Pengertian Penelitian Kausal, Ciri, Kelebihan, Kekurangan, dan Contohnya

Diposting pada

Metode Penelitian Kausal
Penelitian kausal merupakan penelitian yang bertujuan untuk menyelidiki hubungan sebab akibat. Oleh karena itu, selalu melibatkan satu atau lebih variabel independen (atau penyebab hipotesis penelitian) dan hubungannya dengan satu atau beberapa variabel dependen. Hubungan kausal dapat diuji dengan cara menggunakan metode penelitian statistik dan ekonometrik. Namun, dalam banyak kasus, kesimpulan tentang kausalitas lebih kuat jika dapat didasarkan pada eksperimen yang dirancang dengan baik.

Penelitian kausal dapat dibedakan dengan penelitian deskriptif salah satunya dapat ditinjau dari karakteristik tujuannya, karena dalam penelitian kausal harus dipahami variabel mana yang menjadi penyebab dan pengaruh. Contoh topik yang dapat kita kaji kausalitasnya antara lain tantangan dan pengaruh pembelajaran jarak jauh, dampak kekerasan dalam rumah tangga pada anak-anak, dan lain-lain.

Penelitian Kausal

Penelitian kausal jadalah investigasi terhadap hubungan sebab-akibat. Untuk menentukan kausalitas, penting untuk mengamati variasi dalam variabel penelitian yang dianggap menyebabkan perubahan pada variabel lain, dan kemudian mengukur perubahan pada variabel lain.

Pengaruh perancu lainnya harus dikontrol agar tidak mendistorsi hasil, baik dengan mempertahankannya konstan dalam pembuatan data eksperimental, atau menggunakan metode statistik.

Jenis metode penelitian ini sangat kompleks dan peneliti tidak pernah dapat sepenuhnya yakin bahwa tidak ada faktor lain yang mempengaruhi hubungan kausal, terutama ketika berhadapan dengan sikap dan motivasi orang. Sering ada pertimbangan psikologis yang jauh lebih dalam yang bahkan responden mungkin tidak sadari.

Pengertian Penelitian Kausal

Penelitian kausal adalah penelitian yang dilakukan untuk mengidentifikasi tingkat dan sifat hubungan sebab-akibat. Penelitian kausal dapat dilakukan untuk menilai dampak dari perubahan spesifik pada norma yang ada, berbagai proses dan lain-lain.

Studi kausal fokus pada analisis situasi atau rumusan masalah khusus untuk menjelaskan pola hubungan antar variabel. Eksperimen adalah teknik pengumpulan data primer yang paling populer dalam penelitian dengan rancangan penelitian kausal.

Pengertian Penelitian Kausal Menurut Para Ahli

Adapun definisi penelitian kausal menurut para ahli, antara lain:

  1. Business Dictionary, Penelitian kausan adalah penyelidikan terhadap masalah atau topik yang melihat efek dari satu hal atau variabel pada yang lain. Misalnya, penelitian kausal dapat digunakan dalam lingkungan bisnis untuk mengukur efek yang akan terjadi pada perubahan pada operasinya saat ini pada tingkat produksi di masa depan untuk membantu dalam proses perencanaan bisnis.
  2. Fluid Surveys University, Penelitian kausal termasuk dalam kategori penelitian konklusif, karena upayanya untuk mengungkap hubungan sebab dan akibat antara dua variabel. Seperti penelitian deskriptif, bentuk penelitian ini mencoba untuk membuktikan ide yang diajukan oleh individu atau organisasi. Namun, itu berbeda secara signifikan pada metode dan tujuannya.

Ciri Penelitian Kausal

Jika penelitian deskriptif memiliki cakupan yang luas, berusaha untuk mendefinisikan dengan lebih baik setiap opini, sikap, atau perilaku yang dimiliki oleh kelompok tertentu, penelitian kausal dapat dibedakan dari penelitian deskriptif tersebut karena memiliki karakteristik tersendiri yang ditinjau dari segi tujuannya, yaitu:

  1. Memahami variabel mana yang menjadi penyebabnya, dan variabel mana yang pengaruhnya

Misalnya, katakanlah pemerintah ingin mengurangi kecelakaan mobil di jalan raya. Mereka mungkin menemukan melalui penelitian deskriptif dan eksplorasi awal bahwa kecelakaan dan kemarahan di jalan terus meningkat selama 5 tahun terakhir.

Alih-alih secara otomatis mengasumsikan bahwa kemarahan di jalan adalah penyebab kecelakaan-kecelakaan ini, penting untuk mengukur apakah yang sebaliknya bisa benar. Mungkin kemarahan di jalan meningkat lebih banyak kecelakaan karena penutupan jalur dan peningkatan lalu lintas.

Bisa juga karena pepatah lama ‘korelasi tidak menjamin penyebab.’ Mungkin keduanya meningkat karena alasan lain seperti konstruksi, kurangnya kontrol lalu lintas yang tepat, atau masuknya driver baru.

  1. Menentukan sifat hubungan antara variabel kausal dan efek yang diprediksi

Melanjutkan dengan contoh di atas, katakanlah pemerintah membuktikan bahwa kemarahan di jalan semakin meningkatkan jumlah kecelakaan mobil di daerah tersebut. Penelitian kausal dapat digunakan untuk dua hal.

Pertama, mengukur signifikansi efeknya, seperti menghitung persentase peningkatan kecelakaan yang dapat dikontribusikan oleh kemarahan di jalan. Kedua, mengamati bagaimana hubungan antara variabel bekerja (yaitu: driver yang marah cenderung untuk mempercepat berbahaya atau mengambil lebih banyak risiko, menghasilkan lebih banyak kecelakaan).

Bagian Penelitian Kausal

Kehadiran hubungan sebab-akibat dapat dikonfirmasi hanya jika ada bukti kausal spesifik. Bukti kausal memiliki tiga komponen penting:

  1. Urutan sementara. Penyebabnya harus terjadi sebelum efek. Misalnya, tidak akan pantas untuk mengkredit kenaikan penjualan untuk upaya rebranding jika kenaikan telah dimulai sebelum rebranding.
  2. Variasi yang bersamaan. Variasi harus sistematis antara dua variabel. Misalnya, jika perusahaan tidak mengubah pelatihan karyawan dan praktik pengembangannya, maka perubahan dalam kepuasan pelanggan tidak dapat disebabkan oleh pelatihan dan pengembangan karyawan.
  3. Asosiasi tidak palsu. Setiap kovarioaton antara sebab dan akibat harus benar dan bukan hanya karena variabel lain. Dengan kata lain, seharusnya tidak ada faktor ‘sepertiga’ yang terkait dengan keduanya, menyebabkan, serta, efek.

Kelebihan dan Kekuarangan Penelitian Kausal

Penelitian kausal memiliki beberapa keunggulan, diantaranya yaitu:

  1. Studi kausal dapat memainkan peran penting dalam hal mengidentifikasi alasan di balik berbagai proses, serta, menilai dampak perubahan pada norma yang ada, proses dan lain-lain.
  2. Studi kausal biasanya menawarkan keuntungan replikasi jika diperlukan.
  3. Jenis studi ini dikaitkan dengan tingkat validitas internal yang lebih besar karena pemilihan mata pelajaran yang sistematis.

Penelitian kausal memiliki beberapa kekurangan, diantaranya yaitu:

  1. Kebetulan dalam suatu peristiwa dapat dianggap sebagai hubungan sebab dan akibat.
  2. Mungkin sulit untuk mencapai kesimpulan yang tepat berdasarkan temuan penelitian kausal. Hal ini disebabkan dampak berbagai faktor dan variabel di lingkungan sosial.
  3. Pada kasus-kasus tertentu, sementara korelasi antara dua variabel dapat ditetapkan secara efektif; mengidentifikasi variabel mana yang merupakan penyebab dan mana yang merupakan dampaknya dapat menjadi tugas yang sulit untuk diselesaikan.

Contoh Judul Penelitian Kausal

Berikut ini beberapa contoh topik penelitian dalam berbagai bidang yang dapat diteliti kausalitasnya, antara lain:

  1. Pengaruh media sosial pada persepsi informasi.
  2. Bagaimana jejaring sosial memengaruhi keselamatan pribadi.
  3. Pengaruh media sosial pada persepsi informasi
  4. Efek konstruksi pada Gempa Bumi.
  5. Analisis sebab-akibat dari pabrik kimia di Cina dan perubahan lingkungan baru-baru ini.
  6. Efek kesehatan dari taman alam.
  7. Bagaimana globalisasi memengaruhi pasar tenaga kerja Amerika.
  8. Tantangan dan pengaruh pembelajaran jarak jauh.
  9. Dampak stres pada mahasiswa.
  10. Bekerja dan belajar pada saat yang sama memiliki efek negatif pada kesehatan siswa.
  11. Putus sekolah: analisis sebab dan akibat.
  12. Dampak kekerasan dalam rumah tangga pada anak-anak.
  13. Tumbuh dalam kemiskinan – analisis sosial budaya.
  14. Dampak olahraga dalam kehidupan anak muda.
  15. Alasan PTSD di antara veteran AS dan efek terapi yang ditawarkan.

Cara Membuat Penelitian Kausal

Ada dua metode penelitian untuk mengeksplorasi hubungan sebab-akibat antara variabel: eksperimen (mis., Di laboratorium) dan penelitian statistik. Berikut penjelasannya:

  1. Eksperimen

Eksperimen biasanya dilakukan di laboratorium di mana banyak atau semua aspek percobaan dapat dikontrol dengan ketat untuk menghindari hasil palsu karena faktor-faktor selain dari faktor penyebab yang dihipotesiskan. Banyak penelitian dalam fisika, misalnya, menggunakan pendekatan ini.

Atau, percobaan lapangan dapat dilakukan, seperti dengan studi medis di mana subyek mungkin memiliki banyak atribut yang tidak dapat dikontrol, tetapi di mana setidaknya variabel kunci penyebab hipotesis dapat bervariasi dan beberapa atribut asing setidaknya dapat diukur.

Eksperimen lapangan juga kadang-kadang digunakan dalam ekonomi, seperti ketika dua kelompok penerima kesejahteraan yang berbeda diberi dua set insentif atau peluang alternatif untuk mendapatkan penghasilan dan efek yang dihasilkan pada pasokan tenaga kerja mereka diselidiki.

  1. Penelitian Statistik

Di bidang-bidang seperti ekonomi, sebagian besar penelitian empiris dilakukan pada data yang sudah ada sebelumnya, sering dikumpulkan secara teratur oleh pemerintah. Regresi berganda adalah sekelompok teknik statistik terkait yang mengendalikan (upaya untuk menghindari pengaruh palsu dari) berbagai korelasi selain yang sedang dipelajari.

Jika data menunjukkan variasi yang cukup dalam variabel penjelas hipotesis yang dihipotesiskan, korelasinya jika dengan variabel yang berpotensi dipengaruhi dapat diukur. Namun, ini tidak menyiratkan hubungan kausal.

Menerapkan Penelitian Kausal Secara Efektif

Penelitian kausal harus dipandang sebagai penelitian eksperimental. Ingat, tujuan dari penelitian ini adalah untuk membuktikan hubungan sebab dan akibat. Dengan mengingat hal ini, menjadi sangat penting untuk memiliki parameter dan tujuan yang terencana secara ketat.

Tanpa pemahaman lengkap tentang rencana penelitian dan apa yang kita coba buktikan, temuan kita bisa menjadi tidak dapat diandalkan dan memiliki bias peneliti yang tinggi. Coba gunakan penelitian eksplorasi atau penelitian deskriptif sebagai alat untuk mendasari rencana penelitian kita.

Setelah rencana dan sasaran penelitian kita disempurnakan, inilah saatnya untuk menyiapkan eksperimen kausal kita dengan benar. Berikut adalah tiga kondisi utama tentang eksperimen kausal yang ingin kita teliti:

  1. Hubungan sebab dan akibat akan dibuktikan atau disangkal oleh eksperimen

Tentu saja ini mungkin terlihat seperti tidak masuk akal, tetapi jika kita tidak memastikan rencana penelitian kita secara langsung mengikat ke dalam tujuan penelitian, hasil akhir dari penelitian kita akan sia-sia. Untuk memastikan penelitian kita akan memiliki hasil dengan satu atau lain cara, amati lingkungan normal kita dan kemudian tingkatkan frekuensi atau kekuatan variabel penyebab.

  1. Mengidentifikasi variabel independen dan dependen

Kita dengan jelas mengidentifikasi variabel mana yang sedang diuji sebagai independen (menyebabkan efek) dan yang sedang diuji sebagai dependen (sedang dipengaruhi).

Seperti dibahas dalam contoh kemarahan jalanan / kecelakaan mobil, dalam banyak kasus sulit untuk menentukan variabel mana yang bergantung pada variabel lainnya. Karena itu, penting untuk mengidentifikasi mana yang akan diuji sebelum percobaan.

Misalnya, kita berhipotesis bahwa meningkatkan pilihan warna untuk mobil akan meningkatkan penjualan. Dalam hal ini, jumlah opsi warna adalah variabel independen dan tingkat penjualan adalah variabel dependen.

Langkah kita selanjutnya adalah mengukur tingkat penjualan normal di toko mobil, dan kemudian menambahkan pilihan warna mobil yang lebih luas. Setelah mengumpulkan angka penjualan baru, bandingkan dua set data dan pelajari pengaruhnya terhadap penjualan.

  1. Tidak ada variabel eksternal yang juga dapat menyebabkan perubahan pada hasil eksperimen

Tanpa memperhitungkan semua faktor yang mungkin mempengaruhi perubahan dalam variabel dependen, kita tidak dapat memastikan bahwa variabel yang diuji bertanggung jawab untuk menyebabkan efek yang kita ukur. Di laboratorium, para ilmuwan memiliki kemewahan untuk dapat menciptakan lingkungan yang sepenuhnya netral.

Sayangnya untuk kita semua, kita harus berurusan dengan lingkungan yang diberikan kepada kita. Jadi, hal terpenting yang harus dilakukan ketika membuat rencana penelitian adalah memastikan bahwa ekspeimen kita terjadi dalam kondisi yang paling mirip seperti ketika kita mengukur hasil normal. Misalnya, katakanlah kita adalah pemilik toko es krim dan ingin mempelajari efeknya, seorang badut yang membagikan balon di depan toko es krim kita.

Hal itu mungkin ide yang luar biasa, tapi ini akan menjadi ide yang buruk untuk menggunakan penjualan musim panas sebagai sumber data normal dan menjalankan percobaan di musim dingin. Tidak hanya itu badut pun akan kedinginan, cuaca akan memiliki efek besar pada penjualan es krim.

Itulah tadi artikel yang bisa kami bagikan pada semua pembaca berkenaan dengan pengertian penelitian kausal menurut para ahli, ciri, bagian, kelebihan, kekurangan, contoh judul, dan cara menuliskannya. Semoga bisa memberi pedoman bagi kalian yang membutuhkannya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *