Ciri Variabel Kontrol dan Penjelasannya

Diposting pada

Variabel Kontrol

Variabel kontrol merupakan variabel penelitian yang dipertahankan atau dikontrol oleh si peneliti selama percobaan berlangsung. Variabel kontrol juga dikenal sebagai variabel konstan atau hanya sebagai “kontrol.” Variabel kontrol bukan bagian dari penelitian eksperimen atau variabel independen atau dependen.

Akan tetapi yang pasti dalam variable ini sangat penting karena dapat memiliki efek pada hasil penelitian. Alasannya apabila variabel kontrol mengalami perubahan selama percobaan, itu bisa membatalkan korelasi antara variabel bebas dan terikat. Apabila memungkinkan, variabel kontrol harus diidentifikasi, diukur, dan dicatat. Yang perlu kita ketahui bahwa, itu tidak sama dengan kelompok kontrol. Suhu adalah tipe umum dari variabel yang dikontrol. Jika suhu dijaga konstan selama percobaan, maka itu artinya kondisi suhu dikontrol.

Variabel Kontrol

Dalam desain eksperimental dan observasional dan teknik analisis data, istilah variabel kontrol mengacu pada variabel yang tidak menjadi perhatian utama (yaitu, baik paparan maupun hasil dari minat) dan dengan demikian merupakan faktor asing atau ketiga yang pengaruhnya dikendalikan atau dihilangkan.

Ciri Variabel Kontrol

Adapun dalam variabel kontrol memiliki beberapa karakteristik yang perlu dipahami, antara lain:

  1. Varibel kontrol bersifat konstan

Variabel kontrol merupakan elemen yang tidak mengalami perubahan selama percobaan.  Statusnya yang tidak berubah (konstan) memungkinkan hubungan antara variabel-variabel lain yang sedang diuji lebih dipahami. Setiap perubahan dalam variabel kontrol dalam percobaan akan membatalkan korelasi variabel dependen (DV) ke variabel independen (IV), sehingga hasilnya tidak sesuai yang sebenarnya.

  1. Variabel kontrol juga disebut sebagai variabel kendali

Variabel kontrol juga dinamakan variabel kendali sebab variabel kontrol merupakan variabel yang perlu dikontrol, dipertahankan agar konstan, atau diacak sedemikian rupa sehingga pengaruh dari variabel tersebut dinetralisir, dikeluarkan atau disamakan bagi semua kondisi.

  1. Variabel kontrol dapat dilihat sebagai determinator

Variabel kontrol bisa dilihat sebagai determinator sebab bisa mempengaruhi variabel terikat. Suatu percobaan atau eksperimen ingin melihat apakah variabel kontrol mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel dependen, seberapa besar pengaruhnya terhadap variabel dependen dan terkadang kombinasi terbaik dari variabel kontrol untuk memberikan hasil yang diinginkan.

  1. Variabel penelitian tidak selalu dinyatakan secara eksplisit

Variabel kontrol tidak secara eksplisit dinyatakan pada beberapa penelitian, tapi dalam penelitian yang sifatnya eksperimental, pengendalian variabel terhadap variabel kontrol menjadi hal yang cukup krusial. Hal tersebut biasanya dilakukan untuk mengurangi kerumitan atau kompleksitas permasalahan yang sedang diteliti.

  1. Variabel peneltian seringkali digunakan sebagai pembanding

Selain digunakan dalam penelitian eksperimental, variabel kontrol seringkali digunakan juga oleh para peneliti saat melakukan penelitian yang bersifat membandingkan.

  1. Variabel kontrol memungkinkan untuk meningkatkan interpretasi kausal dari estimasi koefisien

Para ahli teori tentang inferensial kausal biasanya mendaftar beberapa kriteria untuk interpretasi kausal dari hubungan yang diamati. Edwards dan Bagozzi (2000) mendefinisikan empat sintesis literatur:

  • Sebab dan akibat harus fenomena yang berbeda,
  • Sebab dan akibat harus dikaitkan,
  • Sebab harus mendahului efek dalam waktu, dan
  • Penjelasan sebab akibat alternatif dari hubungan yang diamati harus dikesampingkan.

Variabel kontrol digunakan untuk memenuhi kriteria keempat. Mereka menangkap penjelasan kausal saingan untuk hubungan fokus studi.

  1. Variabel kontrol dapat meningkatkan presisi dari estimasi koefisien

Variabel tambahan dalam model dianggap sebagai variabel penjelas penting untuk variabel dependen sementara tidak berkorelasi dengan variabel independen yang dihipotesiskan. Dimasukkannya variabel tersebut dalam model menjelaskan kegaduhan statistik dalam variabel dependen, meningkatkan presisi estimasi koefisien dari efek yang penentuan hipotesis penelitian yang telah dilakukan.

  1. Variabel kontrol jarang disebutkan dalam bagian hipotesis, apalagi dalam hipotesis formal

Ketidakhadiran variabel kontrol kadang-kadang dipandang sebagai masalah karena analisis biasanya mencakup variabel kontrol, menciptakan kesan bahwa ada ketidaksesuaian antara hubungan yang dihipotesiskan dan yang benar-benar diuji.

Akibatnya, beberapa komentator (misalnya, Becker et al. 2016; Spector dan Bannick 2011) menyerukan dimasukkannya variabel kontrol dalam hipotesis jika mereka dimasukkan dalam analisis. Namun, seperti yang disarankan oleh penelitian sebelumnya (Atinc et al. 2012; Bernerth et al. 2018), saran ini saat ini sangat jarang diikuti oleh penulis (masing-masing 3,6% dan <1%).

Alasannya bisa dimengerti. Yang paling penting, meskipun variabel kontrol ditambahkan ke model untuk meningkatkan inferensial kausal, hubungan yang menarik kemungkinan besar adalah bivariat (efek kausal x pada y). Yaitu, mengisolasi hubungan sebab-akibat membuat analisis multivariat diperlukan, tetapi hipotesisnya adalah tentang variabel x dan y.

Selain itu, tanpa syarat mengikuti saran untuk mengakui variabel kontrol akan dengan cepat mengarah pada hipotesis yang sangat panjang dan tidak terbaca jika set kontrol lebih besar dari, katakanlah, tiga.

Oleh karena itu, disarankan agar penulis menahan diri dari memasukkan variabel kontrol dalam hipotesis mereka. Namun demikian, jaringan kausal yang mengelilingi hubungan kepentingan harus ditimbulkan dalam argumen yang mengarah ke hipotesis.

Selain itu, disarankan untuk memasukkan pernyataan singkat di awal bagian pengembangan hipotesis, yang menyatakan bahwa karakter bivariat dari hipotesis mencerminkan hubungan kausal yang diharapkan hanya diidentifikasi ketika memegang variabel kontrol (sebelumnya diperkenalkan dan dibenarkan) konstan.

  1. Pengukuran variabel kontrol

Para peneliti biasanya menginvestasikan banyak waktu dan upaya dalam memastikan bahwa variabel fokus tidak hanya didefinisikan dan dikonseptualisasikan dengan benar tetapi juga diukur secara andal dan valid (Homburg dan Giering 1996). Para peneliti biasanya kurang peduli tentang masalah pengukuran ketika datang ke variabel kontrol.

Variabel kontrol yang diukur tidak dapat dihilangkan tidak akan sepenuhnya menghapus bias dari koefisien yang relevan.

Oleh karena itu, peneliti harus mengadopsi standar tinggi yang sama untuk mengukur variabel kontrol seperti yang mereka adopsi untuk variabel fokus mereka, terutama menggunakan pretesting, skala multi-item, jika memungkin beberapa informan (Homburg et al. 2012c).

Peneliti juga disarankan untuk tidak menggunakan variabel kontrol proksi (yaitu, pengganti untuk variabel kontrol yang bermakna lainnya, karena kekuatan hubungan antara variabel kontrol proksi dan variabel dependen sering berbeda dari kekuatan hubungan antara variabel kontrol yang bermakna dan variabel dependen ke tingkat yang tidak diketahui (Becker et al. 2016; Breaugh 2008).

  1. Variabel kontrol dalam interpretasi dan diskusi hasil

Penulis dapat melaporkan efek variabel kontrol pada variabel dependen, tetapi sering mengabaikan efek ini dalam interpretasi dan diskusi hasil. Seperti yang dikemukakan Atinc et al. (2012), pengabaian ini cukup tipikal, karena 73% dari semua penelitian tidak menyebutkan variabel kontrol di bagian diskusi.

Yang paling penting, variabel kontrol ditambahkan ke model untuk meningkatkan interpretabilitas kausal hasil. Bagian diskusi harus mempertimbangkan apakah kesimpulan kausal memang mungkin diberikan berdasarkan data, variabel, dan hasil.

Juga disarankan adalah beberapa elaborasi sejauh mana pertimbangan konseptual dan grafik sebab akibat yang didukung oleh berbagai macam teknik analisis data.

Itulah tadi uraian yang bisa kami berikan penjelasan secara lengkap pada segenap pembaca. Berkenaan dengan ciri-ciri variabel kontrol dalam penelitian ilmiah dan penjelasannya. Semoga bisa memberikan edukasi dan bahan bacaan bagi semuanya.

 

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *