Jenis Validitas dan Contohnya

Diposting pada

Jenis Validitas dan Contohnya

Validitas dan reliabilitas pada hakekatnya memiliki hubungan dan perbedaan yang mendalam, meski tidak dimushili bahwa keduanya menjadi bagian penting dalam perumusan untuk mempergunakan jenis metode penelitian tertentu.

Disisi lain, setidaknya terdapat berbagai macam untuk validitas data penelitian, baik berdasarkan tes, argumen, observasi, dan kuesioner yang kesemuanya menjadi bagian penting dalam instrumen penelitian.

Validitas

Validitas adalah ketepatan interpretasi penelitian yang dibuat dari hasil pengukuran dalam evaluasi tertentu, sehingga terdapat beberapa tingkat kesesuaian diantara batasan konseptual yang diberikan dengan bantuan operasional yang telah dikembangkan.

Oleh karena itulah validitas dianggap sebuah bagian instrumen penelitian kualitatif dan penelitian kuantitatif yang berkaitan dengan kemampuan instrumen tersebut, dalam mengukur ataupun dalam mengungkap karakteristik dari variabel yang dimaksudkan untuk diukur.

Jenis Validitas

Validitas dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, antara lain;

  1. Validitas Konstruk

Validitas konstruk adalah perkiraan kebenaran dari kesimpulan bahwa operasionalisasi kita secara akurat mencerminkan konstruksinya. Atau bisa dikatakan bahwa validitas konstruk mengevaluasi apakah alat ukur benar-benar mewakili hal yang ingin kita ukur. Hal ini penting untuk menetapkan validitas keseluruhan suatu metode.

Istilah konstruksi itu sendiri mengacu pada konsep atau karakteristik yang tidak dapat diamati secara langsung, tetapi dapat diukur dengan mengamati indikator lain yang terkait dengannya. Konstruksi dapat berupa karakteristik individu, seperti kecerdasan, obesitas, kepuasan kerja, atau depresi.

Konstruksi juga bisa menjadi konsep yang lebih luas yang diterapkan pada organisasi atau kelompok sosial, seperti kesetaraan gender, tanggung jawab sosial perusahaan, atau kebebasan berbicara.

Contoh validitas konstruksi

Misalnya tidak ada entitas obyektif yang dapat diamati yang disebut “depresi” yang dapat kita ukur secara langsung. Namun berdasarkan penelitian dan teori psikologi yang ada, kita dapat mengukur depresi berdasarkan kumpulan gejala dan indikator, seperti kepercayaan diri yang rendah dan tingkat energi yang rendah.

  1. Validitas Translasi/Terjemahan (Translation Validity)

Dalam validitas terjemahan, kita fokus pada apakah operasionalisasi merupakan cerminan yang baik dari konstruksi. Pendekatan ini bersifat definisional ini mengasumsikan bahwa kita memiliki definisi detail yang baik tentang konstruksi dan bahwa kita dapat memeriksa operasionalisasi terhadapnya.

Validitas terjemahan bisa dibedakan menjadi dua yaitu validitas tampang/muka dan validitas konten/isi, yang pada intinya kedua jenis validitas ini mencoba menilai sejauh mana kita secara akurat menerjemahkan konstruksi ke dalam operasionalisasi.

Penjelasannya, sebagai berikut;

  1. Validitas Tampang/Muka (Face Validity)

Validitas muka merupakan jenis validitas data yang menekankan apakah konten tes tampaknya sesuai dengan tujuannya?, atau dengan kata lain validitas muka mempertimbangkan seberapa cocok konten tes yang tampak di permukaan.

Validitas muka mirip dengan validitas konten, tetapi validitas muka adalah penilaian yang lebih informal dan subjektif. Karena validitas wajah adalah ukuran subjektif, ini sering dianggap sebagai bentuk validitas terlemah. Namun, ini dapat berguna pada tahap awal pengembangan metode penelitian.

Contoh validitas tampang/muka

Misalnya;

Kita mungkin melihat ukuran kemampuan matematika dari kemampuan membaca pertanyaan, dan memutuskan bahwa ya, sepertinya ini adalah ukuran yang baik dari kemampuan matematika (yaitu, label “kemampuan matematika” tampaknya sesuai untuk ukuran ini).

Perhatikan bahwa hanya karena bukti yang lemah tidak berarti itu salah. Kita perlu mengandalkan penilaian subjektif selama proses penelitian. Hanya saja bentuk penilaian ini tidak akan terlalu meyakinkan bagi orang lain. Kita bisa meningkatkan kualitas penilaian validitas muka dengan membuatnya lebih sistematis.

Misalnya, jika kita mencoba menilai validitas muka dari suatu ukuran kemampuan matematika, akan lebih meyakinkan jika kita mengirimkan instrumen tes yang telah kita buat tersebut ke sampel ahli yang dipilih dengan cermat dari ahli tes kemampuan matematika dan mereka semua melaporkan kembali dengan penilaian bahwa ukuran yang kita buat tampaknya menjadi ukuran yang baik untuk kemampuan matematika.

  1. Validitas Konten/Isi (Content Validity)

Validitas konten atau isi merupakan jenis validitas yang menilai apakah suatu tes mewakili semua aspek konstruksi. Untuk menghasilkan hasil yang valid, konten tes, survei, atau metode pengukuran harus mencakup semua bagian relevan dari subjek yang ingin diukur. Jika beberapa aspek hilang dari pengukuran (atau jika aspek yang tidak relevan dimasukkan), validitas terancam.

Contoh validitas konten/isi

Misalnya saja;

Seorang guru matematika mengembangkan tes aljabar akhir semester untuk kelasnya. Tes tersebut harus mencakup setiap bentuk aljabar yang diajarkan di kelas. Jika beberapa jenis aljabar ditinggalkan, maka hasilnya mungkin bukan indikasi akurat pemahaman siswa tentang subjek penelitian tertentu.

Demikian pula, jika dia memasukkan pertanyaan yang tidak terkait dengan aljabar, hasilnya tidak lagi menjadi ukuran pengetahuan aljabar yang valid.

  1. Validitas Kriteria

Validitas kriteria merupakan jenis validitas yang menekankan apakah hasilnya sesuai dengan tes yang berbeda untuk hal yang sama?, atau dengan kata lain, validitas kriteria mengevaluasi seberapa dekat hasil pengujian kita sesuai dengan hasil pengujian yang berbeda.

Istilah kriteria itu sendiri mengacu pada ukuran eksternal dari hal yang sama. Ini biasanya merupakan tes yang sudah mapan atau banyak digunakan yang sudah dianggap valid. Untuk mengevaluasi validitas kriteria, kita harus menghitung korelasi antara hasil pengukuran dan hasil pengukuran kriteria. Jika ada korelasi yang tinggi, ini memberikan indikasi yang baik bahwa pengujian kita mengukur apa yang ingin diukur.

Perbedaan antara jenis validitas terkait kriteria yang berbeda ada dalam kriteria yang digunakan sebagai standar untuk penilaian.

Secara spesifik, jenis-jenis validitas terkait kriteria tersebut, bisa dibedakan menjadi empat, yaitu:

  1. Validitas Prediktif (Predictive Validity)

Dalam validitas prediktif, kita menilai kemampuan operasionalisasi untuk memprediksi sesuatu yang secara teoritis harus dapat diprediksi.

Contoh validitas prediktif

Misalnya, kita mungkin berteori bahwa ukuran kemampuan matematika harus dapat memprediksi seberapa baik seseorang akan berprestasi dalam profesi berbasis teknik. Kita dapat memberikan pengukuran yang telah kita buat kepada teknisi berpengalaman dan melihat apakah ada korelasi tinggi antara skor pada pengukuran dan gaji mereka sebagai teknisi.

Korelasi yang tinggi akan memberikan bukti untuk validitas prediktif ini akan menunjukkan bahwa ukuran kita dapat memprediksi dengan benar sesuatu yang menurut kita secara teoritis harus dapat diprediksi.

  1. Validitas Bersamaan (Concurrent Validity)

Dalam validitas bersamaan, kita menilai kemampuan operasionalisasi untuk membedakan antara kelompok yang secara teoritis harus dapat dibedakan.

Contoh validitas bersamaan

Misalnya;

Jika kita menemukan cara untuk menilai gangguan bipolar atau depresi-manik, ukuran kita harus dapat membedakan antara orang-orang yang didiagnosis depresi-manik dan mereka yang didiagnosis skizofrenia paranoid.

Contoh lain misalnya jika kita ingin menilai validitas bersamaan dari ukuran pemberdayaan baru, kita dapat memberikan pengukuran kepada pekerja pertanian migran dan pemilik pertanian, dengan teori bahwa pengukuran kita harus menunjukkan bahwa pemilik pertanian lebih tinggi dalam pemberdayaan.

Seperti dalam tes pembedaan mana pun, hasil akan lebih efektif jika kita dapat menunjukkan bahwa kita dapat membedakan antara dua kelompok yang sangat mirip.

  1. Validitas Konvergen (Convergent Validity)

Dalam validitas konvergen, kita memeriksa sejauh mana operasionalisasi serupa dengan (menyatu pada) operasionalisasi lain yang secara teoritis harus serupa.

Contoh validitas konvergen

Misalnya, untuk menunjukkan validitas konvergen dari tes keterampilan aritmatika, kita mungkin menghubungkan skor pada tes kita dengan skor pada tes lain yang dimaksudkan untuk mengukur kemampuan matematika dasar, di mana korelasi tinggi akan menjadi bukti validitas konvergen.

  1. Validitas Diskriminan (Discriminant Validity)

Dalam validitas diskriminan, kita memeriksa sejauh mana operasionalisasi tidak sama dengan (menyimpang dari) operasionalisasi lain yang secara teoritis seharusnya tidak serupa.

Contoh validitas diskriminan

Misalnya, untuk menunjukkan validitas diskriminan dari tes keterampilan aritmatika, kita mungkin menghubungkan skor tes kita dengan skor tes kemampuan verbal, di mana korelasi yang rendah akan menjadi bukti validitas diskriminan.

Itulah tadi penjelasan tentang adanya berbagai macam validitas yang ada di dalam penelitian dan contoh penggunannya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *