Pengertian Sampel Dependen, Kelebihan, Kekurangan, dan Contohnya

Diposting pada

Contoh Sampel Dependen

Berbagai jenis populasi dan sampel menjadi salah satu komponen penting dalam penelitian. Hal ini mengingat keduanya menjadi jenis data penelitian yang dikumpulkan oleh seorang peneliti sebagai upaya menjawab rumusan masalah yang ditentukan.

Adapun bahasan terkait dengan sampel terbagi menjadi dua. Yakni sampel dependen dan sampel independen. Dimana sampel dependen memiliki kelebihan dalam kekuatan untuk instrumen penelitian.

Sampel Dependen

Sampel dependen hakekatnya akan ada jikalau anggota yang dipilih untuk satu sampel secara otomatis menentukan anggota mana yang akan dimasukkan dalam sampel kedua. Hal ini seperti tercermin ketika berpikir untuk membandingkan kelompok.

Dimana seorang peneliti sering membayangkan kelompok independen. Misalnya, saat kita membayangkan membandingkan kelompok perlakuan dengan kelompok kontrol, kita mungkin berasumsi bahwa kelompok ini berisi subjek yang berbeda.

Pengertian Sampel Dependen

Sampel dependen adalah teknik pengumpulan data penelitian dalam populasi dari dua sisi yang berlawanan satu sama lainnya. Misalnya berlawanan ini tercermin dari sikap pelajar yang rajin dan tidak. Prosesnya dimabil sampel keduanya untuk menunjukan perbandingan.

Pengertian Sampel Dependen Menurut Para Ahli

Adapun definisi sampel dependen menurut para ahli, antara lain:

  1. Meriam Webster, Sampel dependen adalah bagian terbatas dari populasi statistik yang propertinya dipelajari untuk mendapatkan informasi tentang keseluruhan.

Keunggulan dan Kekurangan Sampel Dependen

Memahami keunggulan dan kekurangan masing-masing sampel dependen akan dapat merancang studi untuk memenuhi kebutuhan penelitian secara lebih efektif. Adapun penjelasannya;

Keunggulan

Keunggulan utama sampel dependen adalah kita mengukur subjek yang sama pada berbagai kondisi yang berbeda, yang memungkinkan mereka untuk menjadi kontrol bagi diri mereka sendiri. Mereka memiliki campuran unik yang sama dari variabel partisipan selama semua pengukuran, menghapusnya sebagai sumber variasi.

Misalnya, dalam analisis pretest/posttest, kita akan melihat bagaimana setiap subjek bereaksi terhadap kedua tes tersebut. Metode ini memungkinkan studi untuk fokus pada perubahan dalam individu daripada perbedaan antara kelompok orang yang berbeda.

Efek bersihnya adalah perolehan kekuatan statistik. Biasanya kita memerlukan ukuran sampel yang lebih kecil dengan sampel dependen. Selain itu, mengurangi ukuran sampel dapat menurunkan biaya studi, yang sangat membantu saat sulit atau mahal untuk mendapatkan subjek.

Kekurangan

Saat bekerja dengan subjek manusia, kita perlu mengujinya beberapa kali dengan sampel dependen. Selama pengujian berulang, subjek dapat mempelajari lebih lanjut tentang tes tersebut dan mencari cara untuk meningkatkan skor mereka; mereka mungkin bosan diuji berkali-kali; atau nilai ujian mereka mungkin berubah sebagai akibat alami dari berlalunya waktu.

Dengan kata lain, beberapa pengujian dan berlalunya waktu menjadi faktor yang dapat memengaruhi pengukuran, berpotensi menjadikannya tantangan untuk mengisolasi efek pengobatan.

Misalnya, jika nilai ujian untuk program pelatihan meningkat dari pretest ke posttest, maka program pelatihan mungkin tidak menyebabkan perubahan. Sebaliknya, para peserta mungkin belajar cara mengerjakan tes dengan lebih baik!

Peneliti dapat mengurangi beberapa masalah ini. Misalnya, mereka dapat menyertakan kelompok kontrol untuk perbandingan dan mengubah urutan tes untuk subset subjek yang diuji. Namun, secara umum, desain yang menggunakan sampel dependen mempermudah alternatif untuk menjelaskan perubahan.

Dalam beberapa kasus, menggunakan sampel dependen tidak dimungkinkan. Misalnya, dengan pengujian destruktif terhadap objek material, kita hanya dapat mengujinya sekali.

Contoh Sampel Dependen

Contoh pengumpulan sampel dependen misalnya yaitu;

  1. Penelitian Kesehatan

Dalam penelitian kesehatan, misalnya terdapat kedua sampel tersebut dependen karena diambil dari orang yang sama. Orang-orang dengan tekanan darah tertinggi pada sampel pertama kemungkinan besar akan memiliki tekanan darah tertinggi pada sampel kedua. Kesamaan atas perbedaan tersebut merupakan langkah penentukan sampel dalam penelitian yang dilakukan.

Nah, demikinalah saja artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkaitan dengan pengertian sampel dependen menurut para ahli, kelebihan, kekurangan, dan contohnya yang ada di dalam penelitian. Semoga memberikan wawasan.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *