Pengertian Mind Mapping, Jenis, Manfaat, dan Contohnya

Diposting pada

Pengertian Mind Mapping

Mind mapping berfungsi sebagai alat visual berupa grafis untuk membantu menyusun informasi, menganalisis konsep yang rumit, mengingat, dan menghasilkan ide-ide baru. Oleh karena itulah mind mapping dikenal sebagai teknik grafis untuk merepresentasikan ide dan konsep.

Disisi lainnya dalam mind mapping sebagai lawan dari pencatatan tradisional dianggap sebagai informasi yang disusun sedemikian rupa sehingga jauh lebih mirip dengan cara kerja otak. Karena aktivitas inilah analitik dan artistik mempergunakan pemikiran.

Mind Mapping

Mind mapping adalah alat visual yang digunakan untuk mengatur informasi secara grafis. Susunan hirarkis tersebut mewakili hubungan antara bagian-bagian keseluruhan. Mind mapping biasanya dimulai dengan konsep tunggal, kemudian digambar sebagai gambar di tengah halaman kosong, di mana gagasan representasi terkait akan ditambahkan, seperti kata-kata dan gambar.

Melalui peta pemikiran tersebut, ide-ide utama akan terhubung langsung ke konsep pusat, dan sub topik lainnya bercabang dari yang utama. Mind mapping mirip dengan diagram laba-laba karena tata letak gagasan utama dan sub gagasannya.

Orang-orang dapat membuat peta pemikiran sebagai catatan kasar untuk pertemuan atau kuliah yang mendesak; mereka juga dapat menggunakan program pemetaan pikiran khusus untuk situasi yang lebih profesional.

Sejarah Mind mapping

Ketika membahasa asal usul mind mapping, nama Tont Buzan pasti ada di dalamnya. Tony Buzan, seorang penulis psikologi dan kepribadian televisi Inggris, pertama kali mempopulerkan istilah “Mind Mapping“. Namun, penggunaan diagram yang secara visual “memetakan” informasi menggunakan peta bercabang dan radial terlacak telah ada berabad-abad yang lalu.

Mind mapping serupa dalam struktur radial dengan peta konsep, yang dikembangkan oleh para pakar pembelajaran pada tahun 1970-an, tetapi berbeda karena yang pertama disederhanakan dengan berfokus pada konsep kunci pusat tunggal.

Metode bergambar ini merekam pengetahuan dan sistem model, dan memiliki sejarah panjang dalam pembelajaran, curah pendapat, memori, pemikiran visual, dan pemecahan masalah oleh para pendidik, insinyur, psikolog, dan lainnya.

Pengertian Mind Mapping

Mind mapping adalah cara mudah untuk melakukan brainstorming berbagai pemikiran secara organik tanpa khawatir tentang keteraturan dan struktur. Hal ini memungkinkan kita untuk menyusun ide-ide kita secara visual untuk membantu teknik analisis data dan penarikan kembali.

Mind mapping adalah diagram untuk mewakili kata, konsep, atau item yang terkait dan disusun di sekitar konsep atau subjek sentral menggunakan tata letak grafis non-linear yang memungkinkan pengguna untuk membangun kerangka kerja intuitif di sekitar konsep sentral.

Mind mapping dapat mengubah daftar panjang informasi yang monoton menjadi diagram yang penuh warna, mudah diingat, dan sangat terorganisir yang bekerja sesuai dengan cara alami otak kita dalam melakukan sesuatu.

Pengertian Mind Mapping Menurut Para Ahli

Adapun definisi mind mapping menurut para ahli, antara lain:

  1. Bobby De Porter dan Mike Hernacki (2003:153), Definisi mind mapping ialah suatu teknik mencatat yang bisa memetakan pikiran yang kreatif dan efektif serta memadukan dan mengembangkan potensi kerja otak belahan kanan maupun belahan otak kiri yang terdapat didalam diri seseorang.
  2. Melvin L. Silberman (2005:177), Mind mapping adalah cara kreatif bagi peserta didik secara individual untuk bisa menghasilkan ide-ide, mencatat pelajaran atau merencanakan penelitian baru.

Jenis Mind Mapping

Berikut ini macam-macam mind mapping, antara lain:

  1. Mind Mapping Tipe 1: Library Mind Maps

Mind mapping Tipe 1 ini juga bisa disebut peta referensi. Jenis peta pikiran ini terutama digunakan untuk mengatur informasi, sehingga kita dapat memiliki pemahaman yang jelas dan visual tentang subjek tanpa melewatkan apa pun. Tujuan Library Mind Maps adalah untuk menyortir dan mengatur informasi yang dikumpulkan untuk pemahaman yang lebih baik tentang subjek.

Saat membuat Library Mind Maps, langkah pertama adalah menyatukan semua informasi dan mengaturnya di pohon peta. Peta akan menunjukkan bagaimana masing-masing informasi terhubung satu sama lain dan bagaimana mereka dapat melayani gagasan utama.

Jenis peta pikiran ini dapat digunakan untuk mengatur informasi tentang topik tertentu secara visual, seperti contoh di bawah ini:

Personal Profile Mind Map
Personal Profile Mind Map
  1. Mind Map Tipe 2: Presentation Mind Maps

Mind mapping Tipe 2 digunakan untuk menyajikan proses suatu gagasan kepada audiens. Presentation Mind Maps mengilustrasikan cara proyek berjalan untuk melacak langkah-langkah. Karenanya fokus dari Presentation Mind Maps adalah audiens dan bukan topik.

Bagaimana informasi harus diposisikan di peta tergantung pada apakah audiens dapat memahaminya atau tidak. Jika audiens dapat mengikuti dengan cara presentasi kita, maka peta terstruktur dengan baik. Dengan demikian, presentasi kita dapat diterima dengan baik oleh audiens.

Jenis peta pikiran ini dapat digunakan untuk menjelaskan suatu kegiatan atau sesi pelatihan. Berikut ini contohnya:

Enterprise Training Mind Map
Enterprise Training Mind Map
  1. Mind Map Tipe 3: Tunnel Timeline Mind Map

Jenis Mind mapping Tipe 3 ini juga disederhanakan sebagai Tunnel Timeline Mind Map, terutama digunakan untuk strategi proyek, rencana program, atau penyelesaian masalah. Tujuan dari jenis peta pikiran ini adalah untuk memvisualisasikan kesuksesan.

Pusat (topik utama) dari peta pikiran adalah hasil yang kita kejar, dan setiap sub-topik mewakili jalur untuk mencapai hasil itu. Kita dapat mengikuti peta untuk membuat kemajuan menuju kesuksesan.

Jenis peta pikiran ini dapat digunakan untuk merencanakan strategi proyek atau menyelesaikan masalah. Berikut ini contohnya:

Tunnel Timeline Mind Map
Tunnel Timeline Mind Map

 

 

Problem Solving Mind Map
Problem Solving Mind Map

Kelebihan dan Kekurangan Mind Mapping

Mind mapping adalah alat yang lazim di berbagai bidang termasuk pendidikan dan manajemen proyek. Beberapa orang mempertanyakan apakah peta pikiran begitu baik seperti yang disebarkan, bagaimanapun Mind mapping memiliki kelebihan dan kekuragannya, seperti pada penjeleasan berikut ini:

Kelebihan Mind Mapping

Diantaranya yaitu:

  1. Kemampuan Beradaptasi yang Luas

Seperti diketahui semua Mind mapping tumbuh dari topik sentral dan berkembang dalam struktur yang bercahaya, mengorganisir ide-ide yang relevan dalam peta yang kreatif dan divisualisasikan.

Otak manusia bekerja persis seperti cara peta pikiran tumbuh, sehingga memungkinkan peta pikiran untuk digunakan dalam banyak kesempatan yang melibatkan pembelajaran dan pengaturan, seperti mempersiapkan ujian, membuat catatan, membuat ringkasan buku, merencanakan hal-hal dan mengatur tugas terstruktur, dan lain-lain.

  1. Pengeditan yang Mudah

Dibandingkan dengan teks-teks linier tradisional pada notebook, Mind mapping secara teoritis dapat berkembang menjadi cabang dan level yang tidak terbatas dalam struktur. Karena alasan ini, mudah dan nyaman untuk menambahkan ide dan informasi kapan saja daripada meremas teks ke dalam margin kertas dengan garis dan panah yang didistribusikan secara acak.

  1. Meningkatkan Memori

Selain struktur yang baik, mapper dapat menggunakan gambar dan simbol untuk peta yang diinginkannya. Elemen-elemen yang dipersonalisasi ini cenderung membuat lebih mudah untuk dihafal.

  1. Membuat Orang Fokus

Saat kita membaca buku, teks ditampilkan baris demi baris. Namun, hal-hal berbeda dalam tata letak peta pikiran, mereka menggali dari hypernym menjadi hiponim. Struktur seperti itu membantu kita fokus pada tautan dan hubungan antar gagasan. Dalam hal ini, kita mendapatkan informasi yang komprehensif dan bukan fakta yang tersebar.

  1. Informasi Ringkas

Karena teks topik peta pikiran adalah kata kunci dan frasa pendek yang dapat menyimpulkan isi dari ide yang sesuai, peta pikiran adalah bantuan besar dalam meringkas banyak informasi. Misalnya, ketika kita sedang mempersiapkan ujian akhir, jauh lebih menghemat waktu untuk meninjau pengetahuan pada peta pikiran daripada membaca seluruh buku.

Kekurangan Mind Mapping

Diantaranya yaitu:

  1. Batasan Teks

Seperti yang telah disebutkan di atas, teks topik peta pikiran terdiri dari kata kunci dan frasa pendek yang membatasi jumlah teks yang ingin kita masukkan. Pada peta pikiran yang digambar tangan, potongan besar teks akan membuat peta tampak berantakan.

Namun, jika kita memilih untuk menggunakan alat Mind mapping, itu tidak lagi menjadi masalah. Kita dapat memasukkan catatan, tag, komentar, lampiran, dan hyperlink untuk menambahkan lebih banyak informasi tanpa menampilkannya.

  1. Memakan Waktu (Kadang-Kadang)

Jika kita perlu membuat Mind mapping yang halus dengan gambar-gambar luar biasa dan teks-teks yang menyertainya, mungkin perlu waktu. Namun, peta pikiran semacam itu berfungsi baik dalam membantu kita meninjau dan mengingat informasi dan akan memeriksa pemahaman kita..

  1. Ikuti Peraturan

Setelah kita memilih untuk menggambar Mind Map dengan perangkat lunak pemetaan pikiran, kita tidak dapat melakukan freestyle pada peta pemikiran kita, tapi, cara kerja perangkat lunak mengikuti aturan tertentu, seperti tata letak, font, dan tema sudah ditentukan sebelumnya. Kita tidak diizinkan mengembangkan peta sebebas mungkin di atas kertas.

Manfaat Mind Mapping

Pada dasarnya, pemetaan pikiran menghindari pikiran yang membosankan dan linier, menyisir kreativitas kita dan membuat catatan menjadi menyenangkan lagi. Lalu, untuk apa saja kita bisa menggunakan peta pemikiran?

  1. Mencatat
  2. Brainstorming (secara individu atau dalam kelompok)
  3. Penyelesaian masalah
  4. Belajar dan menghafal
  5. Perencanaan
  6. Meneliti dan menggabungkan informasi dari berbagai sumber
  7. Mempresentasikan informasi
  8. Memperoleh wawasan tentang subjek yang kompleks

Berdasarkan beberapa kegunaan tersebut, manfaat yang dapat kita peroleh dengan membuat mind mapping, diantaranya yaitu:

  1. Kreativitas: Mind mapping adalah cara kreatif untuk mengatur pikiran kita. Gambar dan kata-kata bersama lebih menarik bagi otak kita.
  2. Berpikir: Penelitian menunjukkan bahwa otak kita bekerja dengan menghubungkan satu ide ke ide berikutnya dan berikutnya dan berikutnya, dan lain-lain. Mind mapping kita akan membantu kita melihat keseluruhan gambar.
  3. Bisnis: Mind mapping sangat bagus untuk proyek atau bahkan hanya mengatur banyak teknik pengumpulan data.
  4. Kerja Tim: Semua orang dapat berpartisipasi dalam membuat Mind mapping dengan semua ide yang dicatat dan kemudian dihubungkan.

Contoh Mind Mapping

Sebagai penjelasan yang lebih lengkap dalam berbagai arti penelitian khususnya untuk jenis penelitian sosial penggunaan mind mapping kerapkali dipergunakan. Hal ini berasalan akan memudahkan seorang peneliti untuk dapat memberikan pedoman saat melakukan penelitian.

Mind Mapping Penelitian
Contoh Mind Mapping

Cara Membuat Mind Mapping

Langkan dalam mekanisme pembuatan mind mapping seperti yang dikemukakan dalam contoh antara lain sebagai berikut;

  1. Mulailah di tengah halaman kosong, tulis atau gambar ide yang ingin kita kembangkan. Disarankan agar kita menggunakan halaman dalam orientasi lanskap.
  2. Kembangkan sub topik penelitian terkait di sekitar topik sentral ini, hubungkan masing-masing ke pusat dengan sebuah garis.
  3. Ulangi proses yang sama untuk sub topik, menghasilkan sub topik pada tingkat yang lebih rendah (detail) seperti yang kita inginkan, menghubungkan masing-masing ke sub topik yang sesuai.

Itulah tadi artikel yang bisa kami bagikan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian mind mapping menurut para ahli, jenis, kelebihan, kekuarangan, manfaat, contoh, dan cara pembembuatnya. Semoga memberikan pemahaman bagi kalian yang membutuhkannya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *