Jenis Penelitian Terapan dan Penjelasannya

Diposting pada

Macam Penelitian Terapan

Penelitian terapan adalah aplikasi praktis dari sains. Riset ini sejatinya menggunakan akumulasi teori, pengetahuan, metode, dan teknik analisis data, untuk tujuan spesifik, negara, bisnis, atau klien-driven. Penelitian terapan kontras dengan penelitian dasar dalam diskusi tentang tujuan penelitian, metodologi, program, dan proyek. Penelitian terapan berkaitan dengan pemecahan masalah praktis dan umumnya menggunakan metodologi empiris. Dalan penelitian terapan, transparansi dalam metodologi sangat penting.

Implikasi untuk interpretasi hasil yang dihasilkan dengan merelaksasi sebuah kan metodologi yang ketat juga harus dipertimbangkan. Penelitian terapan memiliki orientasi dekat dengan rumusan masalah dan dekat dengan data, sementara itu juga dapat menggunakan kerangka kerja konseptual. Terdapat bermacam-macam tipe desain penelitian terapan, diantaranya yaitu penelitian evaluasi, penelitian aksi, dan penelitian mengenai dampak sosial.

Penelitian Terapan

Penelitian terapan dirancang untuk memecahkan masalah praktis dari dunia modern selain untuk memperoleh pengetahuan demi pengetahuan. Orang mungkin mengatakan bahwa tujuan Ilmuwan terapan adalah untuk meningkatkan kondisi manusia.

Ciri penelitian terapan dilakukan untuk menyelesaikan pertanyaan-pertanyaan spesifik dan praktis; untuk perumusan kebijakan, administrasi dan pemahaman suatu fenomena. Ini hampir selalu dilakukan atas dasar penelitian dasar.

Penelitian terapan dapat dilakukan oleh institusi akademik atau industri. Seringkali, lembaga akademik seperti universitas akan memiliki program penelitian terapan khusus yang didanai oleh mitra industri yang tertarik pada program itu.

Sebuah penelitian, yang hasilnya memiliki aplikasi langsung juga disebut sebagai penelitian terapan. Penelitian semacam itu adalah penggunaan praktis untuk kegiatan saat ini. Misalnya, penelitian tentang masalah sosial langsung digunakan.

Penelitian terapan berkaitan dengan penelitian kehidupan nyata seperti penelitian tentang peningkatan efisiensi mesin, peningkatan faktor perolehan produksi bahan, pengendalian polusi, menyiapkan vaksinasi untuk suatu penyakit, dan lain-lain. Jelas, mereka memiliki aplikasi potensial langsung.

Jenis Penelitian Terapan

Dalam penelitian terapan, seseorang memecahkan masalah tertentu dengan menggunakan teori dan prinsip yang dikenal dan diterima. Sebagian besar penelitian terapan bisa berupa penelitian eksperimental, macam riset studi kasus, dan penelitian interdisipliner.

  1. Penelitian Eksperimental

Penelitian eksperimental adalah pendekatan ilmiah untuk penelitian, di mana satu atau lebih variabel penelitian independen dimanipulasi dan diterapkan pada satu atau lebih variabel dependen untuk mengukur pengaruhnya terhadap yang terakhir.

Pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen biasanya diamati dan dicatat selama beberapa waktu, untuk membantu peneliti dalam menarik kesimpulan yang masuk akal mengenai hubungan antara 2 tipe variabel ini.

Metode penelitian eksperimental banyak digunakan dalam ilmu fisika dan sosial, psikologi, dan pendidikan. Ini didasarkan pada perbandingan antara dua atau lebih kelompok dengan logika langsung, yang mungkin, bagaimanapun, sulit untuk dieksekusi.

Sebagian besar terkait dengan prosedur uji laboratorium, desain penelitian eksperimental melibatkan pengumpulan data kuantitatif dan melakukan analisis statistik pada mereka selama penelitian. Karena itu, menjadikannya sebagai contoh metode penelitian kuantitatif.

  1. Studi Kasus

Studi kasus adalah studi mendalam tentang situasi tertentu dan bukan survei statistik menyeluruh. Ini adalah metode yang digunakan untuk mempersempit bidang penelitian yang sangat luas menjadi satu topik penelitian yang mudah diteliti.

Sementara itu tidak akan menjawab pertanyaan sepenuhnya, itu akan memberikan beberapa indikasi dan memungkinkan elaborasi lebih lanjut dan pembuatan hipotesis penelitian pada suatu subjek.

Bagi para psikolog, antropolog, dan ilmuwan sosial, mereka telah dianggap sebagai metode penelitian yang valid selama bertahun-tahun. Para ilmuwan kadang-kadang bersalah terjebak dalam gambaran umum dan kadang-kadang penting untuk memahami kasus-kasus tertentu dan memastikan pendekatan yang lebih holistik untuk penelitian.

  1. Penelitian Interdisipler

Penelitian interdisipliner adalah jenis studi atau penelitian yang diambil dari dua atau lebih disiplin untuk mendapatkan perspektif yang lebih berkembang, atau menemukan sesuatu yang baru. Sebagai contoh, studi Amerika melibatkan sejumlah besar penelitian interdisipliner di bidang-bidang seperti sosiologi, sejarah, antropologi dan ilmu politik.

Contoh lain dari bidang yang melibatkan penelitian interdisipliner adalah studi wanita, studi lingkungan, dan ilmu saraf, yang semuanya mengambil dari berbagai disiplin ilmu untuk meningkatkan pemahaman mereka tentang isu-isu tertentu, atau menawarkan teori atau konsep asli.

Meskipun penelitian interdisipliner sangat umum dalam ilmu sosial dan humaniora, itu menjadi semakin umum dalam ilmu fisika juga.

Selain beberapa bentuk metode penelitian terapan seperti yang telah dijelaskan di atas, ditinjau dari tipe desainnya, ada tiga tipe desain penelitian terapan, antara lain:

  1. Penelitian Evaluasi

Penelitian evaluasi adalah jenis studi yang menggunakan metode penelitian sosial standar untuk tujuan evaluatif, sebagai metodologi penelitian tertentu, dan sebagai proses penilaian yang menggunakan teknik khusus yang unik untuk evaluasi program sosial.

Penelitian evaluasi adalah jenis penelitian terapan, dan oleh karena itu dimaksudkan untuk memiliki efek dunia nyata. Banyak metode seperti survei dan eksperimen dapat digunakan untuk melakukan penelitian evaluasi.

Proses penelitian evaluasi yang terdiri dari analisis dan pelaporan data adalah proses sistematis dan ketat yang melibatkan teknik pengumpulan data tentang organisasi, proses, proyek, layanan, dan/atau sumber daya. Penelitian evaluasi meningkatkan pengetahuan dan pengambilan keputusan, dan mengarah pada aplikasi praktis.

  1. Penelitian Tindakan

Penelitian tindakan dapat didefinisikan sebagai “suatu pendekatan di mana peneliti tindakan dan klien berkolaborasi dalam diagnosis masalah dan dalam pengembangan solusi berdasarkan diagnosis”.

Studi tentang tindakan mengasumsikan dunia sosial terus berubah, baik, peneliti maupun penelitian menjadi salah satu bagian dari perubahan itu. Secara umum, penelitian tindakan dapat dibagi menjadi tiga kategori: positivis, interpretif dan kritis dari semua itu yang paling familiar adalah PTK (Penelitian Tindakan Kelas).

  1. Penelitian tentang dampak sosial

Jenis penelitian yang satu ini merupakan penilaian terhadap dampak sosial, yang mengkaji tentang konsekuensi apa yang kira-kira akan muncul dari pembuatan rencana dan pilihan dari beberapa alternatif kebijakan yang terkait ilmu pengetahuan sosial. Termasuk dalam pemerintahan ataupun perusahaan.

Contoh Penelitian Terapan

Adapun untuk contoh yang dapat dituliskan dalam judul-judul penelitian terapan, antara lain sebagai berikut;

Contoh Penelitian Terapan

Misalnya, peneliti terapan dapat menyelidiki cara untuk:

  1. Meningkatkan produksi tanaman pertanian
  2. Mengobati atau menyembuhkan penyakit tertentu
  3. Meningkatkan efisiensi energi rumah, kantor, atau moda transportasi

Nah, itulah tadi urain lengkap yang bisa kami bagikan pada segenap pembaca. Berkaitan dengan jenis penelitian terapan dan penjelasannya secara terpereinci. Semoga bisa memberikan edukasi, referensi, dan literasi bagi semua kalangan.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *