Pengertian Purposive Sampling, Teknik Pengambilan, dan Contohnya

Diposting pada

Purposive Sampling Adalah

Purposive sampling yang biasanya juga dikenal dengan sampel purposive adalah sampel non-probabilitas yang dipilih berdasarkan karakteristik suatu arti populasi dan tujuan penelitian. Berbeda dengan berbagai teknik pengambilan sampel yang dapat digunakan dalam pengambilan sampel probabilitas. Misalnya, pengambilan sampel acak sederhana, pengambilan sampel acak berstrata, dan lain-lain.

Tujuan pengambilan sampel bertujuan bukan untuk memilih unit secara acak dari suatu populasi untuk membuat sampel dengan tujuan pembuatan generalisasi (yaitu, kesimpulan statistik) dari sampel tersebut ke populasi yang diminati. Metode penelitian untuk melakukan purposive sampling cukup mudah. Yang harus dilakukan peneliti adalah menolak individu yang tidak sesuai dengan profil tertentu saat membuat sampel. Namun, peneliti dapat menggunakan berbagai teknik selama purposive sampling, tergantung pada tujuan studi mereka.

Purposive Sampling

Purposive sampling yang juga dikenal sebagai judgemental, selective, atau subyektif sampling, adalah bentuk pengambilan sampel non-probabilitas di mana peneliti mengandalkan penilaian mereka sendiri ketika memilih anggota populasi untuk berpartisipasi dalam penelitian mereka. Istilah purposive sampling dan convenience sampling sering digunakan secara bergantian, tetapi keduanya tidak memiliki arti yang sama.

Purposive sampling dilakukan tergantung pada penilaian peneliti dalam memilih unit (misalnya, orang, kasus / organisasi, peristiwa, potongan data) yang akan dipelajari. Biasanya sampel yang diteliti cukup kecil, terutama jika dibandingkan dengan teknik probability sampling.

Atau dengan kata lain, metode pengambilan sampel ini mengharuskan peneliti memiliki pengetahuan sebelumnya tentang tujuan studi mereka sehingga mereka dapat memilih dan mendekati peserta yang memenuhi syarat dengan tepat. Peneliti menggunakan purposive sampling ketika mereka ingin mengakses subkumpulan orang tertentu, karena semua peserta studi dipilih karena mereka sesuai dengan profil tertentu.

Pengertian Purposive Sampling

Purposive sampling adalah teknik pengambilan sampel di mana peneliti mengandalkan penilaiannya sendiri ketika memilih anggota populasi untuk berpartisipasi dalam penelitian. Pengambilan sampel secara purposif memungkinkan peneliti memeras banyak informasi dari data yang telah mereka kumpulkan. Hal ini memungkinkan para peneliti untuk menggambarkan dampak utama temuan mereka terhadap populasi.

Purposive sampling juga bisa diartikan sebagai metode pengambilan sampel non-probabilitas yang terjadi ketika “elemen yang dipilih untuk sampel dipilih berdasarkan penilaian peneliti. Para peneliti sering percaya bahwa mereka dapat memperoleh sampel yang representatif dengan menggunakan penilaian yang tepat, yang akan menghemat waktu dan uang

Pengertian Purposive Sampling Menurut Para Ahli

Adapun definisi purposive sampling menurut para ahli, antara lain:

  1. Sugiyono (2010), Purposive sampling adalah sebagai teknik untuk menentukan sampel penelitian dengan beberapa pertimbangan tertentu yang bertujuan agar data yang diperoleh nantinya bisa lebih representative.
  2. Notoatmojo (2010), Purposive sampling dapat didefinisikan sebagai pengambilan sampel yang berdasarkan atas suatu pertimbangan tertentu seperti ciri populasi ataupun sifat yang sudah diketahui sebelumnya.

Teknik Purposive Sampling 

Terdapat beberapa jenis teknik purposive sampling, antara lain:

  1. Variasi Maksimum/Heterogen

Variasi maksimum/purposive sampling heterogen adalah salah satu yang dipilih untuk memberikan beragam kasus yang relevan dengan fenomena atau peristiwa tertentu. Tujuan dari desain sampel semacam ini adalah untuk memberikan wawasan sebanyak mungkin tentang peristiwa atau fenomena yang diteliti.

Misalnya, saat melakukan jajak pendapat tentang suatu masalah, seorang peneliti ingin memastikan bahwa dia berbicara dengan sebanyak mungkin jenis orang untuk membangun pandangan yang kuat tentang masalah tersebut dari perspektif publik.

  1. Homogen

Purposive sampling yang homogen adalah sampel yang dipilih karena memiliki karakteristik atau kumpulan karakteristik yang sama. Misalnya, sebuah tim peneliti ingin memahami apa arti kulit putih – keputihan – bagi orang kulit putih, jadi mereka bertanya kepada orang kulit putih tentang hal ini. Ini adalah sampel homogen yang dibuat berdasarkan ras.

  1. Pengambilan Sampel Kasus Khusus

Pengambilan sampel kasus khusus adalah jenis pengambilan sampel dengan tujuan tertentu yang berguna ketika seorang peneliti ingin mempelajari suatu fenomena atau tren yang berkaitan dengan apa yang dianggap sebagai anggota “biasa” atau “rata-rata” dari populasi yang terpengaruh.

Jika seorang peneliti ingin mempelajari bagaimana jenis kurikulum pendidikan mempengaruhi siswa rata-rata, maka mereka memilih untuk fokus pada anggota rata-rata populasi siswa.

  1. Pengambilan Sampel Kasus Ekstrim/Menyimpang

Sebaliknya, pengambilan sampel kasus ekstrim/menyimpang digunakan ketika peneliti ingin mengkaji outlier yang menyimpang dari norma mengenai fenomena, isu, atau trend tertentu. Dengan mempelajari kasus-kasus yang menyimpang, para peneliti seringkali dapat memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang pola-pola perilaku yang lebih teratur.

Jika seorang peneliti ingin memahami hubungan antara kebiasaan belajar dan prestasi akademik yang tinggi, mereka harus secara sengaja mengambil sampel siswa yang dianggap berprestasi tinggi.

  1. Pengambilan Sampel Kasus Kritis

Pengambilan sampel kasus kritis adalah jenis purposive sampling dimana hanya satu kasus yang dipilih untuk diteliti karena peneliti berharap dengan mempelajarinya akan mengungkapkan wawasan yang dapat diterapkan pada kasus lain yang serupa.

Ketika sosiolog CJ Pascoe ingin mempelajari seksualitas dan identitas gender berkembang di kalangan siswa sekolah menengah, dia memilih apa yang dianggap sebagai sekolah menengah rata-rata dalam hal populasi dan pendapatan keluarga, sehingga temuannya dari kasus ini dapat diterapkan secara lebih umum.

  1. Populasi Total

Dengan total populasi sampling, seorang peneliti memilih untuk memeriksa seluruh populasi yang memiliki satu atau lebih karakteristik yang sama. Teknik pengambilan sampel purposif semacam ini biasanya digunakan untuk menghasilkan tinjauan peristiwa atau pengalaman, yang berarti, umum untuk studi kelompok tertentu dalam populasi yang lebih besar.

  1. Pengambilan Sampel Ahli (Expert Sampling)

Expert sampling adalah bentuk purposive sampling yang digunakan ketika penelitian membutuhkan seseorang untuk menangkap pengetahuan yang berakar pada bentuk keahlian tertentu.

Bentuk teknik purposive sampling ini umum digunakan pada tahap awal proses penelitian, ketika peneliti ingin mendapatkan informasi yang lebih baik tentang topik yang ada sebelum memulai penelitian. Melakukan penelitian berbasis ahli tahap awal semacam ini dapat membentuk pertanyaan penelitian dan desain penelitian dengan cara yang penting.

Kelebihan Purposive Sampling

Purposive sampling (judgment sampling) memiliki beberapa keuntungan, diantaranya yaitu:

  1. Pengambilan sampel dengan tujuan adalah salah satu metode pengambilan sampel yang paling hemat biaya dan hemat waktu
  2. Pengambilan sampel secara purposif mungkin merupakan satu-satunya metode yang sesuai yang tersedia jika sumber data primer yang dapat berkontribusi untuk penelitian terbatas jumlahnya
  3. Teknik pengambilan sampel ini dapat efektif dalam mengeksplorasi situasi antropologis di mana penemuan makna dapat memperoleh manfaat dari pendekatan intuitif.

Kekurangan Purposive Sampling

Sedangkan kelemahan dari pengambilan sampel yang satu ini, diantaranya yaitu:

  1. Kerentanan terhadap kesalahan dalam penilaian oleh peneliti
  2. Tingkat keandalan yang rendah dan tingkat bias yang tinggi.
  3. Ketidakmampuan untuk menggeneralisasi temuan penelitian

Tujuan Purposive Sampling

Tujuan utama dari pengambilan sampel dengan cara ini adalah;

  1. Berfokus pada karakteristik tertentu dari suatu populasi yang menarik, yang akan memungkinkan peneliti untuk menjawab pertanyaan penelitian.
  2. Sampel yang diteliti diharpakan tidak mewakili populasi, tetapi bagi peneliti yang mengejar desain penelitian metode kualitatif atau campuran, hal ini tidak dianggap sebagai kelemahan.

Contoh Purposive Sampling

Adapun untuk contoh purposive sampling. Antara lain;

Contoh 1#

Banyak suku di dunia yang memiliki kepercayaan agama masing-masing, misalnya masyarakat Bali menganut paham sinkretisme yang dianggap sebagai campuran Hindu dan Budha. Bagi peneliti yang berencana mempelajari budaya negara-negara Asia Tenggara, disarankan agar mereka memilih strata menggunakan judgemental sampling karena keyakinan agama dianggap sangat sensitif di belahan dunia ini.

Karena kepekaan topik, jika sampel dari mereka yang memiliki pengetahuan yang sesuai dibuat dan penelitian dilakukan dengan sampel tersebut, hasilnya akan sangat akurat. Teknik pengambilan sampel probabilitas sering kali menghasilkan hasil yang berubah dalam kasus seperti itu.

Contoh 2#

Contoh lain misalnya reporter TV yang menghentikan orang-orang tertentu di jalan untuk menanyakan pendapat mereka tentang perubahan politik tertentu merupakan contoh paling populer dari metode pengambilan sampel ini.

Namun, penting untuk menentukan bahwa reporter TV harus menerapkan penilaian tertentu saat memutuskan siapa yang harus berhenti di jalan untuk mengajukan pertanyaan; jika tidak, itu akan menjadi kasus teknik pengambilan sampel acak.

Dari penjelasan yang dikemukakan dapatlah dikatakan bahwa alternatif metode purposive sampling mungkin terbukti efektif ketika hanya sejumlah orang yang dapat berfungsi sebagai sumber data primer karena sifat desain penelitian, maksud dan tujuan penelitian.

Misalnya, untuk penelitian yang menganalisis pengaruh tragedi pribadi seperti kehilangan keluarga terhadap kinerja manajer tingkat senior, peneliti dapat menggunakan penilaiannya sendiri untuk memilih manajer tingkat senior yang dapat berpartisipasi dalam wawancara mendalam.

Sebaliknya dengan adanya tujuannya berbeda-beda tergantung pada jenis teknik pengambilan sampel dengan tujuan tertentu yang digunakan. Misalnya, dalam pengambilan sampel homogen, unit dipilih berdasarkan kesamaan karakteristiknya karena karakteristik tersebut menjadi minat khusus peneliti. Sebaliknya, pengambilan sampel kasus kritis sering digunakan dalam penelitian eksplorasi dan kualitatif untuk menilai apakah fenomena yang menarik itu ada (di antara alasan lain).

Selama rancangan penelitian kualitatif atau metode campuran, lebih dari satu jenis teknik pengambilan sampel dengan tujuan tertentu dapat digunakan. Misalnya, pengambilan sampel kasus kritis dapat digunakan untuk menyelidiki apakah suatu fenomena layak untuk diselidiki lebih lanjut, sebelum mengadopsi teknik pengambilan sampel variasi maksimum digunakan untuk mengembangkan gambaran yang lebih luas dari fenomena tersebut.

Nah, itulah tadi artikel yang bisa kami kemukakan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian purposive sampling menurut para ahli, teknik pengambilan, kelebihan, kekurangan, tujuan, dan contohnya. Semoga memberikan edukasi bagi semuanya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *