Sampel Dependen dan Independen: Perbedaan, dan Contohnya

Diposting pada

Sampel Dependen dan Sampel Independen

Ketika melakukan suatu arti penelitian, tentunya akan sulit jika menggunakan seluruh populasi karena keterbatasan akses ke seluruh populasi atau karena sifat dari beberapa penelitian, para peneliti mungkin mengalami kesulitan mendapatkan hasil penelitian yang mereka butuhkan tepat waktu.

Oleh karena itulah sebabnya peneliti hanya menguji sampel untuk digeneralisasikan pada populasi yang lebih luas. Dalam pengambilan sampel, peneliti harus dapat membedakan apakah yang dia butuhkan adalah sampel dependen atau independen. Sampel dikatakan dependen jika bergantung jika individu dalam satu sampel menentukan individu dalam sampel lain, sedangkan sampel dikatakan independen jika individu dalam satu sampel tidak menentukan individu dalam sampel lain.

Sampel Dependen dan Sampel Independen

Sampel adalah jumlah observasi yang tidak bias yang diambil dari suatu populasi. Dalam istilah dasar, populasi ini adalah jumlah total individu, hewan, item, observasi, data, dan lain-lain dari subjek tertentu. Jadi sampel, dengan kata lain adalah sebagian dari keseluruhan kelompok dan bertindak sebagai bagian dari populasi.

Adapun berdasarkan bentuknya. Sampel ini terbagi menjadi dua macam. Penjelasannya sebagai berikut;

  1. Sampel Dependen

Sampel dependen adalah subjek penelitian dalam satu kelompok memang memberikan informasi tentang subjek di kelompok lain. Kelompok berisi kumpulan subjek yang sama atau subjek berbeda yang telah dipasangkan oleh para analis secara bermakna.

Kelompok sering kali dependen karena berisi subjek yang sama,penjelasan itulah contoh paling umum. Namun, tidak selalu demikian. Kelompok dengan subyek berbeda dapat menjadi sampel dependen jika subyek dalam satu kelompok memberikan informasi tentang subyek pada kelompok lain.

Misalnya, ahli statistik dan statistika sering menganggap sampel berbeda yang menyertakan pasangan saudara sebagai dependen karena satu saudara kandung dapat memberikan informasi tentang saudara kandung lainnya untuk beberapa pengukuran.

Studi lain menggunakan pasangan yang cocok. Dalam studi tersebut, peneliti sengaja memasangkan subjek dengan karakteristik yang sangat mirip. Meskipun pasangan yang cocok adalah orang yang berbeda, analisis statistik memperlakukan mereka sebagai orang yang sama karena mereka sengaja sangat mirip.

  1. Sampel Independen

Dalam sampel independen merupakan subjek dalam satu kelompok tidak memberikan informasi tentang subjek pada kelompok lain. Setiap kelompok berisi subjek yang berbeda dan tidak ada cara yang berarti untuk memasangkannya. Kelompok independen lebih umum dalam pengujian hipotesis statistik.

Perbedaan Sampel Dependen dan Sampel Independen

Sampel dependen adalah pengukuran berpasangan untuk satu set item. Sedangkan untuk sampel independen adalah pengukuran yang dilakukan pada dua set item berbeda. Saat melakukan uji hipotesis dengan menggunakan dua sampel acak, kita harus memilih jenis pengujian berdasarkan apakah sampel tersebut dependen atau independen.

Oleh karena itu, penting untuk mengetahui apakah sampel kita dependen atau tidak:

  1. Jika nilai dalam satu sampel mempengaruhi nilai dalam sampel lain, maka sampel tersebut dependen.
  2. Jika nilai dalam satu sampel tidak menunjukkan informasi tentang sampel lain, maka sampel tersebut independen.

Cara Hitung Sampel Dependen dan Independen

Setelah memilih jenis sampel dan melakukan percobaan, kita perlu menggunakan analisis statistik yang benar. Tabel berikut ini menampilkan pasangan analisis terkait untuk sampel independen dan dependen.

Sampel Dependen Sampel Independen
Paired t-test 2 2-sample t-test
McNemar’ test 2 proportions test

Regression and ANOVA

Beberapa catatan tentang daftar tabel. Yaitu: Sementara analisis untuk kelompok dependen biasanya berfokus pada perubahan individu, uji McNemar adalah pengecualian. Tes tersebut membandingkan proporsi keseluruhan dari dua kelompok dependen. Analisis regresi dan ANOVA dapat memodelkan sampel independen dan dependen.

Contoh Sampel Dependen dan Independen

Adapun untuk contoh yang termasuk dalam sampel dependen dan sampel independen dalam penelitian. Misalnya saja;

  1. Contoh Sampel Dependen

Misalnya saja dalam penelitian yang mempergunakan studi kasus. Maka sampel dependen ini terbentuk melalui;

  1. Penilaian program pelatihan mengambil skor pretest dan posttest dari kelompok orang yang sama.
  2. Studi ketahanan cat yang dilakukan dengan menerapkan berbagai jenis cat pada bagian-bagian papan kayu yang sama. Semua jenis cat di papan yang sama dianggap berpasangan.

Studi yang menggunakan sampel dependen melalui penggunaan metode penelitian studi kasus tersebut telah memperkirakan efek dalam subjek. Efek ini adalah perbedaan antara subjek berpasangan, seperti perubahan rata-rata subjek. Misalnya, penilaian program pelatihan memperkirakan perubahan rata-rata untuk mata pelajaran dari pretest ke posttest.

Penekanannya adalah pada perbedaan antara subjek berpasangan. Besar sampel untuk jenis penelitian ini adalah jumlah pasangan. Istilah-istilah seperti berpasangan, pengukuran berulang, efek dalam subjek, pasangan yang cocok, dan pretest / posttest menunjukkan bahwa kelompok tersebut dependen.

  1. Contoh Sampel Independen

Adapun untuk contoh penggunaan sampel independen dalam metode eksperimen. Misalnya saja;

  1. Percobaan pengobatan menggunakan kelompok kontrol dan kelompok perlakuan yang terdiri dari subjek yang berbeda.
  2. Sebuah studi menilai kekuatan bagian yang terbuat dari paduan yang berbeda. Setiap sampel paduan mengandung bagian yang berbeda.

Dalam penjelasan yang dikemukakan, diketahui bahwa studi yang menggunakan sampel independen memperkirakan efek antara subjek. Efek ini adalah perbedaan antar kelompok, seperti perbedaan rata-rata.

Misalnya dalam studi pengobatan, efeknya adalah perbedaan rata-rata antara kelompok perlakuan dan kelompok kontrol. Fokusnya adalah membandingkan sifat kelompok daripada individu. Besar sampel untuk jenis penelitian ini adalah jumlah subjek pada semua kelompok.

Nah, demikinalah artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian sampel dependen dan sampel independen, perbedaan, cara menghitung, dan contohnya yang ada di dalam penelitian. Semoga memberikan wawasan bagi kalian.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *