Pengertian Variabel Terikat, Ciri, Cara Membuat, dan Contohnya

Diposting pada
4.9/5 - (100 votes)

Pengertian Variabel Terikat Adalah

Variabel penelitian adalah segala sesuatu yang bisa dijadikan ukuran dalam arti penelitian. Sehingga secara praktis bisa berupa objek penelitian, jumlah waktu, perasaan, peristiwa, dan ide. Prihal ini contohnya saja jika kita berusaha untuk mempelajari perasaan orang tentang berbagai acara televisi. Disinilah variabel dalam percobaan tersebut merupakan acara dan perasaan televisi. Adapun jikalau kita mempelajari bagaimana berbagai jenis pupuk mempengaruhi bagaimana tanaman tinggi tumbuh, variabelnya adalah jenis pupuk dan tinggi tanaman.

Disisi lainnya, setidaknya ada dua variabel kunci dalam setiap percobaan yaitu variabel independen (bebas) dan variabel dependen (terikat). Namun yang pasti, variabel bebas adalah segala sesuatu yang diubah peneliti atau apa yang berubah dengan sendirinya, sedangkan variabel terikat ialah apa yang dipelajari maupun dijaikan diukururan.

Variabel Terikat

Variabel bebas kadangkala dikenal sebagai variabel yang dimanipulasi, artinya bentuk variabel berdasarkan kedudukannya tidak dipengaruhi oleh variabel lain dalam percobaan. Entah si peneliti harus mengubah variabel bebas atau variabel tersebut berubah sendiri yang tidak ada hal lain dalam percobaan yang memengaruhi atau mengubahnya.

Dua contoh variabel dependen yang umum adalah usia dan waktu. Tidak ada yang Anda atau apa pun dapat lakukan untuk mempercepat atau memperlambat waktu atau menambah atau mengurangi usia. Mereka terlepas dari segala sesuatu yang lain.

Pengertian Variabel Terikat

Variabel terikat adalah segala sesuatu yang dijadikan sebagai tolat ukur dalam percobaan dan apa yang dipengaruhi selama percobaan berlangsung, sehingga keberadannya sendiri merespons variabel bebas lantaran karena “tergantung” pada variabel independen.

Meskipun diakui maupun tidak bahwa dalam struktur teks laporan percobaan ilmiah, tidak dapat memiliki variabel dependen tanpa variabel independen secara bersamaan.

Misalnya;

Anda tertarik pada bagaimana stres memengaruhi detak jantung pada manusia. Variabel independennya adalah stres dan variabel dependen adalah detak jantung. Anda dapat secara langsung memanipulasi tingkat stres pada subjek manusia dan mengukur bagaimana tingkat stres itu mengubah detak jantung.

Pengertian Variabel Terikat Menurut Para Ahli

Adapun definisi variabel terikat menurut para ahli, antara lain;

  1. Sugiyono (2011), Definisi variabel terikat atau dependen ialah variabel yang dipengaruhi atau yang menjadi akibat, karena adanya variabel bebas.
  2. ThoughtCo, Pengertian variabel terikat adalah variabel yang diuji dan diukur dalam percobaan ilmiah. Oleh karena itulah variabel terikat adalah ‘bergantung’ pada variabel independen. Prihal ini misalnya saja eksperimen mengubah variabel independen, efek pada variabel terikat atau dependen diamati dan dicatat.

Ciri Variabel Terikat

Beberapa hal yang perlu diingat terkait karakteristik variabel terikat, yaitu;

  1. Variabel terikat merujuk pada jenis variabel yang mengukur pengaruh variabel bebas pada unit uji. Kita juga dapat mengatakan bahwa variabel dependen adalah jenis variabel yang sepenuhnya bergantung pada variabel independen.
  2. Nama lain untuk variabel dependen adalah variabel prediktif. Variabel dependen dinamai demikian karena mereka adalah nilai-nilai yang diprediksi atau diasumsikan oleh variabel prediktor / independen.
  3. Selain variabel predictor, variabel terikat juga disebut “variabel respons,” “regresi,” “variabel terukur,” “variabel yang diamati,” “variabel yang merespons,” “variabel yang dijelaskan,” “variabel hasil,” “variabel eksperimental,” dan / atau “variabel output “
  4. Dalam kasus model linier, pada persamaan umum matematika X dan Y, Y adalah variabel yang bergantung pada X. Oleh karena itu, X adalah variabel independen.

Cara Membuat Variabel Terikat

Cara Membuat Variabel Terikat
Cara Membuat Variabel Terikat

Variabel terikat adalah variabel yang diukur atau diuji dalam percobaan. Sebagai contoh, dalam sebuah studi yang mengamati bagaimana les dampak nilai tes, variabel terikatnya yaitu nilai tes peserta, karena itulah yang sedang diukur.

Salah satu cara untuk membantu mengidentifikasi variabel terikat adalah dengan mengingat bahwa itu tergantung pada variabel bebas. Ketika peneliti membuat perubahan pada variabel bebas, mereka kemudian mengukur setiap perubahan yang dihasilkan pada variabel terikat.

Bagaimana cara mengidentifikasi variabel terikat?

Eksperimen dapat berkisar dari yang sederhana hingga yang cukup rumit, sehingga terkadang agak membingungkan untuk mempelajari cara mengidentifikasi variabel independen dan dependen. Berikut adalah beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu Anda mengingat mana yang termasuk variabel bebas dan terikat, yaitu:

  1. Variabel manakah yang diukur dalam suatu eksperimen? Jika itu adalah sesuatu yang bervariasi dalam menanggapi perubahan dalam variabel lain, itu adalah variabel terikat.
  2. Variabel terikat dijuluki “dependen” karena dianggap tergantung dalam beberapa cara pada variasi variabel independen.
  3. Variabel manakah yang dimanipulasi oleh eksperimen? Variabel bebas dianggap independen karena para peneliti bebas untuk memvariasikannya sesuai kebutuhan.
Bagaimana cara memilih variabel terikat

Jadi, bagaimana para peneliti menentukan variabel dependen yang baik nantinya? Stabilitas seringkali merupakan pertanda baik dari kualitas variabel terikat. Jika percobaan yang sama diulangi dengan peserta yang sama, kondisi, dan manipulasi eksperimental, efek pada variabel terikat harus sangat dekat dengan apa yang mereka pertama kali lakukan.

Penting juga untuk diingat bahwa sementara beberapa studi mungkin hanya memiliki satu variabel terikat dan satu variabel bebas, juga dimungkinkan untuk memiliki beberapa dari masing-masing jenis variabel. Sebagai contoh, peneliti mungkin ingin mempelajari bagaimana variabel dalam satu variabel bebas mempengaruhi beberapa variabel terikat berbeda.

Sebagai contoh, bayangkan sebuah eksperimen di mana seorang peneliti ingin belajar bagaimana kekacauan suatu ruangan memengaruhi tingkat kreativitas orang. Namun, penelitian itu mungkin juga ingin melihat bagaimana kekacauan sebuah ruangan dapat memengaruhi suasana hati seseorang. Kekacauan suatu ruangan akan menjadi variabel bebas, tetapi penelitian ini akan memiliki dua variabel terikat: tingkat kreativitas dan suasana hati.

Perlu diingat bahwa hubungan antara variabel bebas dan variabel terikat adalah dasar dari sebagian besar uji statistik, yang menentukan apakah ada korelasi yang signifikan antara keduanya. Hasil tes ini memungkinkan peneliti untuk menerima atau menolak hipotesis penelitian nol, dan menarik kesimpulan.

Contoh Varaibel Terikat

Berikut ini beberapa contoh variabel terikat, antara lain:

  1. Seorang peneliti mungkin ingin menetapkan efek pupuk terhadap laju pertumbuhan tanaman; jumlah pupuk adalah variabel bebas. Mereka dapat menganggap pertumbuhan yang meliputi tinggi, berat, jumlah buah yang diproduksi, atau semua ini sebagai variabel terikat yang muncul dari satu variabel bebas.
  2. Seorang peneliti tertarik untuk mempelajari bagaimana jumlah waktu yang dihabiskan untuk belajar mempengaruhi nilai tes. Dalam contoh ini, jumlah belajar akan menjadi variabel bebas dan skor tes akan menjadi variabel terikat. Skor tes bervariasi berdasarkan jumlah belajar sebelum ujian. Peneliti dapat mengubah variabel bebas dengan mengevaluasi bagaimana usia atau jenis kelamin mempengaruhi nilai tes.
  3. Seorang psikolog kesehatan ingin belajar lebih banyak tentang bagaimana stres memengaruhi daya ingat. Dalam contoh ini, variabel terikatnya adalah skor tes pada tes memori dan variabel bebasnya adalah mungkin terpapar pada tugas yang membuat stres.
  4. Seorang psikolog tertarik mempelajari bagaimana teknik terapi memengaruhi gejala gangguan psikologis. Dalam hal ini, variabel terikatnya adalah keparahan gejala yang dialami pasien, sementara variabel bebasnya adalah penggunaan metode terapi khusus ini.
  5. Dalam eksperimen psikologi, peneliti ingin mengetahui apakah mendengarkan musik klasik membantu siswa mendapatkan nilai yang lebih baik dalam ujian matematika. Dalam contoh ini, skor pada ujian matematika adalah variabel terikat dan musik klasik adalah variabel bebas.
  6. Para peneliti tertarik untuk melihat berapa lama waktu yang dibutuhkan orang untuk menanggapi suara yang berbeda. Dalam contoh ini, lamanya waktu yang dibutuhkan peserta untuk merespons suara adalah variabel terikat, sedangkan suara adalah variabel bebas.
Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan, dapatlah dikatakan bahwa dalam setiap desain eksperimental, peneliti harus menentukan bahwa ada hubungan sebab akibat yang pasti antara variabel independen dan dependen. Hal ini mengurangi risiko kesalahan ‘dalam korelasi dan sebab-akibat’.

Dimana untuk variabel yang dikontrol digunakan untuk mengurangi kemungkinan faktor lain yang mempengaruhi perubahan dalam variabel terikat, yang dikenal sebagai variabel perancu.

Misalnya pada contoh eksperimen pertama yaitu efek pupuk terhadap pertumbuhan tanaman di atas, semua tanaman harus diberi jumlah air yang sama, atau faktor ini dapat mengaburkan hubungan antara efek pupuk dan pertumbuhan.

Variabel terikat (kadang-kadang dikenal sebagai variabel yang merespons) adalah apa yang sedang dipelajari dan diukur dalam percobaan. Itu yang berubah sebagai akibat dari perubahan ke variabel independen. Contoh variabel terikat adalah seberapa tinggi Anda pada usia yang berbeda. Variabel dependen (tinggi) tergantung pada variabel independen (usia).

Namun yang pasti, cara mudah untuk memikirkan contoh variabel terikat dan bebas adalah, ketika Anda melakukan percobaan, variabel bebas adalah apa yang Anda ubah, dan variabel terikat adalah apa yang berubah karena itu. Anda juga dapat menganggap variabel bebas sebagai penyebab dan variabel terikat sebagai efeknya.

Atau dengan kata lain, variabel bebas dan terikat dapat dilihat dari sebab dan akibat. Jika variabel bebas diubah, maka efek terlihat pada variabel terikat. Ingat, nilai kedua variabel dapat berubah dalam percobaan dan dicatat. Perbedaannya adalah bahwa nilai variabel bebas dikendalikan oleh eksperimen, sedangkan nilai variabel terikat hanya berubah sebagai respons terhadap variabel bebas.

Demikianlah artikel yang dapat kami bagikan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian variabel terikat menurut para ahli, ciri, cara membuat, dan contohnya dalam penelitian. Semoga melalui tulisan ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *