Observasi kuantitatif cukup mudah. Data dapat dikumpulkan melalui pengamatan sistematis dengan, misalnya, menghitung jumlah pengguna yang hadir dan saat ini mengakses layanan di area tertentu, atau jumlah layanan yang digunakan dalam area yang ditentukan.

Ketika data kuantitatif sedang dicari, pendekatannya adalah observasi naturalistik, yang sebagian besar melibatkan penggunaan indra dan keterampilan pengamatan yang tajam untuk mendapatkan data tentang “apa”, dan tidak tentang “mengapa” dan “bagaimana”.

  1. Eksperimen

Metode ini melibatkan manipulasi variabel independen, sambil mempertahankan berbagai tingkat kontrol terhadap variabel dependen. Biasanya, ini digunakan untuk mendapatkan data yang akan digunakan nanti untuk analisis hubungan dan korelasi. Penelitian kuantitatif sering menggunakan eksperimen untuk mengumpulkan data, dan jenis penelitian eksperimennya adalah:

  1. Eksperimen laboratorium

Eksperimen laboratorium adalah pengaturan eksperimen ilmiah khas yang terjadi di dalam lingkungan yang terbatas, tertutup, dan terkontrol (laboratorium), dengan pengumpul data yang dapat memiliki kontrol ketat atas semua variabel. Level kontrol ini juga menyiratkan bahwa peneliti dapat sepenuhnya dan sengaja memanipulasi variabel independen.

  1. Eksperimen lapangan

Eksperimen lapangan terjadi di lingkungan alami, “di lapangan” di mana, meskipun peneliti mungkin tidak sepenuhnya mengendalikan variabel, ia masih dapat melakukannya hingga batas tertentu. Manipulasi masih mungkin, meskipun tidak disengaja seperti dalam pengaturan laboratorium.

  1. Eksperimen alami

Dalam hal ini, peneliti tidak memiliki kendali atas variabel independen apa pun, yang berarti tidak dapat dimanipulasi. Karena itu, yang hanya bisa dilakukan adalah mengumpulkan data dengan membiarkan variabel independen terjadi secara alami, dan mengamati pengaruhnya.

Cara Menuliskan Teknik Pengumpulan Data

Terdapat beberapa aspek yang perlu diperhatikan dalam proses pengumpulan data, antara lain:

  1. What, mengacu pada data apa yang dikumpulkan
  2. With, mengacu pada dengan apa data itu dikumpulkan
  3. Where, mengacu pada darimana data akan dikumpulkan
  4. When, mengacu pada kapan data tersebut dikumpulkan
  5. How, mengacu pada bagaimana cara data dikumpulkan

Dampak Salah dalam Menentukan Teknik Pengumpulan Data

Konsekuensi dari salahnya metode dalam pengumpulan data yang tidak benar ini berdampak pada beberapa hal. Yaitu;

  1. Ketidakmampuan untuk menjawab pertanyaan penelitian secara akurat
  2. Ketidakmampuan untuk mengulang dan memvalidasi penelitian
  3. Temuan terdistorsi mengakibatkan sumber daya terbuang
  4. Menyesatkan peneliti lain untuk mencari jalan penyelidikan tanpa hasil
  5. Keputusan kompromi untuk kebijakan publik
  6. Menyebabkan kerusakan pada subjek penelitian (misal pada manusia dan hewan)

Contoh Teknik Pengumpulan Data

Contoh penulisan dalam teknik pengumpulan data penelitian. Misalnya saja;

  1. Penelitian Eksprimen

Untuk proses penulisan dalam pembuatan teknik penulisan prihal pengumpulan data misalnya saja ketika memilih topik penelitian tentang proses penghitungan kadar air laut. Maka, untuk prosedurnya dijelaskan secara terperinci. Yaitu dengan mengukur informasi tentang variabel yang diminati, dengan cara sistematis yang memungkinkan seseorang untuk menjawab pertanyaan, menyatakan pertanyaan, menguji hipotesis penelitian, dan mengevaluasi hasil.

Teknik Pengumpulan Data Penelitian

Penulisan skripsi ini dilakukan sebagai salah satu solusi untuk melakukan pemurnian air laut dengan menggunakan teknologi filtrasi ROZEOLATERING. Untuk mengetahui kemampuan teknologi filtrasi ROZEOLATERING dalam melakukan pemurnian maka akan diambil sampel air laut sebanyak 20 sampel. Sampel air laut diambil berdasarkan letak air dari bibir pantai dalam keadaan surut.

Kemudian dari hasil pemurnian sampel akan dicari hasil yang terbaik untuk dijadikan rekomendasi keadaan air laut yang baik untuk dilakukan pemurnian menggunakan teknologi filtrasi ROZEOLATERING. Sebagai acuan untuk mengetahui kepuasan masyarakat pesisir pantai Kuala Penet terhadap teknologi filtrasi ROZEOLATERING, maka dilakukan uji organoleptik. Uji organoleptik akan menguji kepuasan dari segi kualitas warna, aroma, dan rasa, yang nantinnya akan menggunakan 300 responden untuk dilakukan uji organoleptik.

Dari penjelasan yang dikemukakan, dapatlah dikatakan bahwa setiap penelitian hanya sebagus data yang menggerakkannya, sehingga memilih teknik pengumpulan data yang tepat dapat membuat semua perbedaan. Bahkan terlepas dari bidang studi atau preferensi untuk mendefinisikan data (kuantitatif, kualitatif), pengumpulan data yang akurat sangat penting untuk menjaga integritas penelitian.

Baik pemilihan instrumen pengumpulan data yang tepat (yang ada, dimodifikasi, atau yang baru dikembangkan) dan instruksi yang digambarkan dengan jelas untuk penggunaannya yang benar mengurangi kemungkinan kesalahan yang terjadi. Apakah itu bisnis, pemasaran, humaniora, ilmu fisik, ilmu sosial, atau bidang studi atau disiplin lain, data memainkan peran yang sangat penting, yang berfungsi sebagai titik awal masing-masing. Itulah sebabnya, dalam semua proses yang melibatkan penggunaan informasi dan pengetahuan, salah satu langkah pertama adalah pengumpulan data.

Nah, demikianlah serangkaian artikel yang telah kami selesaikan terkait dengan pengertian teknik pengumpulan data menurut para ahli, macam, contoh, dan cara menulisnya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan mendalam.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *