Pengertian Sitasi, Jenis, dan Cara Membuatnya

Diposting pada

Sitasi Adalah

Dalam makalah penelitian apa pun, tak mungkin Anda tidak menggunakan referensi sama sekali, baik dari buku, jurnal, website, dan beragam sumber lainnya, karena referensi-referensi itulah yang nantinya menjadi pegangan Anda melakukan penelitian, bahkan dapat menguatkan argument Anda. Oleh karena itu, penting kiranya Anda harus mendokumentasikan kontribusi mereka dengan mengutip sumber Anda. Memahami cara mengutip sumber bisa rumit, terutama karena ada gaya yang berbeda untuk menulis makalah, termasuk American Psychological Association, Modern Language Association, dan gaya Chicago (Turabia).

Sumber-sumber elektronik juga dilengkapi dengan aturan kutipan khusus masing-masing dalam gaya ini. Penting untuk mempelajari gaya kutipan yang tepat untuk menghindari plagiarisme dalam arti makalah penelitian Anda. Tata cara mengutip inilah yang kita kenal dengan istilah sitasi. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang sitasi, artikel ini akan mengulas tentang pengertian sitasi, jenis, dan cara membuatnya.

Sitasi

Sitasi adalah referensi ke sumber yang dipublikasikan maupun tidak dipublikasikan. Lebih tepatnya, sitasi adalah ekspresi alfanumerik yang disingkat yang tertanam dalam tubuh sebuah karya intelektual yang menunjukkan entri di bagian referensi bibliografi karya untuk tujuan mengakui relevansi karya orang lain.

Pengertian Sitasi

Sitasi didefinisikan sebagai daftar pustaka dari sejumlah dokumen yang dirujuk atau yang dikutip oleh sebuah dokumen dan setiap daftar pustaka dokumen tersebut dimuat dalam bibliografi dokumen yang mengutip, yang secara khusus  mengkaji  pengarang dan karya-karya lain.

Sitasi juga dapat diartikan sebagai referensi intelektual ke sumber yang diterbitkan atau tidak diterbitkan dengan mengutip sebuah buku, penulis atau publikasi yang ada untuk mendukung fakta.

Pengertian Sitasi Menurut Para Ahli

Adapun definisi sitasi menurut para ahli, antara lain adalah sebagai berikut;

Diana Hacker dan Nancy Sommers

Diana Hacker dan Nancy Sommers dalam “A Pocket Style Manual, Eighth Edition” mengemukakan bahwa sitasi adalah cara yang Anda gunakan untuk menghargai peneliti dan penulis lain ketika Anda menggunakan karya mereka dalam karya tulis Anda.

Garfield

Analisis sitiran banyak digunakan dalam kajian bibliometrika karena jelas mewakili subjek yang diperlukan, tidak memerlukan interpretasi, valid dan reliable.

Guha

Guha menyebutkan beberapa penggunaan sekunder sitiran, antara lain:

  1. Dipergunakan sebagai bibliografi.
  2. Mempersiapkan daftar peringkat majalah.
  3. Dipergunakan sebagai daftar peringkat.
  4. Mengetahui hubungan penggunaan berbagai bentuk dokumen.
  5. Mengetahui umur penggunaan dokumen.
  6. Mengetahui keterhubungan dan keterkaitan subjek–subjek.
  7. Mengetahui asal-usul atau akar dari subjek ilmu.
  8. Kajian sitiran dari abstrak/indeks.

Macam-Macam Sumber Sitasi yang Dipergunakan

Konten kutipan dapat bervariasi tergantung pada jenis sumber yang digunakan, yaitu dapat mencakup:

  1. Buku, Judul buku, penerbit, tanggal penerbitan, nomor halaman, Nomor Buku Standar Internasional (ISBN).
  2. Jurnal, Penulis, judul dalam pengertian artikel, judul jurnal, tanggal publikasi, nomor halaman.
  3. Koran, Penulis, judul artikel, nama surat kabar, judul bagian, dan nomor halaman jika diinginkan, tanggal publikasi.
  4. Situs web, Penulis, judul artikel dan publikasi, URL, tanggal ketika situs diakses, Digital Object Identifier (DOI).
  5. Sajak, Garis miring spasi biasanya digunakan untuk menunjukkan baris yang terpisah dari sebuah puisi, dan kutipan tanda kurung biasanya menyertakan nomor baris.

Seiring dengan informasi khas tentang penulis, tanggal publikasi, judul dan nomor halaman, sitasi juga menyertakan pengidentifikasi unik yang sering digunakan untuk jenis karya referensi tertentu:

  1. Nomor Buku Standar Internasional (ISBN): Digunakan untuk kutipan buku.
  2. Serial Item dan Contribution Identifier (SICI): Digunakan untuk volume tertentu, artikel jurnal, atau bagian lain dari suatu majalah.
  3. Digital Object Identifier (DOI): Digunakan untuk dokumen dan sumber elektronik.
  4. PubMed Identifier (PMID): Digunakan untuk artikel hasil penelitian biomedis.

Jenis Sitasi

Sitasi adalah cara untuk memberi penghargaan kepada individu atas karya kreatif dan intelektualnya yang Anda gunakan untuk mendukung laporan penelitian Anda. Ini juga dapat digunakan untuk menemukan sumber-sumber tertentu dan memerangi plagiarisme.

Gaya sitasi menentukan informasi yang diperlukan dalam kutipan dan bagaimana informasi tersebut dituliskan, serta tanda baca dan pemformatan lainnya. Lalu, bagaimana cara memilih gaya sitasi yang tepat?

Ada banyak cara mengutip sumber untuk pendekatan penelitian Anda. Gaya sitasi terkadang tergantung pada disiplin akademis yang terlibat. Sebagai contoh:

  1. Gaya APA (American Psychological Association) digunakan dalam bidang Pendidikan, Psikologi, dan Ilmu Pengetahuan
  2. Gaya MLA (Modern Language Association) digunakan dalam bidang Humaniora
  3. Gaya Chicago / Turabia umumnya digunakan dalam Bisnis, Sejarah, dan Seni Rupa.

Selain ketiga gaya tersebut ada pula jenis gaya lainnya, yaitu:

Oxford; Harvard; ASA (American Sociological Association); AAA (American Sociological Association); CSE (American Sociological Association); CBE (American Sociological Association).

Bentuk sitasi umumnya mengacu pada salah satu sistem kutipan yang telah diterima secara umum, seperti yang telah disebutkan di atas, karena konvensi sintaksisnya dikenal luas dan mudah ditafsirkan oleh pembaca. Masing-masing sistem kutipan ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Editor sering menentukan sistem kutipan yang akan digunakan.

Tujuan Sitasi

Sitasi memiliki beberapa tujuan penting, antara lain adalah sebagai berikut;

  1. Untuk menjunjung tinggi kejujuran intelektual (atau menghindari plagiarisme)
  2. Untuk menghubungkan karya dan ide sebelumnya atau tidak asli dengan sumber yang benar
  3. Untuk memungkinkan pembaca menentukan secara independen apakah bahan yang direferensikan mendukung argumen penulis melalui klaimnya
  4. Untuk membantu pembaca mengukur kekuatan dan validitas materi yang telah digunakan penulis.

Cara Membuat Sitasi

Anda dapat menggunakan karya orang lain ke dalam tulisan Anda melalui tiga cara, yaitu:

Kutipan/Quote (Quotations)

Kutipan harus sama dengan sumber yang digunakan. Hanya mengutip frasa, baris, atau bagian yang relevan dengan subjek Anda dan tidak mengubah ejaan atau tanda baca dari kutipan aslinya.

Parafrase (Paraphrasing)

Parafrase melibatkan Anda dalam penulisan, frasa demi frasa dari sumber Anda tulis kembali menjadi kata-kata Anda sendiri. Bagian Anda harus memiliki panjang yang sama atau lebih pendek dari bagian aslinya. Parafrase berarti penulisan ulang lengkap dari bagian sumber yang digunakan dan bukan hanya penataan ulang kata-kata.

Meringkas (Summarizing)

Meringkas termasuk menempatkan ide utama suatu bagian ke dalam kata-kata Anda sendiri. Ringkasan jauh lebih pendek daripada bagian sumber aslinya. Pastikan untuk tidak mengubah arti sebenarnya dari bagian ini sambil meringkas ide utama.

Secara lebih rinci, berikut ini cara menyusun sitasi berdasarkan tiga gaya sitasi yang paling banyak digunakan, yaitu Gaya APA, MLA, dan Chicago.

Sitasi Gaya APA

Ada dua bagian kutipan untuk gaya APA dan gaya lainnya, yaitu bentuk kutipan pendek dalam baris, yang mengarahkan pembaca ke entri penuh di akhir bab atau buku. Kutipan sebaris berbeda dari catatan kaki, yang merupakan catatan yang ditempatkan di bagian bawah halaman.

Kutipan sebaris (in-line citation), juga disebut kutipan dalam teks yang ditempatkan dalam satu baris teks. Untuk membuat kutipan in-line, kutip nama penulis dan tanggal (dalam tanda kurung) dari artikel, laporan, buku, atau studi, seperti contoh ini dari “A Pocket Style Manual” menunjukkan:

Cubuku (2012) berpendapat untuk pendekatan yang berpusat pada kinerja siswa, siswa harus mempertahankan “kepemilikan tujuan dan kegiatan mereka” (hal. 64).

Perhatikan bagaimana Anda mencantumkan nomor halaman di akhir kutipan dalam teks dalam tanda kurung diikuti dengan tanda titik (jika di akhir kalimat). Jika ada dua penulis, sebutkan nama belakang masing-masing, seperti berikut ini:

Menurut Donitsa-Schmidt dan Zurzovsky (2014), …

Jika ada lebih dari dua penulis, tuliskan nama belakang penulis pertama diikuti dengan kata-kata “et al.”, misalnya:

Herman et al. (2012) melacak 42 siswa selama periode tiga tahun (hlm. 49).

Di akhir makalah Anda, lampirkan satu atau lebih halaman untuk menuliskan “Referensi”. Pembaca makalah Anda kemudian dapat membuka daftar referensi untuk membaca kutipan lengkap untuk setiap karya yang Anda kutip. Sebenarnya ada banyak variasi untuk referensi kutipan tergantung, misalnya, apakah Anda mengutip buku, artikel jurnal, atau cerita dari surat kabar, atau berbagai jenis media, termasuk rekaman audio dan film.

Kutipan yang paling umum adalah buku. Untuk kutipan seperti itu, tuliskan nama belakang penulis, diikuti dengan koma, diikuti dengan inisial pertama penulis, diikuti dengan titik.

Anda akan menempatkan tahun buku itu diterbitkan dalam tanda kurung, kemudian judul buku dicetak miring, diikuti oleh titik, tempat penerbitan, diikuti oleh titik dua, dan kemudian penerbit. “A Pocket Style Manual” memberikan contoh ini:

Rosenberg, T. (2011). Join the club: How peer pressure can transform the world. New York, NY: Norton.​

Sitasi Gaya MLA

Gaya MLA sering digunakan dalam tulisan bahasa Inggris dan humaniora. MLA mengikuti gaya kutipan penulis dalam teks, catatan Purdue OWL, situs kutipan, tata bahasa, dan penulisan yang sangat baik yang dioperasikan oleh Universitas Purdue.

Purdue memberikan contoh kutipan dalam teks ini, yang juga disebut kutipan kurung dalam gaya MLA. Perhatikan bahwa dalam gaya MLA, nomor halaman biasanya tidak muncul kecuali kalimat atau kutipan adalah kutipan langsung dari aslinya, seperti halnya di sini:

Puisi romantis dicirikan oleh “luapan spontan dari perasaan yang kuat” (Wordsworth 263).

Di akhir makalah, lampirkan halaman untuk “Work Cited” atau halaman yang setara dengan bagian “Referensi” dalam gaya APA. Bagian sitasi “Work Cited” sangat mirip dalam gaya MLA dan APA, seperti dalam contoh karya dengan beberapa penulis dari Purdue OWL:

Warner, Ralph, et al. How to Buy a House in California. Edited by Alayna Schroeder, 12th ed., Nolo, 2009.

Tuliskan nama depan penulis dengan gaya MLA; tambahkan koma sebelum “et al.”; gunakan judul buku, jurnal, atau judul artikel; hilangkan tempat informasi publikasi; ikuti nama penerbit dengan koma; dan cantumkan tanggal publikasi di bagian akhir.

Sitasi Gaya Chicago

Chicago adalah yang tertua dari tiga gaya penulisan dan kutipan utama di Amerika Serikat, setelah dimulai dengan penerbitan panduan gaya Chicago pertama pada tahun 1906. Untuk kutipan dalam teks, gaya Chicago, yang berasal dari “Chicago Manual of Style” dari University of Chicago Press, cukup sederhana: nama belakang penulis, tanggal publikasi, koma, dan nomor halaman, semua dalam tanda kurung, sebagai berikut:

(Murav 2011, 219-220)

Di akhir makalah, masukkan daftar referensi, yang dalam gaya Chicago disebut bibliografi. Buku, jurnal, dan artikel lain dikutip dengan cara yang mirip dengan gaya APA dan MLA.

Cantumkan nama belakang penulis, koma, dan nama depan lengkap, diikuti dengan judul buku dalam huruf miring, tempat penerbitan, diikuti oleh titik dua, diikuti dengan nama penerbit, koma, dan tanggal publikasi, semua dalam tanda kurung, diikuti oleh koma dan nomor halaman. Kate L. Turabian, dalam “A Manual for Writers” (versi Chicago untuk mahasiswa), memberikan contoh berikut:

Gladwell, Malcolm, The Tipping Point: How Little Things Can Make a Big Difference (Boston: Little Brown, 2000), 64-65.

Itulah tadi serangkaian penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian sitasi menurut para ahli, sumber, jenis, contoh, dan cara menuliskannya. Semoga melalui materi ini bisa memberikan wawasan serta menambah pengetahuan bagi segenap pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  1. Citation dari https://en.wikipedia.org/wiki/Citation
  2. Citation: Definition, Types, Writing Guidelines dari http://www.writeawriting.com/academic-writing/citation-definition-types-writing-guidelines/
  3. What Is a Citation? Definition, Styles, and Examples dari https://www.thoughtco.com/what-is-citation-research-1689844

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *