Pengertian Heuristik, Jenis, dan Contohnya

Diposting pada
Rate this post

Heuristik

Memahami arti penelitian dalam sejarah senantisa melibatkan serangkaian pengembangan pemahaman masa lalu melalui pemeriksaan dan interpretasi berupa bukti sejarah. Dimana untuk bukti sejarah ini dapat berupa teks, peninggalan fisik situs bersejarah, data rekaman, gambar, peta, artefak, dan sebagainya. Oleh karena itulah sangatlah wajar jikalau tugas sejarawan adalah menemukan bukti, menganalisis konten dan biasnya, menguatkannya dengan bukti lebih lanjut,s serta menggunakan bukti tersebut untuk mengembangkan interpretasi peristiwa masa lalu yang memiliki signifikansi untuk saat ini.

Tetapi yang pasti, dalam penelitian sejarah sendiri terdapat empat tahapan penting bagi seorang sejarawan untuk melangsungkan riset, yaitu heuristik, kritik, interpretasi, dan historiografi.

Heuristik

Secara harfiah istilah heuristik dalam sejarah berasal dari Bahasa Yunani yaitu “heurishein” yang memiliki arti memperoleh atau mendapatkan. Sehingga dalam konteks inilah sebuah topik penelitian tentang sejarah khususnya pengunaan heuristik menjadi tahap pertama yang harus dilakukan, karena pada tahap ini peneliti mencari dan menemukan sumber-sumber sejarah yang dibutuhkan.

Pengertian Heuristik

Heuristik adalah serangkaian tahapan dalam pengumpulan sumber-sumber dari berbagai jenis data penelitian sejarah yang berkaitan dengan topik riset prihal adat istiadat, sosial budaya, stratufikasi sosial, dan peragulan keseharian melalui observasi, wawancara, dokumentasi, dan lain sebagainya.

Pengertian Heuristik Menurut Para Ahli

Adapun definisi heuristik menurut para ahli, antara lain;

  1. Dudung Abdurrahman (1990), Heuristik adalah teknik riset yang dipergunaan dalam histiografi melalui ketrampilan dalam menemukan, merinci, dan mengenali terkait topik tertentu dengan mempergunkanan catatan-catanan kecil.
  2. Sjamsuddin (2007), Definisi heuristik adalah langkah pertama yang dipergunakan dalam penelitian sejarah untuk mendapatkan data penelitian.

Jenis Heuristik dalam Sumber Sejarah

Adapun untuk bentuk sumber sejarah yang bisa dipergunakan dalam tahap heuristik bisa dibedakan menjadi dua, yaitu:

  1. Sumber primer

Sumber sejarah primer yaitu serangkaian sumber sejarah yang berasal dari para pelaku sejarah secara langsung. Misalnya naskah, prasasti, artefak, dokumen-dokumen, foto, bangunan, catatan harian, hasil wawancara, video, dan lain-lain.

  1. Sumber sekunder

Sumber sejarah sekunder dalam heuristik yaitu sumber sejarah yang bukan berasal dari pelaku sejarah, melainkan dari pihak lain di luar para pelaku sejarah (misalnya peneliti). Benda-benda yang termasuk dalam katgeori sumber sekunder misalnya laporan penelitian, ensiklopedia, catatan lapangan peneliti, buku, dan lain-lain.

Meskipun demikian, terdapat beberapa tantangan yang harus dihadapi oleh seorang peneliti ketika mengumpulkan sumber-sumber sejarah melalui telaah heuristik, diantaranya yaitu:

  1. Bahasa: Bahasa dapat menjadi tantangan tersendiri ketika mengumpulkan sumber sejarah karena bahasa yang digunakan dalam sumber sejarah bukan bahasa yang digunakan ketika ini, sehingga sulit dipahami. Sebagai contoh Bahasa Indonesia kuno atau Bahasa Belanda kuno.
  2. Usia sumber sejarah: Usia sumber sejarah dapat menjadi tantangan karena banyak sumber sejarah yang usianya sudah tua, sehingga sangat rapuh apabila disentuh/digunakan.
  3. Akses sumber sejarah: Tantangan yang satu ini disebabkan karena tidak semua orang dapat mengakses sumber sejarah yang dibutuhkan.
  4. Sulit dipahami: Terdapat beberapa catatan sejarah yang menggunakan tulisan tangan dan terkadang sulit dipahami, sehingga hal ini dapat menjadi tantangan tersendiri ketika mengumpulkan sumber sejarah.

Contoh Heuristik dalam Penelitian Sejarah

Untuk memberikan pemahaman lebih mendalam. Berikut ini contoh penelitian sejarah dalam tahapan heuristik. Antara lain;

No Contoh
1 Misalnya saja tahapan heuristik dalam sejarah ini ialah proses penelitian tentang sejarah kerajaan Majapahit di Indonesia sebagai salah satu kerjaan terbesar. Maka, tahapan heuristik dilakukan dengan terlebih dahulu mengumpulan bukti dan sumber sejarah.

Langkahnya bisa dilakukan dengan sumber dalam negeri berupa adanya Kitab Pararaton, Kitab Negarakertagama, dan Kitab Sundayana. Sedangkan untuk sumber dari luar negeri bisa mengumpulan catatan berita dari Cina yaitu seperti berita yang ditulis pada masa dinasti Ming pada Tahun 1368 sampai dengan 1643. Sedangkan sebagai bukinya bisa mengklarifikasikan bukti berpa adanya candi yang dibangun pada kerjaan ini, dan lain sebagainya.

Dari penjelasan yang dikemukakan, maka dapatlah dikatakan bahwa heuristik dalam sejarah adalah bentuk kegiatan yang berkaitan dengan tahapan terkait pencarian dan pengumpulan sumber dengan mempergunakan metode penelitian sejarah.

Itulah tadi artikel yang bisa dikemukakan pada semua pembaca berkenaan dengan pengertian heuristik menurut para ahli, jenis tahapan, dan contohnya dalam penelitian. Semoga saja mampu memberikan wawasan bagi kalian semuanya yang sedang membutuhkannya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *