Jenis Rancangan Penelitian dan Contohnya

Diposting pada

Macam Rancangan Penelitian
Rancangan penelitian yang juga dikenal dengan desain penelitian adalah serangkaian metode yang menjadi prosedur riset untuk dimanfaatan dalam mengumpulkan dan menganalisis ukuran variabel penelitian. Hal ini mengindikasikan bahwa rancangan penelitian adalah kerangka kerja yang telah dibuat untuk menemukan jawaban atas pertanyaan penelitian.

Terdapat beragam jenis rancangan penelitian, diantaranya yaitu deskriptif, korelasional,  eksperimental, diagnostik. Selain itu, jenis rancangan penelitian juga bisa dibedakan berdasarkan pengelompokkan partisipan, diantaranya yaitu studo kohort, studi longitudinal, dan lain-lain. Dalam menyusun rancangan penelitian harus memperhatikan sifat atau karakteristik dari rancangan tersebut, yang meliputi netralitias, reliabilotas, validitas, dan generalisasi.

Rancangan Penelitian

Rancangan penelitian sejatinya lebih mengacu pada strategi keseluruhan yang kita pilih untuk mengintegrasikan berbagai komponen penelitian dengan cara yang logis. Dengan kaedah yang demikianlah setidaknya memastikan secara efektif mengatasi jenis rumusan permasalah yang akan diteliti. Dengan kata lain, ini merupakan blue print dalam mengumpulkan, mengukur, dan menganalisis data.

Rancangan penelitian juga bisa diartikan sebagai kerangka kerja metode dan teknik penelitian yang dipilih oleh seorang peneliti. Desain ini memungkinkan para peneliti untuk mengasah metode penelitian yang cocok untuk materi pelajaran dan mengatur studi mereka untuk sukses.

Jenis masalah penelitian yang dihadapi oleh seorang peneliti akan menentukan rancangan penelitian dan bukan sebaliknya. Fase desain dari suatu penelitian menentukan alat mana yang digunakan dan bagaimana mereka digunakan.

Rancangan penelitian yang berdampak biasanya menciptakan bias minimum dalam teknik pengumpulan data dan meningkatkan kepercayaan pada akurasi data yang dikumpulkan. Sebuah rancangan yang menghasilkan margin kesalahan terkecil dalam penelitian eksperimental umumnya dianggap hasil yang diinginkan.

Jenis Rancangan Penelitian

Seorang peneliti harus memiliki pemahaman yang jelas tentang berbagai jenis rancangan penelitian untuk memilih model mana yang akan diterapkan untuk studi. Seperti halnya penelitian itu sendiri, desain penelitian dapat secara luas diklasifikasikan menjadi kuantitatif dan kualitatif.

  1. Kualitatif

Desain penelitian kualitatif bervariasi tergantung pada metode yang digunakan. Seperti pengamatan partisipan, wawancara mendalam (tatap muka atau melalui telepon), dan FGD adalah semua contoh metodologi yang dapat dipertimbangkan selama desain penelitian kualitatif.

Alasan mendasar untuk mempergunakan berbagai macam penelitian kualitatif adalah untuk mendapatkan pemahaman yang kaya detail tentang topik, masalah, atau makna tertentu berdasarkan pengalaman tangan pertama. Ini dicapai dengan memiliki basis sampel yang relatif kecil tetapi terfokus karena mengumpulkan data dapat memakan waktu agak lama; Data kualitatif berkaitan dengan kedalaman dibandingkan dengan jumlah temuan.

Desain penelitian kualitatif berkaitan dengan membangun jawaban atas mengapa dan bagaimana fenomena tersebut dipertanyakan (tidak seperti kuantitatif). Karena itu, penelitian kualitatif sering dikatakan subjektif (tidak objektif), dan temuan dikumpulkan dalam format tertulis sebagai lawan numerik.

Hal ini berarti bahwa data yang dikumpulkan dari penelitian kualitatif biasanya tidak dapat dianalisis dengan cara kuantitatif menggunakan teknik statistik karena mungkin tidak ada kesamaan antara berbagai temuan yang dikumpulkan. Namun, proses pengkodean dapat diimplementasikan jika kategori umum dapat diidentifikasi selama analisis.

  1. Kuantitatif

Desain penelitian kuantitatif berkaitan dengan desain proyek penelitian yang menggunakan metode penelitian kuantitatif. Desainnya bervariasi tergantung pada metode yang digunakan, yang bisa berupa wawancara telepon, wawancara tatap muka, survei online, atau survei melalui pos misalnya. Metodologi lain termasuk survei SMS/Tes Pesan.

Desain penelitian kuantitatif bertujuan untuk menemukan berapa banyak orang yang berpikir, bertindak atau merasakan dengan cara tertentu. Proyek kuantitatif melibatkan ukuran sampel yang besar, berkonsentrasi pada jumlah respons, sebagai lawan untuk mendapatkan wawasan yang lebih fokus atau emosional yang merupakan tujuan penelitian kualitatif.

Format standar dalam desain penelitian kuantitatif adalah agar setiap responden ditanyai pertanyaan yang sama, yang memastikan bahwa seluruh sampel data dapat dianalisis secara adil. Data diberikan dalam format numerik, dan dapat dianalisis secara kuantitatif menggunakan metode statistik.

Contoh desain penelitian kuantitatif cenderung mendukung pertanyaan tertutup. Memberi responden satu set daftar jawaban, mereka biasanya tidak akan mampu memberikan tanggapan terbuka yang panjang. Desain ini memastikan bahwa proses penelitian kuantitatif jauh lebih efisien daripada jika pertanyaan terbuka bergaya kualitatif digunakan.

Kita selanjutnya dapat memecah jenis-jenis desain penelitian menjadi lima kategori:

  1. Deskriptif

Dalam desain penelitian deskriptif, seorang peneliti semata-mata tertarik untuk menggambarkan situasi atau kasus dalam studi penelitian mereka. Metode desain berbasis landasan teori yang dibuat dengan mengumpulkan, menganalisis, dan menyajikan data yang dikumpulkan.

Sehingga hal ini memungkinkan seorang peneliti untuk memberikan wawasan tentang mengapa dan bagaimana suatu penelitian dilakukan. Desain deskriptif membantu orang lain lebih memahami kebutuhan akan penelitian.

  1. Eksperimental

Desain penelitian eksperimental menetapkan hubungan antara sebab dan akibat dari suatu situasi. Ini adalah desain kausal di mana orang mengamati dampak yang disebabkan oleh variabel independen pada variabel dependen. Ini adalah metode desain penelitian yang sangat praktis karena memberikan kontribusi untuk memecahkan masalah yang dihadapi.

Variabel independen atau variabel bebas dimanipulasi untuk mengetahui perubahan yang terjadi pada variabel dependen atau variabel terikat. Ini sering digunakan dalam ilmu sosial untuk mengamati perilaku manusia dengan menganalisis dua kelompok.

Peneliti dapat meminta partisipan mengubah tindakan mereka dan mempelajari bagaimana orang-orang di sekitar mereka bereaksi untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang psikologi sosial.

  1. Diagnostik

Dalam desain diagnostik, peneliti mencari untuk mengevaluasi penyebab mendasar dari suatu topik atau fenomena tertentu. Metode ini membantu seseorang belajar lebih banyak tentang faktor-faktor yang menciptakan situasi sulit. Desain ini memiliki tiga bagian dari penelitian. Yaitu;

  1. Dimulainya masalah
  2. Diagnosis masalah
  3. Solusi untuk masalah ini
  1. Eksplanatori

Desain eksplanatori menggunakan gagasan dan pemikiran peneliti tentang suatu subjek untuk mengeksplorasi lebih lanjut teorinya. Penelitian ini menjelaskan aspek-aspek subjek yang belum dijelajahi dan perincian tentang apa, bagaimana, dan mengapa pertanyaan penelitian.

Klasifikasi jenis desain penelitian lain dapat dibuat berdasarkan cara partisipan dikelompokkan. Dalam kebanyakan kasus, pengelompokan tergantung pada hipotesis penelitian dan cara partisipan dijadikan sampel.

Misalnya, dalam studi khas yang didasarkan pada desain penelitian eksperimental, biasanya ada setidaknya satu kelompok eksperimen dan satu kelompok kontrol. Dalam studi medis, katakanlah, satu kelompok dapat menerima perawatan, sementara yang lain tidak diberi perawatan.

Berdasarkan pengelompokan partisipan tersebut, kita dapat membedakan antara 4 jenis desain penelitian:

  1. Studi Kohort

Sebuah studi kohort adalah jenis penelitian longitudinal yang mengambil sampel sebuah kohort (sekelompok orang dengan karakteristik bersama) saat melakukan cross-section pada interval waktu tertentu. Ini adalah jenis studi panel di mana individu dalam panel memiliki karakteristik yang sama.

  1. Studi Cross-Sectional

Sebuah studi cross-sectional adalah metode peneleitian umum dalam ilmu sosial, seperti halnya dengan penelitian medis, dan biologi. Jenis desain penelitian ini menganalisis data baik dari populasi, atau dari sampel yang representatif, pada titik waktu tertentu.

  1. Studi Longitudinal

Sebuah studi longitudinal adalah tujuan rancangan penelitian yang melibatkan pengamatan berulang dari variabel yang sama selama periode waktu pendek atau panjang. Ini sering merupakan jenis studi observasional, meskipun mereka juga dapat disusun sebagai eksperimen acak longitudinal.

  1. Studi Lintas-Sekuensial

Berbagai contoh desain penelitian cross-sequential sejatinya lebih pada penggabungkan desain penelitian longitudinal dan cross-sectional, yang bertujuan untuk mengkompensasi beberapa masalah yang secara inheren hadir dalam dua desain tersebut.

Sifat Rancangan Penelitian

Ada empat karakteristik utama dari rancangan atau desain penelitian:

  1. Netralitas

Ketika kita mengatur penelitian kita, kita mungkin harus membuat asumsi tentang data yang ingin kita kumpulkan. Hasil yang diproyeksikan dalam desain penelitian harus bebas dari bias dan netral. Memahami pendapat tentang skor akhir yang dievaluasi dan kesimpulan dari banyak individu dan mempertimbangkan mereka yang setuju dengan hasil yang diperoleh.

  1. Reliabilitas

Dengan penelitian yang dilakukan secara teratur, peneliti yang terlibat mengharapkan hasil yang sama setiap saat. Desain kita harus menunjukkan bagaimana membentuk pertanyaan penelitian untuk memastikan standar hasil. Kita hanya akan dapat mencapai hasil yang diharapkan jika desain kita dapat diandalkan.

  1. Validitas

Ada beberapa alat ukur yang tersedia. Namun, satu-satunya alat dan bahan penelitian yang dipergunakan sebagai pengukur yang benar adalah yang membantu seorang peneliti dalam mengukur hasil sesuai dengan tujuan penelitian. Kuesioner yang dikembangkan dari desain ini kemudian akan valid.

Validitas menyiratkan konsistensi diri atau tidak adanya kontradiksi diri. Itu diidentifikasi dengan kebenaran formal atau konsistensi diri. Penalaran yang valid sesuai dengan aturan penalaran yang benar.

  1. Generalisasi

Hasil desain kita harus berlaku untuk populasi dan bukan hanya sampel terbatas. Desain yang bersifat general menyiratkan bahwa survei kita dapat dilakukan pada bagian mana pun dari populasi dengan akurasi yang sama. Tingkat generalisabilitas dikenal dalam hal replikabilitas dan reproduktifitas temuan meskipun masing-masing memiliki ukuran dan pengaturan yang berbeda.

Itulah tadi artikel yang bisa kami ulaskan pada segenap pembaca berkenaan dengan macam-macam rancangan penelitian, contoh, dan sifatnya. Semoga saja bisa memberikan edukasi, referensi, serta literasi bagi kalian yang pada saat ini sedang membutuhkannya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *