Ciri Penelitian Evaluasi dan Penjelasannya

Diposting pada

Karakteristik Penelitian Evaluasi

Penelitian evaluasi tidak mudah didefinisikan. Bahkan tidak ada suara bulat mengenai definisi atas penelitian evaluasi dan penelitian evaluatif. Beberapa orang menganggap penelitian evaluasi sebagai salah satu macam metode penelitian khusus, yang lain berfokus pada teknik-teknik khusus yang unik, lebih sering daripada evaluasi program; dan yang lain melihatnya sebagai kegiatan penelitian yang menggunakan metode penelitian standar untuk tujuan evaluatif.

Griffiths dan King (1991) mengidentifikasi beberapa prinsip untuk evaluasi yang baik yang masih harus diulang, diantaranya yaitu evaluasi harus memiliki tujuan yang mampu mendeskriptifkan dan memperhitungkan hubungan akun antara kinerja operasional, pengguna, dan organisasi, dan beberapa prinsip lainnya.

Penelitian Evaluasi

Penelitian evaluasi, juga dikenal sebagai evaluasi program, mengacu pada tujuan penelitian dan bukan metode penelitian tertentu. Penelitian evaluasi adalah penilaian sistematis tentang nilai atau nilai waktu, uang, usaha, dan sumber daya yang dihabiskan untuk mencapai suatu tujuan.

Penelitian evaluasi berkaitan erat dengan tetapi sedikit berbeda dari penelitian sosial yang lebih konvensional. Ini menggunakan banyak metode yang sama yang digunakan dalam penelitian sosial tradisional.

Akan tetapi, karena terjadi dalam konteks organisasi, itu membutuhkan keterampilan tim, keterampilan interpersonal, keterampilan manajemen, kecerdasan politik, dan keterampilan lain yang tidak perlu banyak penelitian sosial. Evaluasi penelitian juga mengharuskan seseorang untuk mengingat kepentingan para pemangku kepentingan.

Ciri Penelitian Evaluasi

Berikut ini ciri-ciri penelitian evaluasi, antara lain:

  1. Memiliki tujuan umum untuk mengekstrak informasi yang bermakna dari audiens

Tujuan umum dari sebagian besar evaluasi adalah untuk mengekstrak informasi yang bermakna dari audiens dan memberikan wawasan berharga kepada evaluator seperti sponsor, donor, kelompok klien, administrator, staf, dan konstituensi terkait lainnya.

Seringkali, umpan balik dianggap berguna jika membantu dalam pengambilan keputusan. Namun, penelitian evaluasi tidak selalu menciptakan dampak yang dapat diterapkan di tempat lain, kadang-kadang gagal mempengaruhi keputusan jangka pendek.

Juga sama benarnya bahwa pada awalnya, tampaknya tidak memiliki pengaruh apa pun, tetapi dapat memiliki dampak yang tertunda ketika situasinya lebih menguntungkan. Meskipun demikian, ada kesepakatan umum bahwa tujuan utama dari penelitian evaluasi harus meningkatkan pengambilan keputusan melalui pemanfaatan sistematis umpan balik yang terukur.

  1. Termasuk jenis penelitian terapan

Penelitian terapan adalah bentuk penyelidikan sistematis yang melibatkan aplikasi praktis sains. Ini mengakses dan menggunakan beberapa bagian dari akumulasi teori, pengetahuan, metode, dan teknik komunitas riset, untuk tujuan spesifik, seringkali negara, bisnis, atau yang didorong klien.

Ciri penelitian terapan berkaitan dengan pemecahan rumusan masalah praktis dan umumnya menggunakan metodologi empiris. Karena penelitian terapan berada di dunia nyata yang berantakan, protokol penelitian yang ketat mungkin perlu dilonggarkan.

  1. Proses analisis dan pelaporan data yang sistematis dan ketat

Proses penelitian evaluasi yang terdiri dari analisis dan pelaporan data adalah proses sistematis dan ketat yang melibatkan teknik pengumpulan data tentang organisasi, proses, proyek, layanan, dan/atau sumber daya. Penelitian evaluasi meningkatkan pengetahuan dan pengambilan keputusan, dan mengarah pada aplikasi praktis.

  1. Menggunakan standar, kriteria, atau tolok ukur

Dalam melakukan penelitian evaluasi, sejatinya haruslah ada standar tertentu, terkait kriteria, atau tolok ukur yang digunakan sebagai perbandingan dalam menentukan kondisi real dari data yang didapatkan dan untuk mengambil kesimpulan

  1. Perlu adanya identifikasi terhadap faktor penentu

Agar dapat mengetahui secara detail kondisi dari objek yang dievaluasi, maka dibutuhkan adanya identifikasi terhadap komponen yang berkedudukan sebagai faktor penentu bagi  keberhasilan program.

  1. Kesimpulan atau hasil penelitian dipergunakan untuk masukan atau rekomendasi

Kesimpulan atau hasil penelitian evaluasi digunakan untuk masukan atau rekomendasi bagi sebuah kebijakan atau rencana program yang sudah ditentukan, atau dengan kata lain, dalam melakukan evaluasi program, peneliti harus berkiblat pada tujuan program kegiatan sebagai standar, kriteria, atau tolok ukur.

Dalam penelitian evaluasi bisa menggunakan metode yang beragam, diantaranya yaitu:

  1. Evaluasi kuantitatif

Setiap metode evaluasi yang melibatkan pengukuran variabel penelitian kuantitatif/numerik mungkin memenuhi syarat sebagai metode kuantitatif, dan banyak metode yang sudah diperiksa termasuk dalam kategori luas ini.

Di antara kekuatan metode penelitian kuantitatif adalah evaluator dapat mencapai kesimpulan dengan tingkat kepercayaan yang diketahui tentang tingkat dan distribusi fenomena tersebut; mereka setuju dengan berbagai teknik statistik; dan mereka umumnya dianggap menghasilkan data yang relatif objektif (Weiss, 1998).

  1. Evaluasi kualitatif

Metode penelitian kualitatif cenderung menerapkan pendekatan yang lebih holistik dan alami untuk penyelesaian masalah daripada penelitian kuantitatif. Ini juga cenderung memberi perhatian lebih pada aspek subjektif dari pengalaman dan perilaku manusia (Powell & Connaway, 2004).

Penelitian kualitatif juga dapat menyediakan kesadaran yang lebih besar tentang perspektif peserta program dan seringkali responsif yang lebih besar terhadap minat mereka; kemampuan untuk memahami perkembangan dinamis dalam program saat berevolusi; kewaspadaan terhadap kejadian yang tidak terduga dan tidak direncanakan; fleksibilitas perspektif secara umum.

Ditinjau dari tipenya, khususnya dalam evaluasi yang berkaitan dengan proses pembelajaran, ada dua jenis evaluasi yang bisa diterapkan:

  1. Evaluasi formatif

Evaluasi formatif (kadang-kadang disebut sebagai internal) adalah metode untuk menilai nilai suatu program sementara kegiatan program sedang terbentuk (sedang berlangsung). Bagian evaluasi ini berfokus pada proses. Dengan demikian, evaluasi formatif pada dasarnya dilakukan dengan cepat. Mereka mengizinkan perancang, pelajar, instruktur, dan manajer untuk memantau seberapa baik tujuan dan sasaran instruksional dipenuhi.

Tujuan utamanya adalah untuk menangkap kekurangan secepatnya sehingga intervensi pembelajaran yang tepat dapat terjadi yang memungkinkan peserta didik untuk menguasai keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan.

  1. Evaluasi sumatif

Evaluasi sumatif (kadang-kadang disebut sebagai eksternal) adalah metode menilai nilai suatu program pada akhir kegiatan program (penjumlahan). Fokusnya adalah pada hasilnya. Berbagai instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah kuesioner, survei, wawancara, observasi, dan pengujian.

Model atau metodologi yang digunakan untuk mengumpulkan data harus menjadi prosedur langkah-demi-langkah yang ditentukan. Itu harus dirancang dan dijalankan dengan hati-hati untuk memastikan data akurat dan valid.

Demikianlah uraian lengkap yang bisa kami bagikan pada segenap pembaca. Berkenaan dengan karakteristik penelitian evaluasi (evaluation research) dan penjelasannya secara gamblang. Semoga bisa memberikan referensi bagi semua pihak.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *