Unsur Karya Tulis Ilmiah Secara Sistematis dan Penjelasannya

Diposting pada

Unsur Karya Tulis Ilmiah

Karya ilmiah telah berkembang selama tiga abad terakhir menjadi alat untuk mengkomunikasikan hasil penyelidikan ilmiah. Ditinjau dari segi format standarnya, karya tulis ilmiah harus mencakup beberapa unsur utama yang membantu pembaca menemukan informasi dan analisis yang diharapkan, yaitu judul, abstrak, pendahuluan, metode alat dan bahan, hasil penelitian, dan diskusi.

Karya tulis ilmiah disusun untuk berbagi karya penelitian merupakan asli peninjauan penelitian yang dilakukan oleh orang lain. Dengan demikian, itu sangat penting untuk evolusi ilmu pengetahuan modern, di mana karya seorang ilmuwan dibangun di atas yang lain. Untuk mencapai tujuan mereka, karya tulis ilmiah harus bertujuan untuk memberi informasi, bukan mengesankan. Mereka harus sangat mudah dibaca, yaitu, jelas, akurat, dan ringkas.

Karya Tulis Ilmiah

Karya ilmiah merupakan karangan yang ditulis untuk memaparkan pendapat, hasil observasi, tinjauan, dan penelitian dalam bidang tertentu yang disusun berdasarkan metode tertentu dengan sistematika struktur kepenulisan, bersantun bahasa, dan isi yang kebenarannya dapat dipertanggungjawabkan.

Unsur Karya Tulis Ilmiah

Sebuah karya tulis ilmiah adalah laporan penelitian tertulis yang menggambarkan hasil yang formatnya telah ditentukan oleh tradisi perkembangan berabad-abad, praktik editorial, etika ilmiah dan interaksi dengan layanan percetakan dan penerbitan.

Hasil dari proses ini adalah bahwa hampir setiap karya tulis ilmiah paling tidak memuat judul, abstrak, pengantar, bahan dan metode, hasil dan diskusi. Secara lebih lengkap, berikut ini unsur-unsur sistematis yang terdapat dalam suatu karya tulis ilmiah, antara lain:

  1. Judul

Judul menggunakan kata-kata sesedikit mungkin tapi secara akurat menggambarkan isi karya tulis. Hapus semua kata-kata yang sia-sia seperti “Studi tentang …“, “Investigasi …“, “Pengamatan pada …“, dan lain-lain. Layanan pengindeksan dan pengabstrakan sangat bergantung pada judul yang akurat, ekstraksi dari kata kunci yang bermanfaat dalam referensi silang dan pencarian komputer.

Judul harus spesifik, mislanya jika penelitian ini dari spesies atau bahan kimia tertentu, sebutkan dalam judul. Jika penelitian telah terbatas pada wilayah atau sistem tertentu, dan kesimpulan yang dikandungnya juga terbatas, maka sebutkan wilayah atau sistem dalam judul.

  1. Daftar Kata Kunci

Daftar kata kunci memberikan peluang untuk menambahkan kata kunci, yang digunakan oleh layanan pengindeksan dan abstrak, selain yang sudah ada dalam judul. Penggunaan kata kunci yang bijaksana dapat meningkatkan kemudahan pihak yang berkepentingan dapat menemukan tulisan kita.

  1. Abstrak

Abstrak yang disiapkan dengan baik memungkinkan pembaca untuk mengidentifikasi konten dasar suatu dokumen dengan cepat dan akurat, untuk menentukan relevansinya dengan minat mereka, dan dengan demikian memutuskan apakah akan membaca dokumen secara keseluruhan.

Struktur kepenulisan abstrak dengan ringkas menyatakan tujuan utama dan ruang lingkup penyelidikan di mana ini tidak jelas dari judul. Lebih penting lagi, ini meringkas hasil dan kesimpulan pokok secara ringkas. Jangan sertakan perincian metode yang digunakan kecuali studi ini bersifat metodologis, yaitu yang terutama berkaitan dengan metode.

Abstrak harus ringkas. Bahkan kebanyakan jurnal internasional menentukan panjang, biasanya tidak melebihi 250 kata. Jika kita dapat menyampaikan detail penting dari paper dalam 100 kata, jangan gunakan 200.

Jangan ulangi informasi yang terkandung dalam judul. Abstrak, bersama dengan judulnya, harus mandiri karena diterbitkan secara terpisah dari makalah dalam layanan abstrak. Hapus semua referensi pada literatur dan tabel atau gambar, dan abaikan singkatan dan akronim yang tidak jelas meskipun mungkin didefinisikan di bagian utama tulisan ini.

  1. Pengantar/Pendahuluan

Pendahuluan dimulai dengan memperkenalkan pembaca ke literatur terkait. Kesalahan umum adalah memperkenalkan penulis dan bidang studi mereka secara umum tanpa menyebutkan temuan utama mereka.

Maka, cobalah untuk memperkenalkan referensi sehingga mereka tidak mengganggu aliran argumen kita. Pertama tulis teks tanpa referensi sehingga terbaca dengan lancar, kemudian tambahkan referensi di akhir kalimat atau frasa sehingga mereka tidak mengganggu aliran kata yang kita susun.

Perhatikan bahwa tidak semua ciri jurnal internasional atau nasional menggunakan nama penulis dalam referensi, beberapa menggunakan nomor dalam teks dengan daftar kutipan di akhir jenis artikel. Periksa gaya publikasi ketika kita siap untuk mengirimkan karya tulis kita.

Fungsi penting dari pendahuluan adalah untuk menetapkan signifikansi pekerjaan kita saat ini: Mengapa ada kebutuhan untuk melakukan penelitian? Setelah memperkenalkan literatur terkait dan menunjukkan perlunya penelitian saat ini, kita harus menyatakan dengan jelas ruang lingkup dan tujuan. Perlu kita ingat pula  untuk menghindari daftar poin, tapi gunakan prosa.

  1. Alat dan Bahan, Serta Metode

Tujuan utama dari bagian ‘Bahan dan Metode’ adalah untuk memberikan detail yang cukup bagi pekerja yang kompeten untuk mengulangi studi kita dan mereproduksi hasilnya. Metode ilmiah mengharuskan hasil kita dapat direproduksi, dan kita harus memberikan dasar untuk pengulangan studi oleh orang lain.

Alat dan bahan penelitian yang digunakan harus dijelaskan dengan tepat.  Begitu pula, jika kita melakukan modifikasi pada peralatan yang kita gunakan secara khusus untuk studi juga harus dijelaskan secara rinci.

Urutan presentasi metode yang biasa adalah kronologis. Namun, metode terkait mungkin perlu dijelaskan bersama dan urutan kronologis yang ketat tidak selalu dapat diikuti. Jika metode kita baru (Misalnya saja tidak dipublikasikan), kita harus memberikan semua detail yang diperlukan untuk mengulanginya. Namun, jika suatu metode telah diterbitkan sebelumnya, hanya nama metode dan referensi literatur yang perlu diberikan.

  1. Hasil

Di bagian hasil kita mempresentasikan temuan kita. Item tampilan (angka dan daftar tabel) adalah pusat dalam bagian ini. Sajikan data, dicerna dan dipadatkan, dengan tren penting diekstraksi dan dijelaskan. Karena hasilnya terdiri dari pengetahuan baru yang kita kontribusikan kepada dunia, penting agar temuan kita dinyatakan secara jelas dan sederhana.

Hasil penelitian harus pendek dan manis. Jangan tuliskan “Jelas dari Gambar. 1 bahwa kekayaan spesies burung meningkat dengan kompleksitas habitat”. Tapi bisa kita tuliskan “Kekayaan spesies burung meningkat dengan kompleksitas habitat”.

Namun, jangan terlalu ringkas. Pembaca tidak dapat diharapkan mengekstraksi tren penting dari data tanpa bantuan. Gabungkan penggunaan teks, tabel dan gambar untuk menyingkat data dan menyoroti tren.

  1. Diskusi

Pada bagian diskusi, kita harus membahas prinsip-prinsip apa yang telah ditetapkan atau diperkuat melalui generalisasi apa yang bisa ditarik, bagaimana temuan kita dibandingkan dengan temuan orang lain atau dengan harapan berdasarkan pekerjaan sebelumnya, dan apakah ada implikasi teoretis/praktis dari pekerjaan kita.

Ketika kita menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, penting bahwa diskusi kita bertumpu pada bukti yang disajikan di bagian hasil. Rujuk secara singkat ke hasil kita untuk mendukung pernyataan diskusi kita. Jangan sampaikan kesimpulan kita di luar kesimpulan yang didukung langsung oleh hasil kita.

Paragraf spekulasi singkat tentang apa arti hasil kita secara umum biasanya dapat diterima, tapi sebaiknya tidak menjadi bagian utama dari diskusi. Pastikan untuk membahas tujuan penelitian dalam diskusi dan untuk membahas pentingnya hasil. Jangan biarkan pembaca berpikir, “Jadi apa?”. Sebisa mungkin kita mengkagiri bagian ini dengan ringkasan atau kesimpulan singkat tentang pentingnya pekerjaan. 

  1. Referensi

Setiap kali kita memanfaatkan informasi yang terkandung dalam ciri karya ilmiah lain, kita harus mengakui sumbernya. Semua referensi ke literatur harus segera diikuti oleh indikasi sumber informasi yang dirujuk, misalnya, “Penurunan oksigen terlarut dalam kondisi serupa telah ditunjukkan sebelumnya (Norris, l986).”

Jika dua penulis terlibat, sertakan kedua nama keluarga dalam referensi ini. Namun, jika lebih banyak penulis yang terlibat, kita dapat menggunakan ‘et al’, singkatan dari arti Latin ‘dan lain-lain’. Secara umum kita tidak boleh menggunakan singkatan dalam referensi lengkap di akhir artikel, meskipun beberapa jurnal mengizinkan ini.

Jika dua artikel lagi yang ditulis oleh penulis yang sama di tahun yang sama dikutip, sebagian besar jurnal meminta kita untuk menambahkan sufiks ‘a’, ‘b’, dan lain-lain dalam teks dan daftar referensi.

Jika kita memasukkan dalam frase laporan kita, kalimat atau paragraf diulang kata demi kata dari literatur, tidak cukup hanya mengutip sumber. Kita harus memasukkan bahan dalam kutipan dan kita harus memberikan nomor halaman dari mana kutipan itu diangkat.

Daftar referensi yang diurutkan berdasarkan abjad berdasarkan nama penulis, atau dengan nomor, tergantung pada publikasi, harus disediakan di akhir karya tulis kita. Daftar referensi harus berisi semua referensi yang dikutip dalam teks tetapi tidak lebih. Sertakan dengan setiap rincian referensi penulis, tahun penerbitan, judul artikel, nama jurnal atau buku dan tempat penerbitan buku, volume dan nomor halaman.

Format bervariasi dari jurnal ke jurnal, jadi ketika kita menyiapkan makalah ilmiah untuk tugas, pilih jurnal di bidang yang kita minati dan ikuti formatnya untuk daftar referensi. Konsisten dalam penggunaan singkatan jurnal.

  1. Lampiran

Lampiran berisi informasi secara lebih rinci daripada yang dapat disajikan di bagian utama makalah ini, tetapi mungkin menarik bagi beberapa orang yang bekerja secara khusus di bidang kita. Hanya lampiran yang dirujuk dalam teks harus disertakan.

  1. Memformat Konvensi

Sebagian besar publikasi memiliki pedoman tentang pengiriman dan persiapan naskah, untuk pengiriman online atau dikirim. Kebanyakan jurnal membutuhkan naskah yang harus diketik dengan spasi ganda dan margin yang wajar.

Pastikan kita membaca panduan ini kepada penulis sebelum mengirimkan tulisan kita sehingga kita dapat mempresentasikan karya tulis kita dalam format yang tepat untuk publikasi itu, sehingga menjadi hal yang penting  untuk SELALU membaca panduan jurnal untuk penulis sebelum mengirimkan makalah, dan SELALU memberikan surat pengantar yang informatif untuk kiriman kita.

Demikianlah artikel yang bisa kami berikan dan ulaskan pada semua pembaca berkenaan dengan unsur keabsahaan karya tulis ilmiah secara sistematis dan penjelasan lengkapnya. Semoga bisa memberi edukasi bagi kalian yang pada saat ini membutuhkan.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *