Pengertian Snowball Sampling, Teknik Pengambilan, dan Contohnya

Diposting pada

Snowball Sampling Adalah

Kadang-kadang peneliti perlu mempelajari sekelompok jenis populasi dan sampel di mana mengidentifikasi atau menemukan subjek potensial bisa jadi sulit karena mereka menyimpang atau terisolasi secara sosial. Misalnya tunawisma, pecandu narkoba, anggota klub golf elit, dan lain-lain.

Pengambilan sampel bola salju atau snowball sampling adalah teknik di mana seorang peneliti mengambil beberapa sampel pertama dan merekrut mereka atau meminta mereka untuk merekomendasikan subjek lain yang mereka tahu yang sesuai dengan deskripsi sampel yang dibutuhkan. Teknik rujukan ini terus berlanjut, meningkatkan jumlah populasi responden seperti bola salju yang berguling-guling menuruni bukit hingga peneliti memiliki data yang cukup untuk dianalisis. Pengambilan sampel bola salju juga disebut pengambilan sampel rujukan berantai.

Snowball Sampling

Dalam penelitian sosial, khususnya sosiologi”pengambilan sampel bola salju” mengacu pada teknik pengambilan sampel non-probabilitas (yang mencakup pengambilan sampel dengan tujuan tertentu) di mana seorang peneliti memulai dengan populasi kecil individu yang dikenal dan memperluas sampel dengan meminta peserta awal tersebut untuk mengidentifikasi orang lain yang harus berpartisipasi dalam studi.

Pengertian Snowball Sampling

Snowball sampling adalah teknik pengambilan sampel non-probabilitas di mana sampel memiliki sifat yang jarang ditemukan. Ini adalah teknik pengambilan sampel, di mana subjek yang ada memberikan rujukan untuk merekrut sampel yang diperlukan untuk studi penelitian.

Pengertian Snowball Sampling Menurut Para Ahli

Adapun definisi snowball sampling menurut para ahli, antara lain:

  1. Sugiyono (2010), Snowball sampling adalah sebagai teknik penentuan sample yang mula-mula jumlahnya kecil, kemudian sampel ini disuruh memilih teman-temannya untuk dijadikan sampel begitu seterusnya, sehingga jumlah sample semakin banyak. Ibarat bola salju yang menggelinding semakin lama semakin besar.

Teknik Snowball Sampling

Pengambilan sampel bola salju bisa dibedakan menjadi beberapa teknik, antara lain:

  1. Sampling Bola Salju Linier 

Pembentukan kelompok sampel dimulai dengan satu subjek individu yang memberikan informasi tentang satu subjek lain dan kemudian rantai berlanjut dengan hanya satu rujukan dari satu subjek. Pola ini dilanjutkan sampai tersedia cukup banyak subjek untuk sampel.

  1. Sampling Bola Salju Non-Diskriminatif Eksponensial

Dalam tipe ini, subjek pertama direkrut dan kemudian dia memberikan banyak referensi. Setiap referal baru kemudian memberikan lebih banyak data untuk referral dan seterusnya, hingga ada cukup jumlah subjek untuk sampel.

  1. Pengambilan Sampel Bola Salju Diskriminatif Eksponensial

Dalam teknik ini, setiap subjek memberikan banyak rujukan, namun, hanya satu subjek yang direkrut dari setiap rujukan. Pilihan subjek baru tergantung pada sifat studi penelitian.

Selain jenis-jenis tersebut, ada pula istilah virtual snowball sampling (pengambilan sampel bola salju virtual), yaitu variasi dari pengambilan sampel bola salju tradisional dan bergantung pada jaringan virtual peserta. Ini membawa keuntungan baru tetapi juga kerugian bagi peneliti.

Keuntungan dalam pengambilan sampel bola salju virtual yaitu;

  1. Populasi yang sulit dijangkau dan sulit dilibatkan
  2. Pengambilan sampel online dapat lebih baik mendeteksi individu yang menjadi minat peneliti
  3. Memungkinkan untuk memperluas cakupan geografis dari studi
  4. Meningkatkan keterwakilan hasil.

Selain itu, pengambilan sampel virtual dapat meningkatkan jumlah tanggapan dibandingkan dengan pengambilan sampel bola salju tradisional. Menurut Baltar (2012) yang menggunakan Facebook untuk mencari partisipan untuk studinya dan melakukan penelitian, hal ini dimungkinkan untuk mengurangi waktu yang diperlukan untuk membangun kepercayaan antara partisipan dan peneliti.

Partisipan lebih cenderung membagikan informasi pribadinya karena peneliti juga membagikan informasi pribadi di profil Facebook-nya. Tingkat kepercayaan yang meningkat berkontribusi pada tingkat respons yang lebih tinggi. Teknik ini juga lebih murah dibandingkan dengan teknik pengambilan sampel bola salju tradisional.

Akan tetapi, meskipun metode pengambilan sampel virtual dapat meningkatkan keterwakilan hasil, pemilihan sampel bias terhadap karakteristik populasi online seperti jenis kelamin, usia, tingkat pendidikan, tingkat sosial ekonomi, dan lain-lain. Populasi target juga mungkin tidak selalu memiliki akses ke Internet.

Kelebihan Snowball Sampling

Snowball sampling memiliki beberapa keunggulan, diantaranya yaitu:

  1. Lebih cepat menemukan sampel: Rujukan memudahkan dan cepat menemukan subjek karena berasal dari sumber yang dapat diandalkan.
  2. Hemat biaya: Metode ini hemat biaya karena rujukan diperoleh dari sumber data primer. Ini nyaman dan tidak terlalu mahal dibandingkan dengan metode lain.

Kekurangan Snowball Sampling

Sedangkan kekurangan dari snowball sampling, diantaranya yaitu:

  1. Bias sampel dan margin kesalahan: Karena orang merujuk orang yang mereka kenal dan memiliki sifat yang serupa, metode pengambilan sampel ini dapat memiliki potensi bias pengambilan sampel dan margin kesalahan. Ini berarti seorang peneliti mungkin hanya dapat menjangkau sekelompok kecil orang dan mungkin tidak dapat menyelesaikan penelitian dengan hasil yang meyakinkan.
  2. Kurangnya kerja sama: Ada peluang yang adil bahkan setelah rujukan, orang mungkin tidak kooperatif dan menolak untuk berpartisipasi dalam studi penelitian.

Langkah Pengambilan Snowball Sampling

Mengingat sifat dari sampel bola salju, sampel tersebut tidak dianggap sebagai sampel yang representatif untuk keperluan statistik. Namun, ini adalah teknik yang sangat baik untuk melakukan penelitian eksplorasi dan penelitian kualitatif dengan populasi yang spesifik dan relatif kecil yang sulit untuk diidentifikasi atau ditemukan.

Misalnya, jika kita mempelajari tunawisma, mungkin sulit atau tidak mungkin menemukan daftar semua tunawisma di kota A. Akan tetapi, jika peneliti mengidentifikasi satu atau dua individu tunawisma yang bersedia berperan serta dalam penelitian kita, mereka hampir pasti akan mengenal individu tunawisma lain di daerah mereka dan dapat membantu kita menemukan mereka.

Orang-orang itu akan mengenal orang lain, dan seterusnya. Strategi yang sama bekerja untuk subkultur bawah tanah atau populasi mana pun di mana individu lebih memilih untuk menyembunyikan identitas mereka, seperti imigran tanpa dokumen atau mantan narapidana.

Kepercayaan adalah aspek penting dari semua bentuk penelitian yang melibatkan partisipan manusia, tetapi sangat penting dalam proyek yang memerlukan pengambilan sampel bola salju. Agar partisipan setuju untuk mengidentifikasi anggota lain dari kelompok atau subkultur mereka, peneliti perlu terlebih dahulu mengembangkan hubungan dan reputasi untuk dapat dipercaya. Hal ini tentusaja bisa memakan waktu, jadi seseorang harus bersabar ketika menggunakan teknik pengambilan sampel bola salju pada kelompok orang yang enggan.

Untuk beberapa populasi, pengambilan sampel bola salju adalah satu-satunya cara untuk mengumpulkan data dan informasi yang bermakna. Berikut adalah beberapa contoh, di mana pengambilan sampel bola salju dapat digunakan:

  1. Tidak ada daftar resmi nama anggota: Teknik pengambilan sampel ini dapat digunakan untuk suatu populasi, di mana tidak ada data yang tersedia dengan mudah seperti informasi demografis mereka. Misalnya, gelandangan atau daftar anggota klub elit, yang data pribadinya tidak dapat diperoleh dengan mudah.
  2. Kesulitan untuk menemukan orang: Orang dengan penyakit langka cukup sulit ditemukan. Namun, jika seorang peneliti melakukan studi penelitian yang serupa, menemukan sumber data primer bisa menjadi tantangan. Setelah dia diidentifikasi, mereka biasanya memiliki informasi tentang individu yang lebih mirip.
  3. Orang yang tidak mau disebutkan namanya: Jika seorang peneliti sedang melakukan penelitian yang melibatkan pengumpulan informasi/data dari pekerja seks atau korban kekerasan seksual atau individu yang tidak ingin mengungkapkan orientasi seksualnya, orang-orang ini termasuk dalam kategori ini. kategori.
  4. Kerahasiaan tentang identitas mereka: Orang-orang yang termasuk dalam sekte atau ekstremis agama atau peretas biasanya termasuk dalam kategori ini. Seorang peneliti harus menggunakan sampel bola salju untuk mengidentifikasi individu-individu ini dan mengekstrak informasi dari mereka

Contoh Snowball Sampling

Sebagai uraian yang lebih memahamkan. Berikut adalah contoh dari snowball sampling. Antara lain;

1# Contoh Snowball Sampling

Jika seorang peneliti ingin mewawancarai imigran tidak berdokumen dari Meksiko. Misalnya, dia mungkin mewawancarai beberapa individu tidak berdokumen yang dia kenal atau dapat temukan, mendapatkan kepercayaan mereka, kemudian mengandalkan subjek tersebut untuk membantu menemukan individu yang lebih tidak berdokumen.

Proses ini berlanjut sampai peneliti memiliki semua wawancara yang dia butuhkan atau sampai semua kontak telah habis. Banyak waktu sering dibutuhkan untuk studi yang mengandalkan pengambilan sampel bola salju.

2# Contoh Snowball Sampling

Jika peneliti mungkin pernah membaca buku atau pernah menonton film “The Help”, peneliti akan mengenali bahwa karakter utama (Skeeter) menggunakan sampel bola salju saat dia mencari subjek wawancara untuk buku yang dia tulis tentang syarat perempuan kulit hitam melakukan pekerjaan rumah untuk keluarga kulit putih di tahun 1960-an.

Dalam kasus ini, Skeeter mengidentifikasi satu pekerja rumah tangga yang bersedia berbicara dengannya tentang pengalamannya. Orang itu, Aibileen, kemudian merekrut lebih banyak pekerja rumah tangga untuk diwawancarai oleh Skeeter.

Mereka kemudian merekrut beberapa lagi, dan seterusnya. Dalam pengertian ilmiah, metode tersebut mungkin tidak menghasilkan sampel yang mewakili semua pekerja rumah tangga Afrika-Amerika di Selatan pada waktu itu dalam sejarah, tetapi pengambilan sampel bola salju memberikan metode yang berguna untuk penelitian kualitatif karena kesulitan menemukan dan menjangkau subjek.

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatlah dikatakan bahwa ciri sampel yang dipergunakan dalam teknik pengumpulan data ini bisa mulai dari yang kecil tetapi “bola salju” menjadi sampel yang lebih besar selama penelitian berlangsung. Pengambilan sampel bola salju merupakan teknik populer di kalangan ilmuwan sosial yang ingin bekerja dengan populasi yang sulit diidentifikasi atau ditemukan.

Teknik pengambilan sampel ini juga pada umum dipergunakan dengan orang-orang yang keanggotaannya dalam kelompok tertentu tidak banyak diketahui, seperti kaum gay tertutup atau individu biseksual atau transgender.

Nah, itulah tadi artikel yang bisa kami berikan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian snowball sampling menurut para ahli, teknik pengambilan, kelebihan, kekurangan, prosedur, dan contohnya dalam penelitian ilmiah.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *