Pengertian Rumusan Masalah, Jenis, Fungsi, dan Cara Menulisnya

Diposting pada

Rumusan Masalah Adalah

Dalam penelitian setelah topik atau masalah umum telah diidentifikasi, selanjutnya ini harus dinyatakan sebagai masalah penelitian yang jelas, yaitu, masalah yang diambil hanya dari pernyataan tentang situasi bermasalah yang dapat diteliti dengan jelas yang mengidentifikasi masalah yang mencoba diatasi oleh peneliti. Tidak selalu mudah untuk merumuskan masalah penelitian secara sederhana dan jelas. Dalam beberapa bidang penelitian ilmiah, peneliti mungkin menghabiskan waktu bertahun-tahun mengeksplorasi, berpikir, dan meneliti sebelum mereka jelas tentang pertanyaan penelitian apa yang ingin mereka jawab.

Banyak topik mungkin terbukti terlalu luas untuk menyediakan masalah yang bisa diteliti. Masalah yang terlalu luas akan membutuhkan waktu dan sumber daya akan membuat hal ini menjadi tidak mungkin dan hasil dari studi kasus semacam itu akibatnya tidak memiliki kedalaman dan fokus. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang rumusan masalah, artikel ini akan mengulas tentang pengertian rumusan masalah, jenis, fungsi, dan cara menulisnya.

Rumusan Masalah

Rumusan masalah merupakan tulisan singkat berupa pertanyaan yang biasanya terletak di awal laporan atau proposal dan biasanya terletak setelah latar belakang yang dijelaskan dalam laporan tersebut. Rumusan masalah digunakan untuk memberikan penjelasan terkait masalah atau isu yang sedang akan dikaji dalam suatu penelitian.

Pernyataan masalah penelitian yang memadai adalah salah satu bagian terpenting dari penelitian. Peneliti yang berbeda cenderung menghasilkan berbagai masalah yang dapat diteliti dari situasi yang sama karena ada banyak masalah penelitian yang dapat timbul dari situasi masalah umum.

Agar pernyataan masalah penelitian menjadi efektif dalam perencanaan penelitian terapan, pernyataan tersebut harus memiliki karakteristik berikut (Andrew dan Hildebrand 1982):

  1. Masalahnya mencerminkan kebutuhan yang dirasakan
  2. Masalahnya adalah non-hipotetis, yaitu harus didasarkan pada bukti faktual
  3. Ini harus menyarankan hipotesis penelitian yang bermakna dan dapat diuji-untuk menghindari jawaban yang sedikit atau tidak ada gunanya untuk mengurangi masalah
  4. Masalahnya harus relevan dan dapat dikelola

Merumuskan masalah penelitian memungkinkan peneliti untuk menjelaskan, baik untuk diri sendiri dan pembaca, apa tujuan dari penelitiannya. Elaborasi metode selanjutnya harus berorientasi pada penyediaan informasi untuk mengatasi masalah itu.

Oleh karena itu, pernyataan masalah adalah perangkat yang sangat penting untuk menjaga peneliti tetap pada jalur penelitiannya. Ini juga merupakan salah satu cara di mana penelitian akan dievaluasi – apakah penelitian mengatasi masalah seperti yang dinyatakan.

Pengertian Rumusan Masalah

Rumusan masalah adalah jantung dari suatu penelitian yang harus selalu dijadikan pijakan ketika seorang peneliti kehilangan jejak selama penelitian dan proses penulisan selanjutnya.

Perumusan masalah didasarkan pada alasan yang ingin dicapai peneliti melalui pencarian penelitiannya dan mungkin ini menjadi hal pertama yang  ditulis peneliti terkait dengan penelitiannya. Tujuan dari perumusan masalah juga untuk menetapkan kerangka kerja untuk penelitian, sehingga perumusan masalah yang baik sangat penting untuk menyelesaikan studi yang baik.

Contoh rumusan masalah, misalnya saja;

Apakah tingkat pengetahuan tentang praktik gizi yang direkomendasikan terkait dengan status gizi ibu hamil yang menghadiri perawatan antenatal di Uganda Utara?”

Berdasarkan contoh tersebut memunculkan dua pertanyaan:

  1. Apa masalah yang diatasi: Kesenjangan dalam bukti apakah pengetahuan gizi yang diperoleh selama perawatan antenatal memengaruhi status gizi ibu hamil
  2. Kepada siapa dan/atau di mana masalah tersebut terjadi: Wanita hamil menghadiri perawatan antenatal di Uganda Utara

Menulis rumusan masalah adalah adalah proses yang berulang. Peneliti mungkin beralih berkali-kali antara memeriksa literatur untuk melihat apakah idenya relevan dan memperbaiki perumusan masalah, kemudian kembali ke pencarian literatur dengan ide-ide baru, dan lain-lain. Butuh waktu lama untuk mengembangkan perumusan masalah yang tepat dan spesifik.

Ketika rumusan masalah telah ditetapkan, maka peneliti siap untuk mengembangkan tujuan penelitian secara keseluruhan dan sejumlah tujuan spesifik yang menyatakan dengan tepat tindakan apa yang akan diambil untuk mengatasi masalah yang dinyatakan.

Pengertian Rumusan Masalah Menurut Para Ahli

Adapun definisi rumusan masalah menurut para ahli, antara lain adalah sebagai berikut;

Albert Einstein

Perumusan masalah jauh lebih penting daripada solusinya, yang mungkin hanya masalah keterampilan matematika atau eksperimental. Untuk mengajukan pertanyaan baru, kemungkinan baru, untuk mempertimbangkan masalah lama dari sudut pandang baru membutuhkan imajinasi kreatif dan menandai kemajuan nyata dalam sains.

Alan Byrman

Masalah penelitian adalah ungkapan [pernyataan] yang pasti atau jelas tentang bidang yang menjadi perhatian, kondisi yang harus diperbaiki, kesulitan yang perlu dihilangkan, atau pertanyaan yang mengganggu yang ada dalam literatur ilmiah, teori, atau dalam praktik yang ada yang menunjukkan kebutuhan akan pemahaman yang bermakna dan penyelidikan yang disengaja.

Masalah penelitian tidak menyatakan bagaimana melakukan sesuatu, menawarkan proposisi yang kabur atau luas, atau menyajikan pertanyaan nilai.

Sugiyonno

Rumusan masalah dapat didefinisikan sebagai sebuah pertanyaan yang dicari jawabanya dengan mengumpulkan data dalam bentuk berbagai rumusan masalah berdasarkan penelitian  berdasarkan tingkat eksplanasi

Jenis Rumusan Masalah dan Contohnya

Terdapat 3 macam dalam penulisan perumusan masalah dalam penelitian, yaitu sebagai berikut;

Rumusan masalah deskriftif

Rumusan masalah deskriftif merupakan rumusan masalah yang berkaitan dengan pernyataan adanya variabel independen, baik itu satu atau lebih variabel penelitian. Jadi dalam rumusan masalah peniliti tidak perlu membandingkan variabel pada sampel lain, dan juga mencari hubungan variabel dengan variabel lainnya.

Contoh rumusan masalah deskriptif, antara lain:

  1. Bagaimana sikap dari masyarakat mengenai perguruan tinggi yang memiliki  bandan hukum?
  2. Seberapa tinggi tingkat kepuasaan dan juga aspirsi masyarakat pada pelayanan  publik di ibu kota?
  3. Seberapa baguskah kebijakan yang diterapakan di pemerintah?

Rumusan masalah komparatif

Rumusan masalah komparatif merupakan rumusan masalah penelitian yang bersifat membandingkan antara variabel satu dengan yang lainnya apakah itu sama atau berbeda.

Contoh rumusan masalah komparatif, antara lain:

  1. Apakah ada perbedaannya tingkat produktifitas anatara pegawai negeri dengan  pegawai swasta ?
  2. Adakah perbedaan kapabilitas dan kedisiplinan kerja antara pegawai di  perusahaan nasional dan pegawai swasta nasional?
  3. Apa ada bedanya antara ketahanan fisik orang kota dengan orang pedalaman?

Rumusan masalah asosiatif

Rumusan masalah asosiatif merupakan pertanyaan pada sebuah penelitian yang sifatnya mempunyai hubungan antar dua variabel atau pun lebih. Bisa dengan hubungan timbal balik, kausal, atau simetris.

Hubungan timbal balik

Yaitu hubungan yang mempengaruhi satu sama lain. Dalam hal ini tidak diketahui antara variabel independen dan variabel dependen.

Contoh rumusan masalah hubungan timbal balik, misalnya “Hubungan antara memilik motivasi tinggi dan prestasi gemilang”. Pada hal ini bisa dinyatakan bahwa motivasi berpengaruh terhadap prestasi dan sebaliknya.

Hubungan kausal

Yaitu rumusan masalah yang memiliki sifat sebab dan akibat. Di dalamnya terdapat variabel bebas (independen) dan variabel dependen. Dalam hal ini variabel independen berpengaruh terhadap variabel dependen.

Contoh rumusan masalah hubungan kausal misalnya:

  1. Apakah ada pengaruhnya antara sistem  penggajian dengan kinerja kerja?
  2. Seberapa besarkah tata ruang kota terhadap kebahagiaan penduduknya?
  3. Adakah pengaruhnya antara pendidikan yang dilakukan oleh orang tua dengan prestasi belajar terhadap anak?

Hubugan simetris

Hubungan simetris dalam rumusan masalah pada dasarnya adalah prosesi dalam hubungan diantara dua variabel atau bisa lebih kebetulan nampak secara bersama.

Contoh rumusan masalah hubungan misalnya:

  1. Adakah hubungannya antara banyak semut di pohon dengan kemanisan buah ?
  2. Apakah ada hubungannya antara jumlah  pengangguran dengan tingkat criminal?.

Fungsi Rumusan Masalah

Rumusan masalah memiliki beberapa fungsi, antara lain:

Sebagai titik sentral dalam sebuah penelitian

Maksudnya yaitu rumusan masalah berfungsi sebagai pedoman dalam sebuah penelitian. Sebagai pedoman, penentu arah atau fokus dari suatu penelitian Perumusan masalah ini tidak berharga mati, tapi bisa berkembang dan berubah ketika peneliti beradan di lapangan.

Memberikan solusi atau sebagai penentu

Maksudnya rumusan masalah dapat berfungsi sebagai  penentu jenis data yang diperlukan dan harus dikumpulkan oleh peneliti, serta jenis data yang tidak diperlukan atau harus disisihkan oleh peneliti.

Keputusan pemilihan data yang perlu dan tidak diperlukan dapat dilakukan peneliti melalui rumusan masalah, karena menjadi tahu mengenai data yang bagaimana yang relevan dan yang tidak relevan bagi kegiatan penelitiannya.

Pada umumnya, rumusan masalah berbentuk sebuah pertanyaan yang mengulas sebuah  permasalahan. Oleh karena itu, bisa dikatakan bahwa rumusan masalah merupakan sebuah solusi yang belum terwujud. Untuk mewujudkannya, dilakukan melalui penelitian.

Membuka pikiran kita terhadap suatu permasalahan

Saat tujuan dan arah dari suatu permasalah sudah jelas, maka kita tinggal berfokus pada solusi yang akan kita capai untuk masalah tersebut.

Sebagai pendorong suatu kegiatan penelitian

Rumusan masalah dapat berfungsi sebagai pendorong suatu kegiatan  penelitian menjadi diadakan atau dapat dikatakan bahwa rumusan masalah berfungsi sebagai penyebab kegiatan  penelitian itu menjadi ada dan bisa dilakukan.

Cara Menuliskan Rumusan Masalah

Berikut ini langkah-langkah yang dapat dilakukan dalam menuliskan rumusan masalah penelitian Anda:

Jelaskan keadaan “ideal”

Terdapat banyak cara yang berbeda untuk menuliskan rumusan masalah. Beberapa sumber referensi merekomendasikan rekomendasi untuk secara langsung membahas masalah itu sendiri, tapi sumber lainnya merekomendasikan memberikan konteks latar belakang terlebih dahulu agar masalah (dan solusinya) lebih mudah untuk dipahami oleh pembaca.

Pertanggungjawabkan pernyataan Anda

Anda harus dapat mempertanggungjawabkan pernyataan rumusan masalah yang telah Anda tuliskan. Setelah Anda mulai membuat klaim spesifik tentang seberapa serius masalah Anda, Anda harus mulai mendukung pernyataan Anda dengan bukti.

Usulkan solusi

Saat Anda sudah menjelaskan apa dan mengapa masalah yang Anda tuliskan begitu penting, selanjutnya jelaskan bagaimana Anda mengusulkan untuk mengurusnya. Penjelasan solusi Anda harus ditulis agar sejelas dan seringkas mungkin.

Jelaskan manfaat dari solusi

Setelah Anda menunjukkan pada pembaca tentang solusi yang Anda berikan dalam mengatasi masalah penelitian, Anda perlu menjelas kan manfaat daro solusi tersebut atau dengan kata lain  menjelaskan mengapa solusi ini adalah ide yang baik.

Simpulkan dengan meringkas masalah dan solusi

Buatlah kesimpulan dengan meringkas argumen utama Anda yang memungkinkan Anda dengan mudah bertransisi pada bagian utama dari proposal Anda.

Anda tidak perlu untuk membuat kesimpulan ini lagi daripada yang seperlunya. Anda perlu untuk mencoba menyatakan, hanya dalam beberapa kalimat, inti dasar dari apa yang telah dijelaskan dalam pernyataan masalah Anda dan pendekatan yang akan Anda pilih.

Ingat “5W + 1H ”

Rumusan masalah yang Anda tulis harus seinformatif mungkin dengan kata-kata sesedikit mungkin, tapi tidak harus menyelidiki rincian kecil. Jika Anda merasa ragu-ragu tentang apa yang harus Anda tuliskan dalam rumusan masalah Anda, cobalah untuk menjawab lima W (siapa/who, apa/what, di mana/where, kapan/when, dan mengapa/why), serta bagaimana/how.

Selalu mengoreksi kesalahan

Ini adalah hal yang harus Anda lakukan semua bentuk tulisan yang serius-tidak ada draft pertama sepanjang sejarah yang tidak dapat memperoleh keuntungan dari mata yang hati-hati dan dari pengkoreksi yang baik.

Setelah rumusan masalah Anda tereselesaikan, bacalah dengan cepat. Apakah “alurnya” sudah benar? Apakah menyajikan ide-idenya dengan koheren? Apakah tampaknya teratur dengan logis?.

Nah, itulah tadi artikel yang telah kami selesaikan terkait dengan penjelasan tentang pengertian rumusan masalah menurut para ahli, jenis, fungsi, contoh, dan cara menuliskannya. Semoga melalui materi ini memberikan wawasan serta menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Referensi Tulisan 
  1. Formulating the research problem dari https://www.soas.ac.uk/cedep-demos/000_P506_RM_3736-Demo/unit1/page_20.htm
  2. Lesson 2: Problem formulation dari http://betterthesis.dk/getting-started/type-of-study

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *