Perbedaan Analisis dan Review Jurnal

Diposting pada

Perbedaan Analisis dan Review Jurnal

Jurnal karya tulis ilmiah mewakili sarana yang paling vital untuk menyebarluaskan temuan hasil penelitian dan biasanya dikhususkan untuk berbagai disiplin ilmu atau subdisiplin. Bergantung pada kebijakan jurnal yang diberikan, artikel jurnal dapat mencakup laporan penelitian asli, analisis ulang penelitian orang lain, review literatur dalam bidang tertentu, proposal landasan teori baru tetapi belum diuji, atau opini.

Analisis itu sendiri dapat diartikan sebagai proses mempelajari atau memeriksa sesuatu dengan cara yang terorganisir untuk belajar lebih banyak tentang hal itu, atau studi tertentu tentang sesuatu, sedangkan review bisa diartikan sebagai pemeriksaan, laporan, survei atau evaluasi. Proses menganalisis dan mereview tentunya memiliki perbedaan ditinjau dari segi karakteristiknya.

Analisis dan Review Jurnal

Analisis jurnal adalah proses yang dilakukan untuk menyoroti dan menyajikan gambaran inti dari sebuah metode penelitian yang diterbitkan dalam sumber ilmiah yang telah diolah menggunakan campuran pemikiran sendiri. Dalam analisis jurnal internasional ataupun nasional, penulis menyajikan komentar deskriptif pendek tentang jurnal yang dianalisis, sehingga pembaca dapat memahami maksud dari keseluruhan isi jurnal tanpa perlu membaca seluruh isi jurnal aslinya.

Review jurnal adalah sebuah teks yang disusun dengan tujuan untuk memberikan tinjauan terhadap suatu jurnal untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan serta kualitas yang dimiliki oleh suatu jurnal. Pada umumnya, review jurnal bertujuan untuk memberikan sedikit informasi, gambaran dan gagasan tentang suatu jurnal yang telah dibuat.

Perbedaan Analisis dan Review Jurnal

Perbedaan antara analisis jurnal dan review bisa dilihat dari karakteristik masing-masing proses. Berikut penjelasannya:

  1. Analisis menggunakan metodologi ilmiah

Analisis menggunakan metodologi ilmiah penilaian sistematis, rasional, kritis dari fenomena yang diselidiki berdasarkan fakta-fakta emperis. Analisis dalam ilmu sosial berbeda dalam beberapa hal dari analisis dalam ilmu alam, yang mengambil pandangan yang jauh lebih sempit tentang apa yang dapat diukur dan diketahui.

Namun, motivasi dasar melakukan analisis yaitu untuk memahami dan membangun kendali atas lingkungan adalah sama, seperti halnya metode-metode penting. Perbedaan antara analisis dalam ilmu alam dan sosial terletak pada jenis pertanyaan yang dieksplorasi.

  1. Kegiatan analisis intelektual diarahkan pada masalah dan aplikasi praktis

Kegiatan analisis intelektual diarahkan pada masalah praktik dan aplikasi praktis. Penilaian dan pencarian data untuk penelitian yang relevan dan konstruksi teoretis adalah bagian dari kemajuan menuju tindakan. Tujuannya adalah untuk memungkinkan agen perubahan untuk membuat pilihan berdasarkan informasi yang tersedia.

  1. Analisis melibatkan penilaian subjektif

Analisis dilakukan dalam konteks sosial dan melibatkan penilaian subjektif, preferensi, dan nilai-nilai. Naturalitas dan penyelidikan tidak tertarik bukanlah karakteristik dari analisis ilmu sosial. Ideologi, kepercayaan, dan asumsi mempengaruhi persepsi dan interpretasi data imperial.

  1. Analisis bertujuan untuk memfasilitasi pengambilan keputusan

Tujuan analisis dalam proses perubahan yang direncanakan adalah untuk memfasilitasi pengambilan keputusan. Analisis mengklarifikasi sifat dan dinamika peluang perubahan dan relevansi respons yang memungkinkan. Namun, itu tidak realistis untuk mengharapkan analisis untuk memberikan “jawabannya.”

  1. Analisis diharapkan bisa memberikan opsi, melacak implikasi, dan memberikan landasan untuk penilaian

Analisis diharapkan dapat untuk mengklarifikasi opsi, melacak implikasi, dan memberikan landasan untuk penilaian. Analisis yang berguna akan menjadi kritis, menyeluruh, dan sistematis dan akan berorientasi pada aplikasi praktis.

  1. Review artikel (jurnal) menggunakan metodologi yang tepat

Penggunaan dalam berbagai macam metode penelitian yang tepat dalam review artikel adalah penting karena pembaca menganggap sikap objektif terhadap informasi yang diperbarui. Kita dapat menghadapi dua masalah saat kita menggunakan data dari penelitian untuk menjawab pertanyaan tertentu.

Pertama, kita dapat berprasangka selama pemilihan artikel penelitian atau artikel ini mungkin bias. Untuk meminimalkan risiko ini, metodologi yang digunakan dalam ulasan kami harus memungkinkan kita untuk menentukan, dan menggunakan penelitian dengan tingkat bias minimal.

Masalah kedua adalah bahwa, sebagian besar penelitian telah dilakukan dengan ukuran sampel kecil. Dalam metode statistik dalam meta-analisis, penelitian yang tersedia digabungkan untuk meningkatkan kekuatan statistik penelitian.

Aspek bermasalah dari tinjauan non-sistematis adalah bahwa kecenderungan kita untuk memberikan tanggapan yang bias terhadap pertanyaan, dengan kata lain kita cenderung memilih studi dengan hasil yang diketahui atau favorit, daripada penyelidikan kualitas terbaik di antara mereka.

  1. Review artikel dilakukan untuk menganalisis atau mendiskusikan penelitian yang sebelumnya diterbitkan oleh orang lain

Review dalam jurnal akademik menganalisis atau mendiskusikan penelitian yang sebelumnya diterbitkan oleh orang lain, daripada melaporkan hasil eksperimen baru. Pendapat seorang ahli itu berharga, tapi penilaian seorang ahli terhadap literatur bisa lebih berharga.

Melalui review, pembaca mendapat manfaat dari penjelasan dan penilaian ahli tentang validitas dan penerapan studi atau penelitian yang telah dilakukan oleh peneliti.

  1. Review artikel berbentuk review naratif dan review sistematis

Review artikel dibagi menjadi 2 kategori sebagai narasi dan ulasan sistematis. Review naratif ditulis dalam format yang mudah dibaca, dan memungkinkan pertimbangan materi pelajaran dalam spektrum besar.

Namun dalam review sistematis, survei literatur yang sangat rinci dan komprehensif dilakukan pada topik yang dipilih. Karena ini adalah hasil dari survei literatur yang lebih rinci dengan keterlibatan bias penulis yang relatif lebih sedikit, ulasan sistematis dianggap sebagai artikel standar emas.

Tinjauan sistematis dapat dibagi menjadi tinjauan kualitatif, dan kuantitatif. Di keduanya, survei literatur rinci dilakukan. Namun dalam tinjauan kuantitatif, data studi dikumpulkan, dan dievaluasi secara statistik (misalnya meta-analisis).

  1. Sebelum mempelajari metode penulisan review artikel, lebih logis untuk menyelidiki motivasi di balik penulisan artikel ulasan tersebut

Dasar pemikiran menulis artikel ulasan adalah membuat sintesis sumber-sumber literatur terbaik yang dapat dibaca tentang penyelidikan penelitian penting atau suatu topik. Definisi sederhana dari artikel ulasan ini berisi elemen-elemen kunci berikut:

  • Pertanyaan yang harus dijawab
  • Metode yang digunakan untuk mencari tahu, dan memilih penelitian berkualitas terbaik untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini
  • Untuk sintesis yang sudah ada, tetapi penelitian yang sangat berbeda
  1. Dalam mereview artikel penting untuk membedakan penelitian yang baik dan buruk

Bagian penting dari proses review adalah membedakan penelitian yang baik dari yang buruk dan bersandar pada hasil studi yang lebih baik. Cara ideal untuk mensintesis studi adalah dengan melakukan meta-analisis data penelitian.

Demikianlah uraian lengkap yang bisa kami bagikan pada segenap pembaca. Berkenaan dengan perbedaan analisis jurnal dan review jurnal dalam karya tulis ilmiah. Semoga bisa memberikan referensi bagi segenap pembaca yang membutuhkannya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *