Jenis Observasi dan Penjelasannya

Diposting pada

Macam Observasi Penelitian

Observasi adalah aktivitas makhluk hidup yang mampu merasakan dan mengasimilasi pengetahuan tentang suatu fenomena dalam kerangka pengetahuan dan gagasan sebelumnya. Observasi ini memiliki peran penting dalam arti penelitian sebagai salah satu metode penelitian ilmiah yang dapat dilakukan dengan bermacam-macam cara. Namun, kebutuhan untuk reproduktifitas mensyaratkan bahwa observasi oleh pengamat yang berbeda dapat dibandingkan.

Kesan akal manusia bersifat subjektif dan kualitatif, membuatnya sulit untuk dicatat atau dibandingkan. Penggunaan alat ukur dikembangkan untuk memungkinkan pencatatan dan perbandingan pengamatan yang dilakukan pada waktu dan tempat yang berbeda, oleh orang yang berbeda. Pengukuran terdiri dari penggunaan observasi untuk membandingkan fenomena yang diamati dengan satuan standar. Unit standar dapat berupa artefak, proses, atau definisi yang dapat digandakan atau dibagikan oleh semua pengamat.

Observasi

Dalam penelitian, metode observasi akan digambarkan sebagai metode yang dipergunakan dalam mengamati dan mendeskripsikan tingkah laku subjek. Seperti namanya, observasi ini adalah cara mengumpulkan informasi dan data yang relevan dengan mengamati.

Sehingga dalam hal ini observasi disebut sebagai studi partisipatif karena si peneliti harus menjalin hubungan dengan responden dan untuk ini harus membenamkan dirinya dalam pengaturan yang sama dengan mereka. Hanya dengan begitu dia dapat menggunakan metode observasi untuk mencatat data yang dibutuhkan.

Metode observasi digunakan jika peneliti ingin menghindari kesalahan yang dapat menjadi hasil bias selama proses evaluasi dan interpretasi. Oleh karena itulah cara untuk metode pengumpulan data yang obyektif dengan melihat partisipan dan merekamnya untuk dianalisis di tahap selanjutnya.

Jenis Observasi

Terdapat bermacam-macam metode yang dipergunakan dalam observasi oleh seorang peneliti sesuai kebutuhan data yang ingin mereka ddidapatkan. Diantaranya yaitu:

  1. Terkontrol

Observasi terkontrol dilakukan di ruang tertutup. Peneliti yang memiliki kewenangan untuk menentukan tempat dan waktu dimana dan kapan observasi akan dilakukan. Dia juga memutuskan siapa partisipannya dan dalam keadaan apa dia akan menggunakan proses standar.

Partisipan dipilih untuk kelompok variabel penelitian secara acak. Peneliti mengamati dan mencatat data perilaku yang rinci dan deskriptif dan membaginya ke dalam kategori yang berbeda. Kadang-kadang peneliti mengkodekan tindakan sesuai skala yang disepakati dengan menggunakan daftar perilaku. Pengkodean dapat mencakup huruf atau angka atau rentang untuk mengukur intensitas perilaku dan menggambarkan karakteristiknya.

Data yang terkumpul seringkali diubah menjadi statistik. Dalam metode observasi terkontrol, partisipan diinformasikan oleh peneliti tentang tujuan penelitian.

Hal ini membuat mereka sadar sedang diamati. Peneliti menghindari kontak langsung selama metode observasi dan umumnya menggunakan cermin dua arah untuk mengamati dan mencatat detail.

  1. Naturalistik (Non-Partisipan)

Ilmuwan sosial dan psikolog umumnya menggunakan metode observasi naturalistik. Prosesnya melibatkan mengamati dan mempelajari perilaku spontan para partisipan di lingkungan terbuka atau alami. Peran peneliti adalah menemukan dan merekam apa saja yang dapat dilihat dan diamati di habitat aslinya.

Teknik ini melibatkan pengamatan dan mempelajari perilaku spontan partisipan di lingkungan alami mereka. Peneliti hanya mencatat apa yang mereka lihat dengan cara apapun yang mereka bisa. Dalam observasi tidak terstruktur, peneliti mencatat semua perilaku yang relevan tanpa sistem.

Mungkin ada terlalu banyak untuk dicatat dan perilaku yang dicatat belum tentu menjadi yang paling penting sehingga pendekatan ini biasanya digunakan sebagai studi percontohan untuk melihat jenis perilaku apa yang akan dicatat.

Dibandingkan dengan pengamatan terkontrol, ini seperti perbedaan antara mempelajari hewan liar di kebun binatang dan mempelajarinya di habitat aslinya.

Berkenaan dengan subjek manusia, sebagai contoh Margaret Mead menggunakan metode ini untuk meneliti cara hidup berbagai suku yang hidup di pulau-pulau di Pasifik Selatan; Kathy Sylva menggunakannya untuk mempelajari anak-anak bermain dengan mengamati perilaku mereka dalam kelompok bermain di Oxfordshire.

  1. Observasi Partisipatif

Metode observasi partisipatif sering dianggap sebagai varian dari metode observasi naturalistik karena memiliki kemiripan. Perbedaannya adalah peneliti bukan lagi pengamat jarak jauh karena ia telah bergabung dengan partisipan dan menjadi bagian dari kelompoknya.

Seorang peneliti melakukan ini untuk mendapatkan wawasan yang lebih mendalam dan lebih dalam tentang kehidupan mereka.

Peneliti berinteraksi dengan anggota lain dari kelompok secara bebas, berpartisipasi dalam aktivitas mereka, mempelajari perilaku mereka dan memperoleh cara hidup yang berbeda. Pengamatan partisipan bisa terbuka atau terselubung.

  1. Overt (Terbuka), ketika peneliti meminta ijin dari suatu kelompok untuk berbaur. Ia melakukannya dengan mengungkapkan tujuan sebenarnya dan identitas aslinya kepada kelompok yang ingin dia ajak bergaul
  2. Covert (Terselubung), jika peneliti tidak menunjukkan identitas atau arti sebenarnya kepada kelompok yang ingin ia ikuti. Ia merahasiakan keduanya dan mengambil peran dan identitas palsu untuk masuk dan berbaur dalam grup. Dia biasanya bertindak seolah-olah dia adalah anggota asli dari grup itu

Terdapat dua prosedur tipikal observasi ideal yang dapat dilakukan peneliti dalam pengumpulan data, yaitu:

  1. Observasi Tidak Terstruktur

Observasi tidak terstruktur bertentangan secara diametris dengan pengamatan terstruktur dalam formulasi tipikal-ideal.

Pengamatan terstruktur ditandai dengan definisi yang cermat dari unit yang akan diamati, informasi yang akan dicatat, pemilihan data yang relevan untuk observasi dan standarisasi kondisi pengamatan. Pengamatan tidak terstruktur secara ideal mewakili situasi yang kontras sehubungan dengan semua hal itu.

Dalam studi yang sangat terstruktur, hipotesis atau masalah penelitian yang dirumuskan dengan baik dengan jelas menunjukkan data apa yang paling relevan. Namun dalam studi eksplorasi, pengamat tidak mengetahui terlebih dahulu aspek situasi mana yang akan terbukti relevan.

Karena observasi tidak terstruktur banyak digunakan sebagai teknik eksplorasi, pemahaman pengamat tentang situasi kemungkinan besar akan berubah seiring berjalannya waktu. Ini, pada gilirannya, mungkin memerlukan perubahan dalam apa yang dia amati.

Perlu dicatat bahwa perubahan seperti itu yang dibutuhkan dalam fokus pengamatan seringkali diinginkan. Pergeseran fokus seperti itu menurut urgensi situasi merupakan karakteristik dari pengamatan tidak terstruktur.

Artinya, pengamatan tidak terstruktur bersifat fleksibel, memungkinkan untuk perubahan fokus dari waktu ke waktu jika dan ketika petunjuk atau keraguan yang masuk akal menjamin perubahan tersebut dengan tujuan untuk memfasilitasi pengambilan persediaan item pengamatan baru yang tampak relevan atau penting di tempat yang berbeda.

Pengamat selalu siap untuk menarik petunjuk dari peristiwa yang tidak terduga dalam sikap penerimaan waspada. Meskipun tidak ada kriteria yang ketat atau aturan keras dan cepat yang dapat ditetapkan tentang bagaimana pengamat akan mengamati situasi tertentu, akan sangat membantu, namun, untuk menunjukkan beberapa aspek penting yang dapat diabaikan oleh pengamat hanya pada bahayanya.

  1. Pengamat harus melihat siapa partisipan, berapa banyak mereka dan bagaimana mereka berhubungan satu sama lain.
  2. Pengamat harus memahami ‘latar’. Dia harus mengetahui selain penampilannya, jenis perilaku yang didorong, mencegah atau mencegah dan karakteristik sosialnya.
  3. Pengamat juga harus memahami tujuan yang menyatukan subjek-peserta, sifat tujuan dan bagaimana tujuan partisipan terkait.
  4. Pengamat juga harus memahami apa yang dilakukan partisipan, bagaimana, dengan siapa dan dengan apa mereka melakukannya. Misalnya, pengamat harus mengetahui stimulus apa yang memulai perilaku, apa tujuan perilaku diarahkan, apa kualitas perilaku (durasi, intensitas, dan lain-lain) Dan apa konsekuensinya?
  1. Observasi Terstruktur

Observasi terstruktur terdiri dari definisi kategori yang cermat di mana informasi akan dicatat, standarisasi kondisi pengamatan, dan sebagian besar digunakan dalam studi yang dirancang untuk memberikan deskripsi sistematis atau untuk menguji hipotesis kausal.

Penggunaan teknik observasi terstruktur mengandaikan bahwa penyidik ​​mengetahui aspek apa dari situasi yang diteliti yang relevan dengan tujuan penelitiannya dan oleh karena itu berada dalam posisi untuk mengembangkan rencana khusus untuk membuat dan merekam pengamatan sebelum dia benar-benar memulai pengumpulan data.

Pengamatan terstruktur dapat digunakan dalam pengaturan lapangan alami atau pengaturan laboratorium. Pengamatan terstruktur, sejauh ini digunakan terutama dalam penelitian yang dimulai dengan formulasi yang relatif spesifik, biasanya memungkinkan kebebasan memilih yang jauh lebih sedikit sehubungan dengan isi pengamatan daripada yang diizinkan dalam pengamatan tidak terstruktur.

Karena situasi dan masalahnya sudah eksplisit, pengamat berada dalam posisi untuk menetapkan terlebih dahulu kategori-kategori yang akan dianalisis situasi tersebut. Kategori ditentukan dengan jelas untuk memberikan data yang dapat diandalkan tentang pertanyaan yang akan ditanyakan.

Tentu saja, definisi kategori seperti itu adalah produk akhir dari upaya peneliti dalam mencoba memecahkan masalah pengkodean tertentu. Untuk memulainya, peneliti mungkin dihadapkan pada sejumlah besar kategori. Penting bagi peneliti untuk memutuskan kerangka acuan yang tepat untuk kategorisasi dan melatih pengamat yang sesuai.

  1. E. Bales telah mengembangkan sistem prosedural kategori untuk merekam interaksi kelompok. Dia telah mengusulkan 12 kategori perilaku standar yang dapat diterapkan pada berbagai situasi kelompok. Tingkah laku setiap anggota kelompok dikodekan dengan definisi yang cermat dari setiap kategori.

Masalah mencatat observasi selama observasi terstruktur. Sistem pencatatan yang paling umum digunakan adalah yang memberi pengamat sejumlah lembar duplikat yang berisi daftar kategori yang akan diberi kode.

Instrumen penelitian perekam mekanis telah digunakan dalam beberapa penelitian. Misalnya, Chapple membuat kronograf internasional. Helen telah mengembangkan pengukur introspeksi audio. Bales dan Gerbrands telah merancang perekam interaksional. Semua perangkat ini dimaksudkan untuk memfasilitasi pencatatan data pengamatan menurut prinsip kategorisasi tertentu.

Peneliti memiliki peran penting karena dia harus mengumpulkan, mencatat, dan mengklasifikasikan data dengan tepat.

Nah, demikianlah artikel yang bisa kami uraikan pada segenap pembaca berkenaan dengan berbagai jenis observasi dalam penelitian yang mudah ditemukan. Semoga bisa memberi edukasi bagi segenap pembaca yang sedang memerlukannya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *