Pengertian Daftar Pustaka, Fungsi, Tujuan, Manfaat, dan Cara Menulisnya

Diposting pada

Daftar Pustaka Adalah

Daftar pustaka atau dikenal pula dengan istilah bibliografi adalah daftar karya (seperti buku dan artikel) yang ditulis pada subjek tertentu atau oleh penulis tertentu. Daftar pustaka dapat muncul di akhir buku, laporan, presentasi online, atau makalah penelitian. Bukan hanya daftar buku dan artikel karya tulis ilmiah, daftar pustaka juga bisa bersumber dari pidato, catatan pribadi, buku harian, wawancara, undang-undang, surat, situs web, dan sumber-sumber lain yang dapat kita gunakan saat meneliti topik dan menulis makalah.

Entri bibliografi harus ditulis dalam format yang sangat spesifik, tetapi format itu akan tergantung pada gaya penulisan tertentu yang kita ikuti. Untuk sebagian besar makalah akademis biasanya menggunakan format MLA, American Psychological Association (APA), Chicago (kutipan pengarang atau format catatan kaki / catatan akhir), atau Turabian. Untuk memperjelas pemahaman kita tentang daftar pustaka, artikel ini akan mengulas tentang pengertian daftar pustaka, fungsi, tujuan, manfaat, dan cara menulisnya.

Daftar Pustaka

Daftar pustaka dalam Bahasa Inggris yaitu Bibliography, berasal dari kata Yunani “biblio” yang artinya “buku” dan “graphos” yang artinya “sesuatu yang ditulis atau digambar”. Jadi, bibliografi dibuat ketika seseorang menulis daftar buku atau karya tulis lainnya.

Berdasarkan sejarahnya, kata bibliographia digunakan oleh para penulis Yunani pada tiga abad pertama Masehi yang berarti menyalin buku-buku dengan tangan. Pada abad ke-12, kata tersebut mulai digunakan untuk “aktivitas intelektual menulis buku“.

Pada abad ke-17 mulai muncul makna modern, yaitu deskripsi buku.  Saat ini, bidang kepustakaan telah meluas hingga mencakup studi yang menganggap buku sebagai objek material.

Bibliografi, dalam upaya sistematisnya untuk memahami masa lalu dan masa kini melalui dokumen tertulis dan cetak, menggambarkan cara dan sarana penggalian informasi dari materi ini. Bibliografer tertarik untuk membandingkan versi teks daripada menafsirkan makna atau menilai signifikansinya.

Pengertian Daftar Pustaka

Daftar pustaka adalah sumber yang dirujuk untuk menulis makalah akademis, artikel jurnal internasional, buku, kritik, esai atau jenis tulisan akademis lainnya.  Daftar pustaka atau bibliografi bukan hanya “karya yang dikutip (works cited)“, ini adalah semua materi yang relevan yang kita gunakan untuk menulis beragam arti makalah maupun tulisan akademis lainnya seperti yang telah disebutkan sebelumnya.

Adapula istilah bibliografi beranotasi. Ini sama dengan bibliografi, tapi dengan satu perbedaan penting yaitu dalam bibliografi beranotasi, informasi bibliografi diikuti oleh deskripsi singkat tentang konten, kualitas, dan kegunaan sumber.

Pengertian Daftar Pustaka Menurut Para Ahli

Adapun definisi daftar pustaka menurut para ahli, antara lain:

Patricia Jean Wagner (The Bloomsbury Review Booklover’s Guide. Owaissa Communications, 1996)

Informasi bibliografi dasar termasuk judul, penulis atau editor, penerbit, dan tahun edisi diterbitkan atau dilindungi hak cipta. Pustakawan rumahan sering ingin melacak kapan dan di mana mereka memperoleh buku, harga, dan anotasi pribadi, termasuk pendapat mereka tentang buku atau orang yang memberikannya kepada mereka.

Gorys Keraf (1997:213)

Daftar pustaka/bibliografi didefinisikan sebuah daftar yang berisi judul buku-buku, artikel-artikel, dan bahan-bahan penerbitan lainnya yang mempunyai pertalian dengan sebuah karangan atau sebagian dan karangan yang tengah digarap.

Ninik M. kuntaro (2007:195)

Daftar pustaka didefinisikan sebagai salah satu teknik notasi ilmiah yang merupakan kumpulan sumber bacaan atau sumber referensi saat menulis karya ilmiah.

Carter dan Barker (2010)

Daftar pustaka dideskripsikan sebagai disiplin ilmiah dua kali lipat(a twofold scholarly discipline), yang meliputi daftar buku yang terorganisir (bibliografi enumeratif) dan deskripsi sistematis buku sebagai objek (bibliografi deskriptif).

Fungsi Daftar Pustaka

Daftar pustaka memiliki beberapa fungsi diantaranya yaitu sebagai berikut:

  1. Untuk memberitahu kepada pembaca bahwa apa yang telah ditulis bukan hanya di dapat dari pemikiran sendiri namun juga mengambil dari pemikiran orang lain yang telah ditulis dalam buku yang tercantum dalam daftar pustaka.
  2. Bagi pembaca yang ingin mengelangkah lebih jauh tentang pertanyaan yang telah ditulis dalam karya tulis yang dibuat maka bisa secara langsung mencarinya dari daftar buku yang telah ditambahkan.
  3. Untuk memberikan penghargaan kepada penulis buku yang tulisannya kita kutip.
  4. Penulis akan dipandang lebih profesional ketika mencatumkan daftar pustaka.

Tujuan Daftar Pustaka

Tujuan utama dari penulisan daftar pustaka adalah untuk memberikan penghargaan kepada penulis yang karyanya telah kita cantumkan dalam penelitian kita. Ini juga memudahkan pembaca untuk mengetahui lebih banyak tentang topik penelitian kita dengan mempelajari pusataka atau referensi yang kita gunakan untuk menulis makalah dari hasil penelitian.

UNESCO dan The Library of Congress, dalam laporan survei mereka pada tahun 1950 telah menyatakan tujuan dan fungsi bibliografi yaitu sebagai berikut:

  1. Untuk memungkinkan para pekerja intelektual, untuk mempelajari publikasi yang mencatat perkembangan di bidang yang mereka minati, tidak hanya di negara mereka sendiri tetapi juga dunia.
  2. Untuk mempromosikan efektivitas proyek tertentu dalam penelitian.
  3. Untuk berkontribusi pada perkembangan budaya yang berasal dari catatan pembelajaran dan budaya.
  4. Untuk membantu dalam mempromosikan aplikasi yang berguna dari pengetahuan yang ada dan dalam membuat aplikasi yang telah dikembangkan di satu negara, yang dikenal luas oleh semua negara.

Manfaat Daftar Pustaka

Manfaat yang dapat diperoleh dengan mencantumkan daftar pustaka dalam suatu karya tulis diantaranya yaitu:

  1. Sebagai sumber penulisan

Daftar pustaka bermanfaat sebagai bukti rujukan dari karya tulis yang kita buat, sehingga dalam menyusun karya tulis tersebut kita tidak sembarang dalam penulisannya karena menggunakan sumber yang valid. Setiap karya tulis memerlukan pustaka yang harus dicantumkan dengan jelas, baik dari banyaknya judul buku yang menjadi rujukan, sumber koran, jurnal, dan beragam sumber lainnya digunakan.

Hal itu menjadi bukti rujukan yang valid dan menjadi karya tulis yang dapat diperhitungkan. Semakin valid sumber pustaka yang digunakan, karya tulis tersebut juga memiliki kualitas yang lebih baik.

  1. Sebagai rujukan yang bisa digunakan untuk karya tulis lainnya

Daftar pustaka dapat digunakan kembali untuk karya tulis lainnya, sehingga jika seseorang akan membuat karya tulis dengan tema yang sama dengan jenis karya ilmiah yang sudah ada, ia dapat membuat karya tulis tersebut dengan merujuk dari pustaka karya tulis sebelumnya.

  1. Bahan yang dapat ditelusuri kembali

Daftar pustaka dapat menjadi bahan yang bisa ditelusuri kembali. Misalnya Dosen bisa mengetahui skripsi yang ditulis oleh mahasiswanya asli atau tidaknya dilihat dari bahan yang digunakan, sehingga pustaka tersebut bisa menjadi bahan yang ditelusuri kembali dan menjadi dasar dalam membuktikan keaslian dari suatu karya tulis.

  1. Mengetahui sumber dengan jelas

Daftar pustaka tidak hanya dari buku tapi juga bisa dari sumber koran, majalah, wawancara, dan banyak sumber lainnya, sehingga jika ditulis di dalam pustaka akan membuat orang lain mudah untuk menelusurinya. Penulisan daftar pustaka yang lengkap dan jelas dapat membuat orang lain dapat lebih mudah dan cepat untuk menemukan sumber tersebut.

Cara Menuliskan Daftar Pustaka

Penulisan daftar pustaka dapat diformat sesuai dengan salah satu dari tiga gaya: American Psychological Association (APA) untuk makalah ilmiah, Modern Language Association (MLA) untuk makalah humaniora, dan Chicago Manual of Style (CMS) untuk ilmu sosial. Di bawah ini akan dijelaskan salah satu tata cara penulisan daftar pustaka dengan gaya APA:

  1. Buat daftar pustaka

Siapkan beberapa halaman di akhir karya tulis Anda untuk daftar pustaka. Beri judul “Daftar Pustaka.” Di bawah tajuk ini, Anda akan mencantumkan semua sumber yang Anda gunakan dalam karya tulis.

  1. Urutkan semua daftar pustaka Anda berdasarkan abjad berdasarkan nama belakang

Anda harus menggunakan nama belakang lengkap penulis dan inisial nama depan dan tengah (jika tersedia). Jika ada lebih dari satu penulis, buat daftar penulis sesuai urutan yang muncul pada sumber, abjadkan sumber dalam daftar pustaka Anda dengan nama belakang penulis pertama.

Misalnya, jika nama pengarang untuk sebuah sumber adalah “John Adams Smith,” Anda akan mencantumkannya sebagai “Smith, J.A.,” sebelum mendaftarkan judul karyanya.

Contoh penulisan berdasarkan Abjad
  • Corvallis, P. (8 April 2004). Development Threatens Farmland. Mesilla Valley Bulletin, A3.
  • Cummings, J. N., Butler, B., & Kraut, R. (2002). Foods and Relationships. Communications and Relations, 45(7), 103-108.
  • Fellon, B. (6 Mei 2004). Pizza and Us. Food, 16, 36-41.
  • Ruechel, J (2006). Chinese-Fed Humans. New York: Storey Publishing.
  1. Gunakan elips jika ada lebih dari tujuh penulis

Tuliskan tujuh penulis pertama dari sumber, dan kemudian gunakan elips (serangkaian tiga periode). Setelah elips, tulis nama penulis terakhir yang tercantum pada sumber.

Misalnya, jika satu sumber memiliki dua belas penulis, dan penulis ketujuh adalah “Smith, J.A.” dan yang kedua belas adalah “Timotius, S.J.,” Anda akan mencantumkan enam penulis pertama, kemudian menulis “Smith, J.A … Timothy, S.J.”

Contoh penulisan
  • Miller, F. H., Choi, M. J., Angeli, L. L., Harland, A. A., Stamos, J. A., Thomas, S. T.,…Rubin, L. H. (2009) Web site usability for the blind and low-vision user. Technical Communication, 57, 323-335.
  1. Sumber daftar dari penulis yang sama dibuat urutan kronologis

Bergantung pada jenis karya tulis yang Anda buat, Anda mungkin memiliki banyak sumber dari penulis yang sama maka mulailah dengan menulis sumber yang diterbitkan terlebih dahulu dan sumber berikutnya secara kronologis.

Contoh penulisan
  • Carstensen, L. L. (1992). Social and emotional patterns in adulthood. Psychology and Aging, 7, 331-338. doi:10.1037/0882-7974.7.3.331
  • Carstensen, L. L., Fung, H., & Charles, S. (2003). Socioemotional selectivity theory and the regulation of emotion in the second half of life. Motivation and Emotion, 27, 103-123.
  1. Gunakan informasi yang Anda miliki jika Anda tidak memiliki penulis

Terkadang sumber mungkin diterbitkan oleh organisasi, seperti American Medical Association, atau mungkin tidak memiliki penulis sama sekali. Jika suatu organisasi adalah penulis, tuliskan nama organisasi tersebut. Jika tidak ada penulis, mulailah dengan judul sumber.

Misalnya, jika Anda memiliki WHO tanpa penulis sebagai salah satu sumber Anda, Anda akan menulis: World Health Organization, “Report on Development Strategies in Developing Nations”, Juli 1996.

Contoh penulisan

Merriam-Webster’s collegiate dictionary (10th ed.). (1993). Springfield, MA: Merriam- Webster.

  1. Indentasi setiap baris setelah baris pertama dari setiap sumber

Jika sumber Anda membutuhkan lebih dari satu baris, Anda harus membuat inden setiap baris berikutnya 0,5 inci (1,25 cm). Saat Anda pindah ke sumber berikutnya, mulailah dari margin asli kertas.

  1. Menulis kutipan dari artikel

Artikel dikutip dengan nama penulis, diikuti tahun, lalu judul artikel, nama publikasi dalam huruf miring, volume dan nomor penerbitan (jika tersedia), dan halaman yang direferensikan. Formatnya adalah sebagai berikut: Penulis, A. A., & Penulis, B. B. (Tahun). “Judul artikel”. Judul Jurnal, nomor volume (nomor terbitan), halaman.

Misalnya, kutipan artikel mungkin terlihat seperti ini: Jensen, O. E. (2012). “Gajah Afrika”. Savannah Quarterly, 2 (1), 88.

Contoh penulisan

Cummings, J. N., Butler, B., & Kraut, R. (2002). Foods and Relationships. Communications and Relations, 45(7), 103-108.

Jika berasal dari artikel berkala yang selalu dimulai dengan nomor halaman 1 (jenis majalah ini disebut berkala “paginated by issue”, Anda harus menyertakan rentang halaman penuh dari artikel tersebut. Jika artikel diambil secara online, akhiri kutipan dengan kata-kata “Diperoleh dari” diikuti dengan alamat web.

  1. Menulis kutipan dari buku

Mulailah dengan nama penulis, diikuti oleh tahun penerbitan, judul buku dalam huruf miring, lokasi penerbit, dan nama penerbit. Formatnya adalah sebagai berikut: Penulis, A. A. (Tahun). Judul buku. Lokasi: Penerbit.

Contoh penulisan
  • Worden, B. L. (1999). Enchoing Eden. New York, New York: One Two Press.

Jika judul lebih dari satu kata dan tidak mengandung kata benda yang tepat, hanya kata pertama yang ditulis dengan huruf kapital. Hanya huruf pertama dari subtitle apa pun yang harus menggunakan huruf besar juga.

  1. Menulis kutipan situs web

Sertakan nama penulis, tanggal lengkap, judul halaman web, dan kata-kata “Diperoleh  dari” diikuti oleh alamat web. Formatnya adalah sebagai berikut: Penulis, A. A. (hari bulan, tahun). Judul halaman web / dokumen. Diperoleh dari http: // URL ke halaman tertentu.

Contoh penulisan

Quarry, R. R. (23 Mei, 2010). Wild Skies. Diperoleh dari http://wildskies.com.

Jika tidak ada penulis yang tersedia, mulailah dengan judul. Jika tidak ada tanggal yang tersedia, tulis “n.d”. 

  1. Periksa sumber yang dapat diandalkan untuk aturan kutipan lainnya

APA memiliki banyak aturan untuk mengutip sumber dalam daftar referensi Anda. Jika Anda bekerja dengan hal-hal seperti film, disertasi, majalah online, atau sumber lain, gunakan sumber yang dapat diandalkan. Situs web OWL (Lab Menulis Online) Universitas Purdue adalah sumber yang bagus.

Nah, demikianlah serangkain penjelasan serta pengulasan yang bisa kami bagikan kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian daftar pustaka menurut para ahli, fungsi, tujuan, manfaat, cara menulis dan contohnya. Semoga melalui artikel ini bisa memberikan wawasan serta pengetahuan bagi pembaca sekalian. Trimakasih,

Referensi Tulisan
  • Bibliography dari https://www.vocabulary.com/dictionary/bibliography
  • Bibliography dari https://en.wikipedia.org/wiki/Bibliography
  • Bibliography: Definition and Examples dari https://www.thoughtco.com/what-is-bibliography-1689169
  • How to Write a Bibliography dari https://www.wikihow.com/Write-a-Bibliography#/Image:Write-a-Bibliography-Step-8-Version-3.jpg
  • Objectives and Functions of Bibliography dari http://www.lisbdnet.com/objectives-functions-bibliography/
  • What Is a Bibliography? dari https://www.thoughtco.com/what-is-a-bibliography-1856905

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *