Pengertian Variabel Bebas, Ciri, Cara Membuat, dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Pengertian Variabel Bebas

Variabel independen bisa dikatakan sebagai salah satu variabel penelitian yang berdiri sendiri dan tidak terpengaruh oleh apa pun. Si peneliti dalam hal ini memiliki kendali penuh atas variabel independen mana yang ia pilih. Selama percobaan, biasanya peneliti memilih variabel bebas (independen) yang menurutnya akan memengaruhi variabel terikat, yaitu variabel yang dapat diubah oleh faktor luar.

Oleh karena itulah. Jikalau suatu variabel diklasifikasikan sebagai variabel kontrol, mungkin dianggap mengubah variabel independen atau variabel dependen tetapi itu bukan fokus percobaan. Sebagai contoh dalam hal ini, seorang peneliti ingin tahu bagaimana asupan kalori mempengaruhi berat badan. Asupan kalori adalah variabel independen Anda dan berat badan adalah variabel dependen Anda. Anda dapat memilih kalori yang diberikan kepada peserta, dan Anda melihat bagaimana variabel independen itu mempengaruhi bobot. Anda dapat memutuskan untuk memasukkan variabel kontrol usia dalam penelitian Anda untuk melihat apakah itu mempengaruhi hasil penelitian.

Variabel Bebas/Independen

Variabel independen yang juga dikenal dengan variabel bebas hakekatnya menjadi variabel yang berdiri sendiri dan tidak diubah oleh variabel lain yang diukur oleh peneliti. Misalnya, usia seseorang  merupakan variabel independen. Faktor-faktor lain (seperti apa yang mereka makan, berapa lama seseorang pergi ke sekolah/bekerja, berapa lama seseorang menonton TV) tidak akan mengubah usia seseorang.

Variabel independen dalam percobaan adalah variabel yang divariasi oleh eksperimen. Seorang peneliti memilih variabel independen berdasarkan pada hipotesis penelitian (ide) yang ingin ia uji. Dia percaya bahwa variabel independen yang dia pilih karena dia percaya itu mungkin berpengaruh pada (menjadi penyebab) proses yang sedang dia pelajari.

Dalam kasus paling sederhana, variabel independen hanya memiliki dua nilai: satu untuk kondisi eksperimental dan satu untuk kondisi kontrol. Subjek dalam kondisi eksperimental menerima perlakuan eksperimental. Subjek dalam kondisi kontrol tidak. Kondisi kontrol berfungsi sebagai dasar untuk membandingkan efek dari perlakuan eksperimental.

Pengertian Variabel Bebas

Variabel bebas adalah serangkaian faktor yang dimanipulasi oleh si peneliti dan menghasilkan satu atau lebih hasil yang disebut sebagai variabel dependen. Sehingga dapat dikatakan pula bahwa variabel independen adalah variabel yang variasinya tidak bergantung pada variasi variabel lain dalam proyek percobaan/penelitian.

Disinilah terlihat bahwa variabel independen dikendalikan atau diubah hanya oleh peneliti. Faktor ini sering menjadi pertanyaan penelitian/hipotesis di balik hasil percobaan.

Variabel Bebas Adalah
Variabel Bebas

Pengertian Variabel Bebas Menurut Para Ahli

Adapun definisi variabel bebas menurut para ahli, antara lain;

  1. Sugiyono (2009), Variabel independen yang dikenal dengan variabel bebas ialah variabel yang mempengaruhi atau yang menjadi penyebab terjadinya perubahan atau timbulnya variabel terikat
  2. Thought.Co, Variabel bebas dapat diartikan sebagai variabel yang diubah atau dikendalikan dalam suatu percobaan ilmiah. Variabel bebas mewakili penyebab atau alasan untuk suatu hasil.
  3. Business Dictionary, Variabel bebas adalah suatu faktor atau fenomena yang menyebabkan atau mempengaruhi faktor atau fenomena terkait lainnya yang disebut variabel dependen atau terikat.

Ciri Variabel Bebas

Terdapat beberapa hal yang perlu kita ketahui terkait variabel bebas, antara lain:

  1. Variabel independen juga disebut “input” untuk fungsi, yang secara tradisional diplot pada sumbu x grafik, sedangkan variabel dependen dicatat pada sumbu y. Cara mudah untuk mengingat kedua variabel tersebut adalah dengan menggunakan singkatan DRY MIX, yang merupakan singkatan:
  • DRY         : D – Dependent (Terikat); R – Responding (Tanggapan); Y – Y-axis (Sumbu Y)
  • MIX          : M – Manipulated (Dimanipulasi); I – Independent (Bebas); X – X-axis (Sumbu X) 
  1. Nama lain variabel independen diantaranya yaitu:
    (1) Variabel yang dikendalikan
    (2) Variabel penjelas
    (3) Variabel paparan (dalam teori reliabilitas)
    (4) Variabel yang dimanipulasi
    (5) Variabel predictor
    (6) Faktor risiko (dalam statistik medis).
  2. Variabel independen kadang-kadang disebut variabel “pengelompokan”, karena setiap kelompok memiliki level atau nilai tertentu dari variabel tersebut. Semua anggota dari setiap kelompok akan menerima atau berpartisipasi dalam intervensi yang sama, tetapi akan berbeda untuk kelompok yang berbeda.
  3. Variabel bebas memiliki tiga sifat yaitu:
  4. Karena itu (seharusnya) merupakan “penyebab,” itu adalah semacam “perlakuan” atau kondisi yang bertindak (stimulus) pada subjek penelitian.
  5. Peneliti memilih nilai (level, jumlah, dan lain-lain) dari “perlakuan” yang didapat partisipan.
  6. Peneliti memilih partisipan mana yang menerima “perlakuan” dan mana yang tidak.

Cara Membuat Variabel Bebas

Berikut ini cara dalam mengidentifikasi variabel bebas dan varaibel terikat, yaitu:

Jangan merasa buruk jika Anda bingung tentang apa variabel bebas dan variabel terikat dalam penelitian ilmu sosial dan behavioral. Namun, penting bagi Anda untuk mempelajari perbedaannya karena membingkai studi kasus dengan menggunakan variabel-variabel ini adalah pendekatan umum untuk mengatur unsur-unusr studi penelitian ilmu sosial untuk menemukan hasil yang relevan dan bermakna.

Variabel dalam penelitian hanya merujuk pada seseorang, tempat, benda, atau fenomena yang peneliti coba ukur dengan cara tertentu. Cara terbaik untuk memahami perbedaan antara variabel bebas dan terikat adalah bahwa makna masing-masing tersirat oleh kata-kata Anda tentang variabel yang Anda gunakan.

Anda dapat melakukan ini dengan latihan sederhana dari situs web, Tutorial Grafis. Misalnya gunakan kalimat, “[variabel bebas] menyebabkan perubahan pada [variabel terikat] dan tidak mungkin [variabel terikat] dapat menyebabkan perubahan dalam [variabel bebas].”

Masukkan nama-nama variabel yang Anda gunakan dalam kalimat dengan cara yang paling masuk akal. Ini akan membantu Anda mengidentifikasi setiap jenis variabel. Jika Anda masih tidak yakin, berkonsultasilah dengan pembimbing Anda sebelum mulai menulis.

Dalam proses pemeriksaan terhadap penelitian dalam ilmu sosial dan behavioral, masalah sering dibingkai di sekitar metode analisis yang membandingkan, kontras, berkorelasi, rata-rata, atau mengintegrasikan hubungan antara atau di antara variabel. Teknik meliputi asosiasi, pengambilan sampel, pemilihan acak, dan lain-lain.

Penunjukan variabel bebas dan terikat melibatkan pembongkaran masalah penelitian dengan cara yang mengidentifikasi sebab dan akibat umum dan mengklasifikasikan variabel-variabel ini sebagai bebas atau terikat

Variabel harus diuraikan dalam pengantar makalah Anda dan dijelaskan secara lebih rinci di bagian metode. Tidak ada aturan tentang struktur dan gaya untuk menulis tentang variabel bebas dan terikat, tetapi seperti halnya dengan penulisan akademis, kejelasan dan keringkasan adalah yang paling penting.

Setelah Anda menjelaskan masalah penelitian dan signifikansinya dalam kaitannya dengan penelitian sebelumnya, jelaskan mengapa Anda memilih untuk memeriksa masalah tersebut menggunakan metode analisis yang menyelidiki hubungan di antara variabel independen dan dependen.

Identifikasi setiap variabel untuk pembaca dan tentukan masing-masing. Dalam pengantar, informasi ini dapat disajikan dalam satu atau dua paragraf ketika Anda menjelaskan bagaimana Anda akan mempelajari masalah penelitian.

Di bagian metode penelitian, Anda membangun kajian literatur dari studi sebelumnya tentang masalah penelitian untuk menggambarkan secara rinci latar belakang tentang masing-masing variabel, memecah masing-masing untuk pengukuran dan analisis.

Struktur dan gaya penulisan yang menggambarkan variabel dan aplikasinya untuk menganalisis masalah penelitian harus dinyatakan dan dibongkar sedemikian rupa sehingga pembaca memperoleh pemahaman yang jelas tentang hubungan antara variabel dan mengapa mereka penting.

Proses ini juga penting agar penelitian dapat direplikasi di masa depan menggunakan variabel yang sama tetapi diterapkan dengan cara yang berbeda.

Contoh Variabel Bebas

Contoh variabel bebas dalam penelitian antara lain:

  1. Seorang ilmuwan sedang menguji efek gelap dan terangnya cahaya terhadap perilaku ngengat dengan menyalakan dan mematikan lampu. Variabel bebas dalam hal ini adalah jumlah cahaya, sedangkan variabel terikatnya adalah reaksi ngengat
  2. Seorang peneliti ingin mengetahui pengaruh suhu pada pigmentasi tanaman. Variabel bebas (penyebab) dalam hal ini adalah suhu, sedangkan variabel terikatnya (efek) jumlah pigmen atau warna.
  3. Seorang peneliti ingin mengukur apakah jumlah tidur memengaruhi nilai tes. Variabel bebas dalam hal ini adalah jam tidur, sedangkan sedangkan variabel terikatnya adalah skor tes.
  4. Seorang ilmuwan mempelajari dampak suatu obat terhadap kanker. Variabel bebas dalam hal ini adalah pemberian obat – dosis dan waktu, sedangkan variabel terikatnya adalah dampak obat terhadap kanker.
  5. Seorang peneliti ingin tahu bagaimana asupan kalori mempengaruhi berat badan. Variabel bebas dalam hal ini adalah asupan kalori, sedangkan variabel terikatnya adalah berat badan
Kesimpulan

Dari penjelasan, dapatlah dikatakan bahwa dalam variabel independen adalah variabel bebas yang diubah dalam eksperimen untuk menguji variabel dependennya. Sehingga proses perubahan dalam variabel bebas akan menyebabkan perubahan dalam variabel terikat secara langsung. Efek pada variabel terikat diukur dan dicatat.

Nah, itulah saja artikel yang bisa dikemukakan pada semua kalangan berkenaan dengan pengertian variabel bebas menurut para ahli, ciri, cara menyusun, dan contohnya dalam penelitian. Semoga saja mampu memberi wawasan bagi kalian.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *