Pengertian Hasil Penelitian, Jenis, Ciri, dan Cara Menulisnya

Diposting pada

Hasil Penelitian Adalah

Dalam setiap penelitian yang kita lakukan, tentunya akan ada hasil yang akan kita peroleh melalui beragam teknik pengumpulan data. Pada bagian hasil kita hanya menuliskan semua temuan penelitian kita (hanya temuan penelitian), tidak menyertakan interpretasi kita terhadap hasil temuan tersebut. Panjang halaman bagian hasil ditentukan oleh jumlah dan jenis data yang akan dilaporkan.

Pada bagian hasil, bukan berarti semua data dimasukkan, hanya perlu ringkasan dengan menggunakan elemen-elemen non-tekstual dengan tepat, seperti gambar dan tabel, untuk menyajikan temuan-temuan dengan lebih efektif. Secara umum, data mentah yang belum dirangkum tidak boleh dimasukkan dalam teks utama makalah Anda kecuali diminta oleh pembimbing Anda. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang hasil penelitian, artikel ini akan mengulas tentang pengertian hasil penelitian, jenis, ciri, dan cara menulisnya.

Hasil Penelitian

Saat merumuskan bagian hasil, penting untuk diingat bahwa hasil penelitian tidak membuktikan apa pun. Temuan hanya dapat mengkonfirmasi atau menolak hipotesis penelitian yang mendasari riset Anda. Namun, tindakan mengartikulasikan hasil membantu Anda untuk memahami masalah dari dalam, memecahnya menjadi beberapa bagian, dan untuk melihat masalah penelitian dari berbagai perspektif.

Dalam memutuskan data apa yang akan dideskripsikan di bagian hasil Anda, Anda harus dengan jelas membedakan informasi yang biasanya dimasukkan dalam makalah penelitian dari data mentah atau konten lain yang dapat dimasukkan sebagai lampiran.

Hindari memberikan data yang tidak penting untuk menjawab pertanyaan penelitian. Informasi latar belakang yang Anda uraikan di bagian pendahuluan harus memberi pembaca konteks atau penjelasan tambahan yang diperlukan untuk memahami hasilnya.

Strategi yang baik adalah dengan selalu membaca kembali bagian latar belakang makalah Anda setelah Anda menulis hasil Anda untuk memastikan bahwa pembaca memiliki konteks yang cukup untuk memahami hasil (dan, kemudian, bagaimana Anda menafsirkan hasil di bagian diskusi pada karya ilmiah Anda).

Fungsi bagian hasil adalah untuk menyajikan hasil kunci Anda secara objektif, tanpa interpretasi, dalam urutan yang tertib dan logis menggunakan teks dan bahan ilustrasi (Tabel dan Gambar). Bagian hasil selalu dimulai dengan teks, melaporkan hasil utama dan merujuk ke angka dan tabel Anda saat Anda melanjutkan.

Pengertian Hasil Penelitian

Hasil penelitian adalah proses pengaturan dan pengelompokan secara baik tentang informasi suatu kegiatan berdasarkan fakta melalui usaha pikiran peneliti dalam mengolah dan menganalisis objek atau topik penelitian secara sistematis dan objektif untuk memecahkan suatu permasalahan atau menguji suatu hipotesis sehingga terbentuk prinsip-prinsip umum atau teori.

Bagian hasil dalam suatu karya ilmiah bukan untuk menafsirkan hasil penelitian, karena penafsiran tersebut termasuk dalam bagian diskusi atau pembahasan. Pada bagian hasil Anda harus bertujuan untuk menceritakan temuan Anda tanpa mencoba menafsirkan atau mengevaluasinya, selain untuk memberikan tautan ke bagian diskusi.

Sangat mudah untuk memasukkan terlalu banyak informasi ke bagian hasil dan mengaburkan temuan Anda. Temuan penelitian itu sendiri meliputi:

  1. Data yang disajikan dalam tabel, grafik, grafik, dan gambar lain (dapat ditempatkan di antara teks penelitian atau di halaman terpisah)
  2. Analisis kontekstual dari data tersebut yang dijelaskan artinya dalam bentuk kalimat
  3. Laporkan pengumpulan data, rekrutmen, dan / atau partisipan
  4. Data yang sesuai dengan pertanyaan penelitian utama
  5. Temuan sekunder (hasil sekunder, analisis sub kelompok, dan lain-lain.)

Jika ruang lingkup penelitian luas atau memiliki banyak variabel, atau jika metodologi yang digunakan menghasilkan berbagai hasil yang berbeda, penulis harus menyatakan hanya hasil yang paling relevan dengan pertanyaan penelitian yang dinyatakan di bagian pendahuluan.

Sebagai aturan umum, setiap informasi yang tidak menyajikan temuan atau hasil langsung dari penelitian ini tidak perlu dituliskan di bagian ini. Kecuali penulis diminta oleh penerbit jurnal atau pembimbing untuk memasukkan Hasil dan Diskusi secara bersama, penjelasan dan interpretasi dari hasil ini harus dihilangkan dari Hasil.

Jadi yang perlu kita ingat bahwa ketika Hasil dan Diskusi/Pembahasan disajikan secara terpisah, maka: Hasil = Penyajian Data (Eksperimen menunjukkan bahwa …), sedangkan Diskusi = Interpretasi Data (Eksperimen menyarankan bahwa …)

Pengertian Hasil Penelitian Menurut Para Ahli

Adapun definisi hasil penelitian menurut para ahli, antara lain adalah sebagai berikut;

USC Libraries

Bagian hasil adalah tempat Anda melaporkan temuan studi Anda berdasarkan metodologi  yang Anda terapkan untuk mengumpulkan informasi. Bagian hasil harus menyatakan temuan penelitian yang disusun dalam urutan logis tanpa bias atau interpretasi.

Bagian yang menjelaskan hasil sangat diperlukan jika makalah Anda menyertakan data yang dihasilkan dari penelitian Anda sendiri.

Wordvice

Bagian hasil dari makalah penelitian ilmiah mewakili temuan inti dari studi yang berasal dari metode yang diterapkan untuk mengumpulkan dan menganalisis informasi. Ini menyajikan temuan dalam urutan logis tanpa bias atau interpretasi dari penulis, menyiapkan pembaca untuk interpretasi dan evaluasi di bagian diskusi.

Tujuan utama dari bagian hasil adalah untuk memecah data menjadi kalimat yang menunjukkan signifikansinya terhadap pertanyaan penelitian.

Jenis-Jenis Hasil Penelitian

Untuk sebagian besar makalah penelitian dalam ilmu sosial dan behavioral, ada dua cara yang memungkinkan untuk mengatur bagian hasil. Kedua pendekatan tersebut sesuai dalam cara Anda melaporkan temuan Anda, tetapi pilihlah salah satu format untuk digunakan.

Sajikan sinopsis hasil yang diikuti dengan penjelasan tentang temuan-temuan

Pendekatan ini dapat digunakan untuk menyoroti temuan penting. Misalnya, Anda mungkin telah memperhatikan korelasi yang tidak biasa antara dua variabel selama analisis temuan Anda. Sangat tepat untuk menunjukkan ini di bagian hasil.

Namun, berspekulasi mengapa korelasi ini ada, dan menawarkan hipotesis tentang apa yang mungkin terjadi, termasuk di bagian diskusi makalah Anda.

Presentasikan hasil dan kemudian jelaskan, sebelum mempresentasikan hasil berikutnya kemudian jelaskan, dan seterusnya, lalu akhiri dengan sinopsis keseluruhan

Ini adalah pendekatan yang sesuai jika Anda memiliki beberapa hasil dengan signifikansi yang sama. Ini lebih umum dalam makalah yang lebih panjang karena membantu pembaca untuk lebih memahami setiap temuan. Dalam model ini, akan sangat membantu untuk memberikan kesimpulan singkat yang mengikat setiap temuan bersama-sama dan menyediakan jembatan naratif untuk bagian diskusi dari makalah Anda.

Ciri Hasil Penelitian

Secara umum, konten bagian hasil penelitian harus mencakup beberapa hal berikut:

  1. Konteks pengantar untuk memahami hasil dengan menyatakan kembali masalah penelitian yang mendasari studi Anda. Ini berguna untuk mengarahkan kembali fokus pembaca ke penelitian setelah membaca ulasan literatur dan penjelasan Anda tentang metode pengumpulan dan analisis data.
  2. Dimasukkannya unsur-unsur non-tekstual, seperti, gambar, bagan, foto, peta, tabel, dan lain-lain untuk mengilustrasikan temuan-temuan utama (jika perlu). Daripada mengandalkan sepenuhnya pada teks deskriptif, pertimbangkan bagaimana temuan Anda dapat disajikan secara visual.

Ini adalah cara yang bermanfaat untuk mengkondensasi banyak data ke satu tempat yang kemudian dapat dirujuk dalam teks. Pertimbangkan untuk merujuk pada lampiran jika ada banyak elemen non-tekstual.

  1. Deskripsi sistematis hasil penelitian Anda, menyoroti pengamatan pembaca yang paling relevan dengan topik yang sedang diselidiki. Tidak semua hasil yang muncul dari metodologi yang digunakan untuk mengumpulkan informasi terkait untuk pertanyaan menjawab “So What?”.

Jangan mengacaukan pengamatan dengan interpretasi; pengamatan dalam konteks ini mengacu untuk menyoroti temuan penting yang Anda temukan melalui proses peninjauan literatur sebelumnya dan melalui pengumpulan data.

  1. Panjang halaman bagian hasil tergantung pada jumlah dan tipe data yang akan dilaporkan. Namun, fokuslah pada temuan yang penting dan yang berkaitan untuk mengatasi masalah penelitian. Tidak jarang memiliki hasil yang tidak terduga yang tidak relevan untuk menjawab pertanyaan penelitian.

Ini bukan untuk mengatakan bahwa Anda tidak mengakui temuan tangensial dan, pada kenyataannya, dapat disebut sebagai area untuk penelitian lebih lanjut dalam kesimpulan makalah Anda. Namun, menghabiskan waktu di bagian hasil menggambarkan temuan tangensial mengacaukan bagian hasil keseluruhan Anda.

  1. Paragraf pendek yang menyimpulkan bagian hasil dengan mensintesiskan temuan-temuan utama dari penelitian ini. Sorot temuan paling penting yang Anda ingin pembaca ingat ketika mereka beralih ke bagian diskusi.

Ini sangat penting jika, misalnya, ada banyak hasil yang harus dilaporkan, temuannya rumit atau tidak diantisipasi, atau mereka berdampak atau dapat ditindaklanjuti dalam beberapa cara (yaitu, dapat ditindaklanjuti dengan cara yang layak diterapkan pada praktik).

Cara Menuliskan Hasil Penelitian

Setiap studi adalah unik, tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua ketika merancang strategi untuk menyusun dan menulis bagian dari makalah penelitian di mana temuan disajikan. Isi dan tata letak bagian ini ditentukan oleh bidang penelitian tertentu, rencangan penelitian dan metodologi, dan pedoman jurnal target dan editornya.

Namun, langkah-langkah berikut dapat digunakan untuk menyusun hasil dari sebagian besar studi penelitian ilmiah, yaitu sebagai berikut:

  1. Sesuaikan dengan pedoman atau instruksi yang disediakan oleh jurnal atau penerbit yang Anda tuju dan bacalah makalah penelitian yang telah diterbitkannya, terutama yang memiliki topik, metode, atau hasil yang serupa dengan penelitian Anda

Pedoman umumnya akan menjabarkan persyaratan khusus untuk bagian hasil atau temuan, dan artikel yang diterbitkan akan memberikan contoh yang baik dari pendekatan yang sesuai. Perhatikan batasan panjang pada pembatasan konten.

Misalnya, sementara banyak jurnal mengharuskan bagian Hasil dan Diskusi terpisah, yang lain tidak — makalah penelitian kualitatif sering menyertakan hasil dan interpretasi dalam bagian yang sama (“Hasil dan Diskusi”). Membaca tujuan dan ruang lingkup di bagian “panduan untuk penulis” dan memahami minat pembaca akan sangat berharga dalam mempersiapkan untuk menulis bagian Hasil.

  1. Pertimbangkan hasil penelitian Anda sehubungan dengan persyaratan jurnal dan katalogkan hasil Anda

Berfokuslah pada hasil-hasil eksperimen dan temuan-temuan lain yang secara khusus relevan dengan pertanyaan-pertanyaan dan sasaran-sasaran penelitian Anda dan sertakan hasil dan temuan bahkan jika itu tidak terduga atau tidak mendukung gagasan dan hipotesis Anda.

Buat katalog temuan Anda-gunakan sub bagian untuk mengklarifikasi laporan Anda. Ini akan membantu Anda menghindari detail yang berlebihan dan periferal saat Anda menulis dan juga membantu pembaca Anda memahami dan mengingat temuan Anda.

Putuskan bagaimana Anda akan menyusun hasil Anda. Anda mungkin mencocokkan urutan pertanyaan penelitian dan hipotesis dengan hasil Anda, atau Anda bisa mengaturnya sesuai dengan urutan yang disajikan pada bagian Metode.

Tatanan kronologis atau bahkan hierarki kepentingan atau pengelompokan bermakna tema atau kategori utama mungkin terbukti efektif. Pertimbangkan audiens Anda, bukti, dan yang paling penting, tujuan penelitian Anda ketika memilih struktur untuk mempresentasikan temuan Anda.

  1. Rancang gambar dan tabel untuk menyajikan dan mengilustrasikan data Anda

Tabel dan gambar harus diberi nomor sesuai urutan yang disebutkan dalam teks utama makalah penelitian. Informasi dalam angka harus relatif jelas (dengan bantuan keterangan), dan desainnya harus mencakup semua definisi dan informasi lain yang diperlukan bagi pembaca untuk memahami temuan tanpa membaca semua teks.

Gunakan tabel dan gambar sebagai titik fokus untuk menceritakan kisah yang jelas dan informatif tentang penelitian Anda dan menghindari pengulangan informasi. Tetapi ingat bahwa ketika angka mengklarifikasi teks, itu tidak dapat digantikan.

  1. Buat konsep bagian Hasil Anda menggunakan temuan dan angka yang telah Anda susun

Tujuannya adalah untuk mengkomunikasikan informasi yang kompleks ini sejelas dan setepat mungkin; frasa dan kalimat yang tepat dan kompak adalah yang paling efektif.

Di paragraf pembuka bagian ini, nyatakan kembali pertanyaan penelitian Anda atau bertujuan untuk memusatkan perhatian pembaca pada apa yang coba ditunjukkan oleh hasil. Merupakan ide yang bagus untuk merangkum temuan-temuan utama pada akhir bagian ini untuk menciptakan transisi logis ke interpretasi dan diskusi selanjutnya.

Cobalah untuk menulis dalam bentuk lampau dan kalimat aktif untuk menyampaikan temuan karena penelitian telah dilakukan dan subjek biasanya jelas. Ini akan memastikan bahwa penjelasan Anda juga jelas dan logis. Pastikan bahwa terminologi atau singkatan khusus yang Anda gunakan di sini telah didefinisikan dan diklarifikasi di bagian Pendahuluan.

  • Tinjau konsep Anda; sunting dan revisi hingga melaporkan hasil persis seperti yang Anda ingin mereka laporkan kepada pembaca Anda

Periksa kembali akurasi dan konsistensi semua data, serta semua elemen visual yang disertakan. Baca draf Anda karya tulis untuk menangkap kesalahan bahasa (tata bahasa, ejaan, dan mekanika), dan lain-lainnya.

Pastikan bahwa hasil Anda disajikan dalam urutan terbaik untuk fokus pada tujuan dan mempersiapkan pembaca untuk interpretasi, penilaian, dan rekomendasi di bagian Diskusi. Lihat kembali Pengantar dan latar belakang makalah sambil mengantisipasi bagian Diskusi dan Kesimpulan untuk memastikan bahwa presentasi hasil Anda konsisten dan efektif.

Demikianlah materi yang bisa kami bagikan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian hasil penelitian menurut para ahli, jenis, ciri, contoh, dan cara menuliskannya. Semoga melalui artikel ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan. Trimakasih,

Referensi Tulisan
  1. Organizing Your Social Sciences Research Paper: 7. The Results dari https://libguides.usc.edu/writingguide/results
  2. The Structure, Format, Content, and Style of a Journal-Style Scientific Paper dari http://abacus.bates.edu/~ganderso/biology/resources/writing/HTWsections.html
  3. Writing a Results Section dari https://explorable.com/writing-a-results-section

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *