Pengertian Variabel Statistik, Jenis, dan Contohnya

Diposting pada

Variabel Statistik Adalah

Variabel dalam proses penghitungan, khususnya aljabar benar-benar hanya berarti satu hal, yaitu nilai yang tidak diketahui. Namun, dalam statistik dan statistika, kita akan menemukan banyak jenis variabel. Dalam kebanyakan kasus, kata variabel tetap berarti bahwa kita sedang berurusan dengan sesuatu yang tidak diketahui, tetapi tidak seperti dalam aljabar, yang tidak diketahui tidak selalu berupa angka.

Jenis variabel yang mungkin sudah umum kita dengar yaitu variabel independen dan variabel  dependen. Contoh variabel bebas misalnya waktu dan kecerdasan, sedangkan contoh variabel terikat misalnya skor tes. Selain kedua jenis variabel yang umum tersebut, ada pula jenis variabel yang kurang umum kita dengar seperti variabel eksogen dan endogen.

Variabel Statistika

Semua penelitian eksperimen memeriksa beberapa jenis variabel. Variabel penelitian bukan hanya sesuatu yang kita ukur, tetapi juga sesuatu yang dapat kita manipulasi dan sesuatu yang dapat kita kendalikan. Dalam statistik, variabel memiliki dua karakteristik yang menentukan:

  1. Variabel adalah atribut yang mendeskripsikan orang, tempat, benda, atau ide
  2. Nilai variabel dapat “bervariasi” dari satu entitas ke entitas lainnya

Dalam hal ini misalnya saja seperti warna rambut seseorang adalah variabel potensial, yang bisa memiliki nilai “pirang” untuk satu orang dan “berambut cokelat” untuk orang lain.

Pengertian Variabel Statistika

Variabel statistika adalah karakteristik unit yang sedang diamati yang dapat mengasumsikan lebih dari satu kumpulan nilai yang dapat diberikan ukuran numerik atau kategori dari klasifikasi (misalnya pendapatan, usia, berat, dan lain-lain.

Sedangkan variabel dalam pengertian matematis, yaitu kuantitas yang dapat mengambil salah satu dari kumpulan nilai tertentu. Lebih mudah menerapkan kata yang sama untuk menunjukkan karakteristik yang tidak dapat diukur, misalnya, ‘jenis kelamin’ adalah variabel dalam pengertian ini karena setiap individu manusia dapat mengambil salah satu dari dua ‘nilai’, laki-laki atau perempuan.

Pengertian Variabel Statistika Menurut Para Ahli

Adapun definisi variabel statistika menurut para ahli, antara lain:

  1. Sutrisno Hadi, Variabel statistika adalah serangkaian bentuk variasi dari objek penelitian, misalnya tinggi manusia dan divariasikan dengan umur atau berat badan yang dimilikinya.
  2. Sugiyono (2009), Definisi variabel statistika adalah segala sesuatu dalam bentuk apa saja yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulannya.

Jenis Variabel statistika

Hakekatnyam, hanya ada dua cabang utama variabel dalam statistik. Yakni kualitatif (alias, kategorikal) atau kuantitatif (alias, numerik). Hal ini tentusaja mudah dibedakan karena fakta bahwa variabel kuantitatif mengukur kuantitas sedangkan variabel kualitatif mengukur kualitas.

Berikut penjelasannya:

  1. Variabel kualitatif

Variabel penelitian kualitatif statistik adalah nilai yang berupa nama atau label. Dimana biasanya warna bola. Misalnya merah, hijau, biru atau jenis anjing, misalnya collie, shepherd, dan terrier yang kesemuanya merupakan contoh variabel kualitatif atau kategori.

Variabel kualitatif bisa dibedakan menjadi dua, yaitu:

  1. Nominal kualitatif: tidak bisa diurutkan. Misalnya saja Warna, dan Status perkawinan
  2. Data Ordinal kualitatif: dapat diurutkan. Misalnya saja seperti Nilai A, B, C; Medali Olimpiade: emas, perak dan perunggu
  1. Variabel kuantitatif

Variabel penelitian kuantitatif statistik adalah nilai yang berupa angka atau numerik, yang mewakili kuantitas yang dapat diukur. Misalnya, ketika kita berbicara tentang populasi suatu kota, kita berbicara tentang jumlah orang di kota dan atribut kota yang dapat diukur.

Oleh karena itu, populasi merupakan variabel kuantitatif. Dalam persamaan aljabar, variabel kuantitatif diwakili oleh simbol x, y, atau z.

Variabel kuantitatif selanjutnya dapat diklasifikasikan menjadi diskrit atau kontinu. Penjelasannya sebagai berikut;

  1. Variabel diskrit: Variabel yang hanya dapat mengambil sejumlah nilai. Atau dengan kata lain, variabel diskrit adalah variabel hanya menerima nomor yang terisolasi (Misalnya: Jumlah anak, jumlah mobil yang diparkir).
  2. Variabel kontinu: Variabel dengan jumlah nilai tak terbatas, seperti “waktu” atau “bobot”. Dengan kata lain, jika sebuah variabel dapat mengambil nilai apa pun antara nilai minimum dan nilai maksimumnya, itu disebut variabel kontinu; jika tidak, ini disebut variabel diskrit. Pada variabel kontinu, kita selalu dapat menambahkan lebih banyak desimal dan lebih presisi ke variabel ini).

Contoh lain untuk menjelaskan perbedaan antara variabel diskrit dan variabel kontinu. Misalnya dinas pemadam kebakaran mengamanatkan bahwa semua petugas pemadam kebakaran harus memiliki berat antara 150 dan 250 pon. Bobot pemadam kebakaran akan menjadi contoh variabel kontinu; karena berat seorang pemadam kebakaran bisa mencapai nilai apa pun antara 150 dan 250 pound.

Sedangkan, ketika kita melempar koin dan menghitung jumlah kepala. Jumlah kepala bisa berupa nilai bilangan bulat apa pun antara 0 dan plus tak terhingga. Namun, itu tidak bisa berupa angka antara 0 dan plus tak terhingga. Kita tidak bisa, misalnya, mendapatkan 2,3 kepala. Oleh karena itu, jumlah kepala merupakan contoh variabel diskrit.

Hubungan Antar Variabel

Diitnjau dari segi hubungan antara variabel, dalam statistik tentunya bukan hal yang asing di telinga kita yang disebut dengan variabel bebas dan variabel terikat.

  1. Variabel Bebas (Independen)

Variabel bebas atau independen, terkadang disebut variabel eksperimental atau prediktor, adalah variabel yang dimanipulasi dalam eksperimen untuk mengamati pengaruhnya terhadap variabel dependen, terkadang disebut variabel hasil.

Bayangkan seorang tutor meminta 100 siswa untuk menyelesaikan tes matematika. Tutor ingin tahu mengapa beberapa siswa berprestasi lebih baik dari yang lain. Meskipun tutor tidak mengetahui jawaban untuk pertanyaan ini, dia berpikir bahwa itu mungkin karena dua alasan:

  1. Beberapa siswa menghabiskan lebih banyak waktu untuk memperbaiki tes mereka
  2. Beberapa siswa secara alami lebih cerdas dari yang lain

Dengan demikian, tutor memutuskan untuk menyelidiki pengaruh waktu revisi dan kecerdasan pada kinerja tes dari 100 siswa. Variabel bebas dalam penelitian ini adalah waktu revisi atau waktu yang digunakan untuk memperbaiki tes (diukur dalam jam) dan kecerdasan (diukur menggunakan skor IQ). Sedangkan variabel terikatnya adalah skor tes (diukur dari 0 hingga 100).

  1. Variabel Terikat (Dependen)

Variabel terikat atau dependen adalah variabel yang bergantung pada variabel bebas. Misalnya, dalam kasus di atas, skor tes yang dicapai seorang siswa bergantung pada waktu revisi dan kecerdasan. Sementara waktu revisi dan kecerdasan (variabel independen) mungkin (atau mungkin tidak) menyebabkan perubahan pada nilai tes (variabel dependen), kebalikannya tidak masuk akal.

Dengan kata lain, sementara jumlah jam yang dihabiskan siswa untuk merevisi dan semakin tinggi skor IQ siswa dapat (atau mungkin tidak) mengubah nilai ujian yang dicapai siswa, perubahan nilai ujian siswa tidak berpengaruh pada apakah siswa merevisi lebih lama atau menjadikan siswa lebih cerdas (ini sama sekali tidak masuk akal).

Oleh karena itu, tujuan penyelidikan tutor adalah untuk menguji apakah variabel independen ini – waktu revisi dan IQ – menghasilkan perubahan dalam variabel dependen, skor tes siswa. Namun, perlu juga dicatat bahwa meskipun ini adalah tujuan utama eksperimen, tutor mungkin juga tertarik untuk mengetahui apakah variabel independen – waktu revisi dan IQ – juga terhubung dalam beberapa hal.

Variabel Secara Umum

Selain jenis-jenis variabel seperti yang telah disebutkan di atas, ada pula jenis-jenis variabel yang kurang umum atau masih asing kita dengar, diantaranya yaitu:

  1. Variabel Aktif: variabel yang dimanipulasi oleh peneliti.
  2. Variabel Anteseden: variabel yang muncul sebelum variabel independen.
  3. Variabel Atribut: nama lain untuk variabel kategorikal (dalam perangkat lunak statistik) atau variabel yang tidak dimanipulasi (dalam desain eksperimen).
  4. Variabel Biner: variabel yang hanya dapat mengambil dua nilai, biasanya 0/1. Bisa juga ya / tidak, tinggi / pendek atau kombinasi dua variabel lainnya.
  5. Variabel Kovariat: mirip dengan variabel independen, ini berpengaruh pada variabel dependen tetapi biasanya bukan variabel yang diminati.
  6. Variabel Kriteria: nama lain untuk variabel dependen, ketika variabel digunakan dalam situasi non-eksperimental.
  7. Variabel Dikotomis: Nama lain untuk variabel biner.
  8. Variabel Endogen: mirip dengan variabel dependen, mereka dipengaruhi oleh variabel lain dalam sistem. Digunakan hampir secara eksklusif dalam ekonometrik.
  9. Variabel Eksogen: variabel yang mempengaruhi orang lain dalam sistem.
  10. Variabel Pengenal: variabel yang digunakan untuk mengidentifikasi situasi secara unik.
  11. Variabel Interval: pengukuran yang bermakna antara dua variabel. Terkadang juga digunakan sebagai nama lain untuk variabel kontinu.
  12. Variabel Intervening/Mediasi: variabel yang digunakan untuk menjelaskan hubungan antar variabel. Misalnya, ini bisa menjelaskan perbedaan antara prediktor dan kriteria.
  13. Variabel Laten: variabel tersembunyi yang tidak dapat diukur atau diamati secara langsung.
  14. Variabel Manifes: variabel yang dapat diamati atau diukur secara langsung.
  15. Variabel Moderasi: mengubah kekuatan pengaruh antara variabel independen dan dependen. Misalnya, psikoterapi dapat mengurangi tingkat stres untuk wanita lebih dari pria, jadi seks mengurangi efek antara psikoterapi dan tingkat stres.
  16. Variabel Gangguan: variabel asing yang meningkatkan variabilitas secara keseluruhan.
  17. Variabel Hasil: serupa artinya dengan variabel dependen, tetapi digunakan dalam studi non-eksperimental.
  18. Variabel Polikotomi: variabel yang dapat memiliki lebih dari dua nilai.
  19. Variabel Prediktor: serupa artinya dengan variabel independen, tetapi digunakan dalam regresi dan studi non-eksperimental.
  20. Variabel Skala: pada dasarnya, nama lain untuk variabel pengukuran.
Variabel Berdasarkan Data Statistik

Data statistik juga sering diklasifikasikan menurut jumlah variabel yang diteliti, yang bisa dibedakan menjadi dua, yaitu:

  1. Data univariat. Ketika kita melakukan studi yang melibatkan hanya satu variabel, kita dapat mengatakan bahwa kita bekerja dengan data univariat. Misalkan, misalnya, kita melakukan survei untuk memperkirakan berat rata-rata siswa sekolah menengah. Karena kita hanya bekerja dengan satu variabel (berat/bobot), kita akan bekerja dengan data univariat
  2. Data bivariat. Ketika kita melakukan studi yang meneliti hubungan antara dua variabel, kita bekerja dengan data bivariat. Misalkan kita melakukan penelitian untuk melihat apakah ada hubungan antara tinggi badan dan berat badan siswa sekolah menengah. Karena kita bekerja dengan dua variabel (tinggi dan berat), kita akan mengerjakan data bivariat

Itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian variabel statistik menurut para ahli, macam, dan contohnya dalam penelitian. Semoga memberikan wawasan bagi kalian semuanya yang sedang membutuhkan.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *