Penelitian Kausal Komparatif dan Eksperimental

Diposting pada

Penelitian Kausal Komparatif dan Eksperimental

Metode penelitian adalah rencana penelitian yang disusun secara sistematis untuk melakukan penelitian. Terdapat bermacam-macam metode penelitian, diantaranya termasuk metode kausal komparatif dan metode penelitian eksperimental.

Keduanya kerapkali dipergunakan dalam riset berbasis sosial dengan pendekatan penelitian kualitatif dan penelitian kuantitatif.

Penelitian Kausal Komparatif dan Eksperimental

Metode penelitian kausal komparatif merupakan penelitian yang memungkinkan peneliti untuk mempelajari hubungan yang terjadi secara alami, sebab dan akibat melalui perbandingan data dari kelompok peserta yang menunjukkan variabel penelitian yang diminati. Penelitian kausal komparatif dapat dipelajari dalam retrospeksi karena berusaha untuk menentukan alasan atau penyebab kondisi yang ada antara atau di antara kelompok-kelompok individu.

Sedangkan untuk metode penelitian eksperimental merupakan metode penelitian yang dilakukan dengan cara menguji hipotesis penelitian secara ilmiah. Dalam penelitian Eksperimental, variabel independen (penyebab) dimanipulasi dan variabel dependen (efek) diukur untuk setiap variabel asing dikontrol.

Perbedaan Kausal Komparatif dan Eksperimental

Pada dasarnya kausal komparatif juga dapat dikacaukan dengan penelitian eksperimental yang keduanya berusaha untuk membangun hubungan sebab-akibat antara variabel penelitian dan keduanya melibatkan perbandingan kelompok. Selain itu, penelitian kausal-komparatif dan Eksperimental dapat menguji hipotesis penelitian tentang hubungan antara variabel independen dan variabel dependen.

Perbedaan antara dua penelitian ini adalah sebagai berikut;

  1. Rancangan Penelitian

Kedua metode penelitian dalam kausal-komparatif, individu sudah dalam kelompok sebelum studi dimulai, sedangkan dalam desain untk rancangan penelitian eksperimental, individu secara acak dipilih untuk kelompok perlakuan atau kontrol.

  1. Sampel dan Populasi

Selain itu, studi sampel acak untuk kausal-komparatif dipilih dari dua populasi yang sudah ada, sedangkan dalam penelitian eksperimental, sampel acak dipilih dari hanya satu populasi.

  1. Variabel

Peneliti dalam penelitian eksperimental memanipulasi variabel penelitian independen. Yaitu, peneliti menentukan siapa yang akan mendapatkan perlakuan apa. Sebaliknya, dalam penelitian kausal-komparatif, individu tidak secara acak ditugaskan ke kelompok perlakuan karena mereka berada di kelompok yang telah mapan sebelum penelitian dimulai.

Contoh untuk kelompok yang didirikan dapat pria atau wanita, lulusan perguruan tinggi atau non-lulusan. Dalam penelitian kausal-komparatif kelompok sudah terbentuk dan sudah berbeda dalam hal variabel kunci yang bersangkutan.

Dengan kata lain, variabel independen dalam penelitian eksperimental dapat dimanipulasi oleh peneliti untuk menentukan efek penelitian, sedangkan variabel independen dalam kausal-komparatif tidak dapat dimanipulasi karena variabel independen telah terjadi.

Contoh Penelitian Komparatif dan Eksperimental

Adapaun guna memberikan referensi yang lebih jauh berikut ini akan dipaparkan terkait dengan contoh penggunaan metode penelitian dengan pendekatan komparatif dan eksperimental. Antara lain;

Penelitian Kausal Komparatif

Studi kausal komparatif melibatkan perbandingan dengan penelitian korelasional yang melihat hubungan. Misalnya saja seorang peneliti mungkin ingin membandingkan komposisi tubuh orang-orang yang hanya berlatih dengan beban bebas versus orang-orang yang berlatih dengan mesin latihan.

Dalam hal ini peneliti tidak memanipulasi variabel apa pun, hanya menyelidiki efek beban bebas versus mesin olahraga pada komposisi tubuh.

Jelas, karena faktor-faktor lain seperti makanan, program pelatihan, pengkondisian aerobik dapat mempengaruhi komposisi tubuh, penelitian komparatif kasual harus ditinjau dengan cermat untuk melihat bagaimana faktor-faktor lain ini dikendalikan.

Penelitian Eksperimental

Contoh penelitian Eksperimental berbeda, tergantung pada jenis desain penelitian eksperimental yang sedang dipertimbangkan. Contoh paling mendasar dari penelitian eksperimental yang dilakukan dalam laboratorium dengan karakteristik sifatnya tergantung pada subjek penelitian.

Berikut ini contoh penelitian Eksperimental, antara lain:

  1. Penilaian Ujian Setelah Akhir Semester

Selama semester, mahasiswa di kelas diberi kuliah terkait kursus tertentu dan ujian diberikan pada akhir semester. Dalam hal ini, mahasiswa adalah subjek atau variabel dependen sedangkan kuliah adalah variabel independen yang diperlakukan pada subjek.

Hanya satu kelompok mata pelajaran yang dipilih dengan cermat dipertimbangkan dalam penelitian ini, menjadikannya contoh desain penelitian pra-eksperimental. Kita juga akan melihat bahwa tes hanya dilakukan pada akhir semester, dan bukan pada awal. Lebih lanjut membuatnya mudah bagi kita untuk menyimpulkan bahwa ini adalah penelitian studi kasus one-shot.

  1. Evaluasi Keterampilan Karyawan

Sebelum mempekerjakan pencari kerja, organisasi melakukan tes yang digunakan untuk menyaring calon yang kurang berkualitas dari kumpulan pelamar yang berkualitas. Dengan cara ini, organisasi dapat menentukan keahlian karyawan di titik kerja.

Dalam perjalanan kerja, organisasi juga melakukan pelatihan karyawan untuk meningkatkan produktivitas karyawan dan umumnya menumbuhkan organisasi. Evaluasi lebih lanjut dilakukan pada akhir setiap pelatihan untuk menguji dampak pelatihan terhadap keterampilan karyawan, dan ujian untuk peningkatan.

Di sini, subjeknya adalah karyawan, sedangkan perlakuannya adalah pelatihan yang dilakukan. Ini adalah contoh penelitian Eksperimental kelompok kontrol pretest-posttest.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang telah dipaparkan dapat dikatakan bahwa penelitian kausal komparatif berupaya mengidentifikasi hubungan sebab dan akibat antara dua atau lebih kelompok. Dalam penelitian ini, dapat dikatakan bahwa sebab dan akibat tergantung satu sama lain, di mana penyebab dapat mendahului efek atau sebaliknya.

Penting untuk dicatat bahwa variabel independen dalam kausal-komparatif tidak dapat dimanipulasi, tidak boleh dimanipulasi, atau hanya tidak dimanipulasi tetapi bisa dimanipulasi karena variabel independen telah terjadi. Dengan demikian, tidak mungkin memanipulasi variabel independen.

Sedangkan dalam penelitian eksperimental dipandu oleh hipotesis (atau beberapa hipotesis) yang menyatakan hubungan yang diharapkan antara dua atau lebih variabel. Eksperimental dilakukan untuk mendukung atau menghilangkan hipotesis-hipotesis tersebut. Penelitian Eksperimental, meskipun sangat menuntut waktu dan sumber daya, sering menghasilkan bukti paling kuat mengenai hubungan sebab-akibat yang dihipotesiskan (Gay, 1987).

Oleh karena itulah penelitian eksperimental sering dianggap sebagai “standar emas” dalam desain penelitian. Kekuatan unik dari penelitian eksperimental adalah validitas internalnya (kausalitas) karena kemampuannya untuk menghubungkan sebab dan akibat melalui manipulasi perlakuan, sambil mengendalikan efek palsu dari variabel asing.

Penelitian eksperimental paling cocok untuk penelitian eksplanatori (bukan untuk penelitian deskriptif atau eksploratif), di mana tujuan penelitian ini adalah untuk menguji hubungan sebab-akibat. Sehingga hal ini juga bekerja dengan baik untuk penelitian yang melibatkan set variabel independen yang relatif terbatas dan terdefinisi dengan baik yang dapat dimanipulasi atau dikendalikan. Penelitian eksperimental dapat dilakukan di laboratorium atau di lapangan.

Itulah artikel yang bisa kami bagikan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian penelitian kausal komparatif dan eksperimental, perbedaan, serta contohnya. Semoga bisa memberikan edukasi sekaligus referensi untuk semuanya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *