Jenis Pendekatan Penelitian dan Cirinya

Diposting pada

Macam Pendekatan Penelitian

Diskusi pendekatan penelitian adalah bagian penting dari setiap studi ilmiah khususnya pada bidang metode penelitian yang dilakukan. Pendekatan penelitian juga mendukung peneliti tentang cara menemukan temuan hasil penelitian yang lebih baik.

Setidaknya terdapat beragam jenis pendekatan penelitian dengan masing-masing cirinya, diantaranya yaitu pendekatan kuantitatif, kualitatif, campuran, dan advokasi/partisipatif.

Pendekatan Penelitian

Pendekatan penelitian adalah penenuakan terkait dengan stategi lebih jauh untuk melakukan riset guna menjawab rumusan masalah yang telah telah ditetapkan. Pendekatan ini harus sesuai dengan kebutuhan pencarian jawaban atas pertanyaan penelitian (perumusan masalah).

Jenis Pendekatan Penelitian

Berikut ini akan diulas beberapa jenis pendekatan penelitian, ciri, dan penjelasannya, antara lain;

  1. Kuantitatif

Penelitian kuantitatif umumnya dikaitkan dengan paradigma positivis/postpositivist yang biasanya melibatkan pengumpulan dan konversi data menjadi bentuk numerik sehingga perhitungan statistik dapat dibuat dan kesimpulannya.

Para peneliti akan memiliki satu atau lebih hipotesis penelitian dengan sejumlah pertanyaan yang mencakup prediksi tentang kemungkinan hubungan antara hal-hal yang ingin mereka selidiki (variabel penelitian). Hal ini dilakukan untuk menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang telah ditentukan.

Biasanya pula pendekatan ini mengharuskan para peneliti memiliki berbagai instrumen penelitian, alat dan bahan penelitian. Misalnya saja berupa tes tertulis atau komputer, daftar ceklis pengamatan, dan lain-lain.

Adapun data dalam penelitian ini dikumpulkan dengan berbagai cara mengikuti prosedur yang ketat dan disiapkan untuk analisis statistik. Saat ini, ini dilakukan dengan bantuan komputer statistik canggih. Analisis ini memungkinkan para peneliti untuk menentukan sejauh mana ada hubungan antara dua atau lebih variabel.

Objektivitas sangat penting dalam mempergunakan berbagai macam penelitian kuantitatif. Akibatnya, para peneliti sangat berhati-hati untuk menghindari kehadiran mereka sendiri, perilaku atau sikap yang memengaruhi hasil. Misalnya saja dengan mengubah situasi yang dipelajari atau menyebabkan peserta berperilaku berbeda.

Ciri penelitian kuantitatif

Antara lain:

  1. Instrumen pengumpulan data berisi item yang mengumpulkan karakteristik populasi yang dapat diukur. Misalnya saja terkait dengan usia, jumlah anak, status pendidikan, status ekonomi.
  2. Instrumen standar yang telah diuji sebelumnya memandu pengumpulan data sehingga memastikan akurasi, reliabilitas, dan validitas data.
  3. Teknik nalisis data yang lebih andal, kurva distribusi populasi normal lebih disukai daripada distribusi non-normal. Hal ini membutuhkan populasi besar, yang jumlahnya tergantung pada bagaimana karakteristik populasi berbeda-beda. Ini membutuhkan kepatuhan terhadap prinsip pengambilan sampel acak untuk menghindari bias peneliti dalam menafsirkan hasil yang mengalahkan tujuan penelitian.
  4. Data yang diperoleh dengan menggunakan metode kuantitatif disusun dengan menggunakan tabel, grafik, atau angka yang menggabungkan sejumlah besar data untuk menunjukkan tren, hubungan, atau perbedaan antar variabel. Sehingga dalam hal ini mampu menumbuhkan pemahaman kepada pembaca atau klien dari penyelidikan penelitian.
  5. Peneliti dapat mengulangi metode kuantitatif untuk memverifikasi atau mengkonfirmasi temuan dalam pengaturan lain. Ini memperkuat validitas penemuan atau penemuan yang inovatif sehingga menghilangkan kemungkinan kesimpulan palsu atau salah.
  6. Model atau formula kuantitatif yang berasal dari analisis data dapat memprediksi hasil. Skenario “Jika-Maka” dapat dibangun menggunakan perhitungan matematika yang kompleks dengan bantuan komputer.
  7. Instrumen digital atau elektronik canggih digunakan untuk mengukur atau mengumpulkan data dari lapangan.
  1. Kualitatif

Penelitian kualitatif adalah pendekatan yang biasanya dikaitkan dengan paradigma konstruktivis sosial yang menekankan sifat realitas yang dikonstruksi secara sosial. Proses ini terkait tentang mencatat, menganalisis, dan berusaha mengungkap makna yang lebih dalam dari perilaku dan pengalaman manusia, termasuk keyakinan, perilaku, dan emosi yang saling bertentangan.

Para peneliti tertarik untuk mendapatkan pemahaman yang kaya dan kompleks tentang pengalaman orang dan tidak dalam memperoleh informasi yang dapat digeneralisasi ke kelompok lain yang lebih besar.

Pendekatan yang diadopsi oleh peneliti kualitatif cenderung induktif yang berarti bahwa mereka mengembangkan teori atau mencari pola makna berdasarkan data yang telah mereka kumpulkan. Ini melibatkan perpindahan dari spesifik ke umum dan kadang-kadang disebut pendekatan bottom-up.

Peneliti kualitatif tidak mendasarkan penelitian mereka pada hipotesis yang telah ditentukan sebelumnya. Namun demikian, mereka dengan jelas mengidentifikasi masalah atau topik penelitian yang ingin mereka jelajahi dan mungkin dipandu oleh lensa teoretis atau semacam landasan teori menyeluruh yang menyediakan kerangka kerja untuk penyelidikan mereka.

Ciri-ciri penelitian kuantitatif

Antara lain;

  1. Pengaturan alamiah, artinya pengumpulan data di mana para peserta mengalami masalah yang diteliti.
  2. Fleksibilitas penelitian, artinya rencana awal untuk penelitian tidak dapat ditentukan dengan ketat. Fleksibilitas itu penting.
  3. Fokusnya adalah mempelajari makna yang peserta pegang tentang topik penelitian. Akan ada banyak perspektif dan beragam pandangan tentang suatu topik.
  4. Menekankan pengambilan sampel yang purposif.
  5. Mengembangkan gambaran kompleks masalah yang diteliti. Laporkan berbagai perspektif, identifikasi banyak faktor yang terlibat dalam situasi tersebut, dan buat sketsa gambaran yang lebih besar yang muncul.
  6. Peneliti sebagai instrumen kunci, artinya peneliti mengumpulkan data dirinya melalui pengalaman dan keterlibatan pribadi, sehingga membutuhkan komitmen untuk waktu yang luas di lapangan.
  7. Refleksivitas, artinya penelitian tidak dapat dipisahkan dari penelitian karena itu penelitian ini sebagian merupakan refleksi dari bias, nilai-nilai dan pengalaman peneliti. Mereka harus mempertimbangkan bagaimana ini dapat membentuk interpretasi mereka.
  8. Beragam metode, artinya penelitian kualitatif biasanya memiliki beberapa sumber data yang dikumpulkan dari berbagai metode.
  9. Analisis data induktif, artinya pola, kategori, dan tema dibangun dari bawah ke atas. Analisis data adalah proses yang berkelanjutan.
  10. Interpretatif, artinya memahami data sambil mencoba mengesampingkan pengalaman pribadi dari penelitian.
  1. Penelitian Campuran

Pendekatan pragmatis terhadap sains melibatkan penggunaan metode yang tampaknya paling cocok untuk masalah penelitian dan tidak terjebak dalam perdebatan filosofis tentang yang merupakan pendekatan terbaik.

Oleh karena itu, para peneliti pragmatis memberikan diri mereka kebebasan untuk menggunakan metode, teknik, dan prosedur apa pun yang biasanya terkait dengan penelitian kuantitatif atau kualitatif. Mereka mengakui bahwa setiap metode memiliki keterbatasan dan bahwa pendekatan yang berbeda dapat saling melengkapi.

Mereka juga dapat menggunakan teknik yang berbeda secara bersamaan atau satu demi satu. Sebagai contoh, mereka mungkin mulai dengan wawancara tatap muka dengan beberapa orang atau melakukan FGD dan kemudian menggunakan temuan untuk membangun kuesioner untuk mengukur sikap dalam sampel skala besar dengan tujuan melakukan analisis statistik.

Ciri-ciri pendekatan metode campuran

Antara lain:

  1. Analisis data kualitatif dan kuantitatif.
  2. Pengumpulan data terbuka dan tertutup (data kualitatif dan kuantitatif) dalam menanggapi pertanyaan penelitian.
  3. Prosedur persuasif dan ketat untuk metode kualitatif dan kuantitatif.
  4. Integrasi kedua sumber data ini (dengan menggabungkan, menghubungkan, menyematkan).
  5. Penggunaan desain metode campuran spesifik yang melibatkan integrasi bersamaan atau berurutan.
  6. Suatu pendekatan untuk penelitian yang memiliki landasan filosofis.

Strategi Metode Campuran

Ada enam strategi utama yang dapat dipilih oleh peneliti dalam merancang penelitian dengan pendekatan metode campuran, yaitu:

  1. Strategi Eksplanatori Sekuensial (Sequential Explanatory Strategy)

Strategi eksplanatori sekuensial adalah strategi paling populer untuk penelitian metode campuran yang menarik bagi para peneliti dengan kecenderungan kuantitatif yang kuat. Hal ini ditandai dengan pengumpulan dan analisis data kuantitatif pada fase pertama penelitian diikuti oleh pengumpulan dan analisis data kualitatif pada fase kedua yang dibangun berdasarkan hasil dari hasil kuantitatif awal.

Pencampuran data terjadi ketika hasil kuantitatif awal menginformasikan pengumpulan data kualitatif sekunder. Dengan demikian, bentuk data terpisah tetapi terhubung. Desain eksplanatory sekuensial biasanya digunakan untuk menjelaskan dan menafsirkan hasil kuantitatif dengan mengumpulkan dan menganalisis data kualitatif. Ini dapat berguna ketika hasil yang tidak terduga muncul dari studi kuantitatif.

  1. Strategi Eksploratori Sekuensial (Sequential Explanantory Strategy)

Strategi ini mirip dengan pendekatan ekplanatori sekuensial tapi dengan fase dibalik. Strategi eksploratori sekuensial melibatkan fase pertama pengumpulan dan analisis data kualitatif, diikuti oleh fase kedua pengumpulan dan analisis data kuantitatif yang dibangun berdasarkan hasil fase kualitatif pertama.

Tujuan dari strategi ini adalah untuk menggunakan data kuantitatif dan hasil untuk membantu dalam interpretasi temuan kualitatif. Berbeda dengan pendekatan eksplanatori sekuensial, yang paling cocok untuk menjelaskan dan menafsirkan hubungan, fokus utama dari model ini adalah untuk mengeksplorasi fenomena.

  1. Strategi Transformatif Sekuensial (Sequential Exploratory Strategy)

Strategi transformatif sekuensial adalah desain dua fase yang memiliki fase awal (baik kuantitatif atau kualitatif) diikuti oleh fase kedua (baik kualitatif atau kuantitatif) yang dibangun pada fase sebelumnya.

Dengan menggunakan dua fase, peneliti transformatif sekuensial mungkin dapat menyuarakan beragam perspektif, untuk lebih mengadvokasi peserta atau untuk lebih memahami suatu fenomena atau proses yang berubah sebagai hasil penelitian. Model transformatif sekuensial berbagi kekuatan dan kelemahan metodologis dari dua pendekatan sekuensial lainnya.

  1. Strategi Triangulasi Serentak (Concurrent Triangulation Strategy)

Dalam pendekatan triangulasi konkuren, peneliti mengumpulkan data secara kuantitatif dan kualitatif yang bersamaan dan kemudian membandingkan dua database untuk menentukan apakah ada konvergensi, perbedaan atau kombinasi. Beberapa penulis menyebut perbandingan ini sebagai ‘konfirmasi’, ‘validasi silang’ atau ‘bukti penguat’.

Model ini umumnya menggunakan metode kuantitatif dan kualitatif yang terpisah sebagai alat untuk mengimbangi kelemahan yang melekat dalam satu metode dengan kekuatan yang lain (atau sebaliknya, kekuatan satu menambah kekuatan yang lain).

Dalam pendekatan ini, pengumpulan data kuantitatif dan kualitatif bersamaan, terjadi dalam satu fase penelitian. Idealnya, bobotnya sama antara dua metode, tetapi seringkali dalam praktiknya, prioritas dapat diberikan kepada satu atau yang lain.

  1. Strategi Tertanam Serentak (Concurrent Embedded Strategy)

Seperti pendekatan triangulasi serentak, strategi yang satu ini dapat diidentifikasi dengan menggunakan satu fase pengumpulan data, di mana data kualitatif dan kuantitatif dikumpulkan secara bersamaan.

Dalam metode ini, satu tertanam (mis. Bersarang) di dalam yang lain. Dalam desain ini, prioritas diberikan pada pendekatan pengumpulan data primer dengan penekanan yang kurang pada pendekatan bersarang dan data dicampur selama fase analisis. Perspektif teoretis mungkin atau mungkin tidak memandu desain.

Tujuan utama dari strategi embedded konkuren adalah untuk mendapatkan perspektif yang lebih luas daripada yang bisa diperoleh dari hanya menggunakan metode pengumpulan data yang dominan. Metodologi ini juga digunakan untuk menjawab berbagai pertanyaan penelitian atau mengumpulkan informasi dari berbagai kelompok atau tingkatan dalam suatu organisasi.

  1. Strategi Transformatif Serentak (Concurrent Transformative Strategy)

Seperti halnya model sekuensial, pendekatan transformatif serentak dipandu oleh penggunaan perspektif teoretis spesifik oleh peneliti dan juga pengumpulan data kualitatif dan kuantitatif secara bersamaan. Perspektif ini dapat didasarkan pada ideologi seperti teori kritis, advokasi, penelitian partisipatif atau kerangka kerja konseptual atau teoritis.

Pilihan model konkuren, apakah itu triangulasi atau desain tertanam, dibuat untuk memfasilitasi perspektif ini. Misalnya, desain mungkin memiliki satu metode yang tertanam di yang lain sehingga peserta yang beragam diberi suara dalam proses perubahan organisasi. Ini mungkin melibatkan triangulasi data kuantitatif dan kualitatif untuk menyatukan informasi terbaik untuk memberikan bukti ketidaksetaraan kebijakan dalam suatu organisasi.

  1. Pendekatan Advokasi/Partisipatif Penelitian (Emansipatoris)

Sampai taraf tertentu, para peneliti yang mengadopsi pendekatan advokasi/partisipatif merasa bahwa pendekatan-pendekatan penelitian yang dijelaskan sejauh ini tidak menanggapi kebutuhan atau situasi orang-orang dari kelompok yang terpinggirkan atau rentan, sebab mereka bertujuan untuk membawa perubahan positif dalam kehidupan subjek penelitian, pendekatan mereka kadang-kadang digambarkan sebagai emansipatoris.

Para peneliti cenderung memiliki agenda politik dan mencoba memberi suara pada kelompok yang mereka pelajari. Karena mereka ingin penelitian mereka secara langsung atau tidak langsung menghasilkan semacam reformasi, penting bahwa mereka melibatkan kelompok yang sedang dipelajari dalam penelitian, lebih disukai di semua tahap, untuk menghindari semakin meminggirkan mereka.

Para peneliti dapat mengadopsi posisi yang kurang netral daripada yang biasanya diperlukan dalam penelitian ilmiah. Ini mungkin melibatkan interaksi secara informal atau bahkan hidup di antara partisipan penelitian (yang kadang-kadang disebut sebagai rekan peneliti dalam pengakuan bahwa penelitian ini tidak hanya tentang mereka tetapi juga oleh mereka).

Sementara jenis metode penelitian ini dapat dikritik karena tidak objektif, perlu dicatat bahwa untuk beberapa kelompok orang atau untuk situasi tertentu, perlu karena jika tidak, pikiran, perasaan atau perilaku berbagai anggota kelompok tidak dapat diakses atau sepenuhnya dipahami.

Nah, itulah tadi artikel yang bisa kami bagikan pada segenap pembaca berkenaan dengan macam-macam pendekatan penelitian, ciri, dan contohnya. Semoga bisa memberikan edukasi, referensi, serta literasi bagi kalian semuanya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *