Kelebihan dan Kekurangan Penelitian Evaluasi

Diposting pada

Kelebihan Penelitian Evaluasi dan Kekurangan Penelitian Evaluasi

Riset dengan mempergunakan metode evaluasi bisa dikatakan sebagai kegiatan penelitian dengan prosedur mengevaluasi suatu kegiatan atau program dari insitusi dan lembaga guna mengukur dan menentukan keberhasilan dari suatu kegiatan atau program tersebut. Penggunaan dengan metode penelitian evaluatif ini agar sesuai dengan yang diingkan haruslah melalui langkah sistematis, objektif, dan logis.

Adapun disisi lain, untuk karakteristik penelitian evaluasi adalah penggunaan standar, kriteria, atau tolok ukur sebagai perbandingan dalam menentukan kondisi real dari data yang diperoleh. Meski demikian, untuk proses penggunaan metode ini terdapat kelebihan dan juga kelemahan.

Penelitian Evaluasi

Penelitian evaluasi adalah jenis penelitian terapan yang menggunakan metode penelitian sosial standar untuk tujuan evaluatif dari program dan kegiatan yang telah berlangsung, sehingga sebagai metodologi penelitian khusus sebagai proses penilaian terhadap program maka riset ini menggunakan teknik khusus yang unik untuk evaluasi program sosial.

Kelebihan dan Kekurangan Penelitian Evaluasi

Mempergunakan metode dengan pendekatan penelitian evaluasif memiliki sejumlah keunggulan dan juga kelemahan. Penjelasan lengkapnya sebagai berikut;

Kelebihan

Diantaranya yaitu;

  1. Berguna dalam pengambilan keputusan

Umpan balik dalam penelitian evaluasi dianggap berguna jika membantu dalam pengambilan keputusan. Namun, penelitian evaluasi tidak selalu menciptakan dampak yang dapat diterapkan di tempat lain, terkadang gagal memengaruhi keputusan jangka pendek.

Juga benar bahwa pada awalnya, ini mungkin tampak tidak memiliki pengaruh apa pun, tetapi dapat memiliki dampak yang tertunda ketika situasinya lebih menguntungkan. 

  1. Memberikan wawasan tentang proyek atau program beserta operasinya

Penelitian evaluasi memungkinkan kita untuk memahami apa yang berhasil dan apa yang tidak, di mana kita berada, dan ke mana tujuan kita. Kita dapat menemukan area peningkatan dan mengidentifikasi kekuatannya.

Jadi, hal tersebut akan membantu kita untuk mengetahui apa yang perlu lebih kita fokuskan dan apa saja yang menjadi ancaman terhadap bisnis kita. Kita juga dapat mengetahui apakah saat ini ada sektor tersembunyi di pasar yang belum dimanfaatkan.

  1. Memberikan pelayanan yang lebih baik

Penting untuk mengukur kinerja masa lalu kita dan memahami apa yang salah untuk memberikan layanan yang lebih baik kepada pelanggan kita. Kecuali jika komunikasi dua arah, tidak ada cara untuk memperbaiki apa yang kita tawarkan.

Contoh penelitian evaluasi yang telah disebutkan setidaknya memberikan kesempatan kepada karyawan dan pelanggan untuk mengungkapkan perasaan mereka dan jika ada sesuatu yang ingin mereka ubah. Hal itu juga memungkinkan kita memodifikasi atau mengadopsi praktik sedemikian rupa sehingga meningkatkan peluang keberhasilan.

  1. Mengkaji ketercapaian tujuan dan target

Setelah mengevaluasi upaya, kita dapat melihat seberapa baik kita memenuhi tujuan dan target. Evaluasi memungkinkan kita mengukur apakah manfaat yang dimaksudkan benar-benar menjangkau khalayak yang ditargetkan dan jika ya, seberapa efektif.

  1. Memiki kegunaan sebagai perencanaan strategis masa depan

Wawasan bermanfaat yang kita terima dengan melakukan penelitian evaluasi adalah memberi perusahaan kita dasar yang kokoh untuk perencanaan strategis masa depan dan penetapan tujuan yang sukses. Riset ini juga memungkinkan kita untuk membuat perubahan konstruktif yang pada akhirnya akan menguntungkan seluruh organisasi, atau bahkan membatalkan program sama sekali.

  1. Membangun kapasitas

Evaluasi membantu kita menganalisis pola permintaan dan memprediksi apakah kita akan membutuhkan lebih banyak dana, meningkatkan keterampilan, dan meningkatkan efisiensi operasi. Ini memungkinkan kita menemukan celah dalam produksi ke rantai pengiriman dan kemungkinan cara untuk mengisinya.

  1. Riset ini keunggulannya mampu memberikan penilaian

Evaluasi kinerja dapat membantu pemberi kerja dan karyawan menilai tingkat kemajuan selama periode tertentu. Biasanya, evaluasi kinerja dilakukan setiap tahun dan mewakili faktor pengambilan keputusan dalam kompensasi, promosi, atau pemberhentian karyawan.

Seorang pemberi kerja profesional harus melacak kinerja karyawan sepanjang tahun dan dapat memberikan contoh spesifik dari pencapaian masa lalu atau tenggat waktu yang terlewat.

Hal tersebut bermanfaat bagi pemberi kerja untuk mengembangkan metrik yang akan membantu menetapkan kinerja karyawan, seperti peringkat pelanggan atau pendapatan penjualan. Tidak hanya akan membantu pemberi kerja, tetapi juga akan memotivasi karyawan.

  1. Mampu memahami suatu program, praktik, intervensi, atau inisiatif

Evaluasi menyediakan metode sistematis untuk mempelajari program, praktik, intervensi, atau inisiatif untuk memahami seberapa baik program tersebut mencapai tujuannya. Evaluasi membantu menentukan apa yang berhasil dengan baik dan apa yang dapat ditingkatkan dalam program atau inisiatif.

  1. Mampu meningkatkan manajemen dan efektivitas organisasi

Evaluasi program, yang dilakukan secara teratur, dapat meningkatkan manajemen dan efektivitas organisasi beserta program itu sendiri.

Untuk melakukannya diperlukan pemahaman tentang perbedaan antara pemantauan dan evaluasi, menjadikan evaluasi sebagai bagian integral dari perencanaan dan pelaksanaan program reguler, dan mengumpulkan berbagai jenis informasi yang dibutuhkan oleh manajer di berbagai tingkat organisasi.

  1. Mampu memotivasi agar menjadi lebih baik di masa mendatang

Misalnya dalam suatu perusahaan, proses evaluasi yang dilakukan dengan hati dan pemikiran yang matang dapat meningkatkan motivasi karyawan meskipun umpan baliknya tidak positif secara sepihak. Kemauan untuk memberikan bimbingan yang cermat dan tindak lanjut untuk membawa hasil yang lebih baik dapat membuat karyawan bersemangat untuk melangkah dan mengambil tanggung jawab baru.

Kelemahan

Yaitu;

  1. Peneliti dapat memiliki peran yang berbeda

Dalam melakukan penelitian evaluasi, selain memiliki ketrampilan penelitian, peneliti harus memainkan peran yang berbeda, yaitu sebagai kolaborator, pelatih, fasilitator kelompok, dan lain-lain untuk memuluskan konflik kepentingan.

  1. Memungkinkan terjadinya konflik kepentingan

Kelamahan dalam melakukan penelitian evaluasi adalah memungkikan terjadinya konflik kepentingan di antara para pemangku kepentingan, karena pasti ada perbedaan pandangan terkait manfaat yang akan dihasilkan melalui penelitian evaluasi bagi pemangku kepentingan yang satu dan yang lainnya.

  1. Memungkinkan terjadinya kepalsuan

Riset ini sangat rawan dengan kepalsuan data penelitian, alasannya karena tidak seperti percakapan spontan tentang kinerja pekerjaan, formulir evaluasi membutuhkan penyisihan waktu dan ruang untuk mengumpulkan dan menyajikan informasi tersebut.

  1. Seringkali menggunakan standar yang sewenang-wenang

Formulir umpan balik yang digunakan dalam proses evaluasi, misalnya dalam suatu perusahaan, mungkin ditujukan untuk jenis informasi tertentu yang tidak selalu mencerminkan kekuatan karyawan.

Pertanyaan dan data mungkin diarahkan untuk mengevaluasi total penjualan karyawan tanpa melihat fakta bahwa karyawan tersebut menghasilkan penjualan berulang yang konsisten dan membangun hubungan yang kuat dengan pelanggan. Standar yang sewenang-wenang dapat membuat karyawan merasa tidak dihargai dan dihargai.

Itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada semua pembaca berkenaan dengan kelebihan penelitian evaluasi dan kekurangan penelitian evaluasi beserta dengan penjelasannya. Semoga saja mampu memberikan wawasan untuk semua kalangan.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *