Pengertian Objek Pengamatan IPA, Jenis, dan Contohnya

Diposting pada

Objek Pengamatan IPA Adalah

Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) merupakan salah satu cabang ilmu yang berkaitan dengan deskripsi, prediksi, dan pemahaman fenomena alam yang dilihat berdasarkan bukti empiris dari observasi dan eksperimentasi. Sebagai ilmu empiris, ilmu alam menggunakan alat dari ilmu formal, seperti matematika dan logika, mengubah informasi tentang alam menjadi pengukuran yang dapat dijelaskan sebagai pernyataan yang jelas tentang “hukum alam“.

IPA akan senantiasa mengamati semua hal atau topik penelitian di alam semesta yang berwujud (konkrit). Objek pengamatan tersebut IPA terbagi-bagi ke dalam beberapa bidang ilmu dengan spesialisasi masing-masing. Misalnya pengamatan tentang makhluk hidup dikaji dalam biologi, fenomena dan gejala alam dikaji dalam fisika, dan bahasan tentang susunan, struktur, dan sifat dan reaksi dari unsur serta materi dikaji dalam kimia.

Objek Pengamatan IPA

Objek pengamatan ilmu pengetahuan alam adalah salah satu dari tiga bidang dasar pengetahuan ilmiah tentang alam, masyarakat, dan pemikiran. Hal ini tentusaja mengindikasikan dasar teoretis dari teknologi, kedoktera, industri, pertanian, serta landasan karakteristik ilmiah alami dari materialisme filosofis dan pemahaman dialektis tentang alam..

Pengertian Objek Pengamatan IPA

Objek pengamatan IPA adalah segala sesuatu yang ada di alam semesta. Akan tetapi, perlu diingat bahwa dalam Ilmu Pengetahuan Alam, benda atau materi yang kita amati adalah yang bersifat konkret atau berwujud. Sehingga hal-hal yang tak berwujud seperti  hukum, keadilan, cinta, tidak termasuk dalam obyek pengamatan IPA.

Dalam mengamati objek-objek dalam IPA, dibutuhkan cara atau metode penelitian yang bisa membuat pengamatan lebih mudah dan sistematis, agar selanjutnya dapat dibuat kesimpulan berdasarkan hasil pengamatan tersebut. Cara atau metode yang diterapkan tersebut dinamakan metode ilmiah.

Pengertian Objek Pengamatan Ilmu Pengetahuan Alam Menurut Para Ahli

Adapun definisi objek pengamatan IPA menurut para ahli. Antara lain;

  1. Biology Online, objek pengamatan ilmu alam akan senantiasa meliputi fisika, kimia, biologi, dan lintas disiplin ilmu lainnya. Matematika, statistik, dan ilmu komputer mungkin tidak dianggap sebagai ilmu pengetahuan alam, tetapi mereka adalah alat dan kerangka kerja yang penting dalam ilmu alam.
  2. Merriam Webster, Objek pengamatan ilmu pengetahuan alam salah satu ilmu (seperti fisika, kimia, atau biologi) yang berhubungan dengan materi, energi, dan keterkaitan, serta transformasinya atau dengan fenomena yang dapat diukur secara objektif
  3. The Free Dictionary, Secara kolektif cabang-cabang dalam objek pengamatan ilmu pengetahuan alam berurusan dengan fenomena terukur secara obyektif yang berkaitan dengan transformasi dan hubungan energi dan materi yang meliputi biologi, fisika, dan kimia.

Jenis Objek Pengamatan IPA

Seperti yang telah dikatakan sebelumnya bahwa objek pengamatan IPA adalah segala sesuatu yang ada di alam semesta yang bersifat konkrit yang terbagi-bagi ke dalam beberapa bidang ilmu dengan fokus kajian masing-masing. Berikut penjelasannya:

  1. Objek Pengamatan Biologi

Bidang ini mencakup beragam disiplin ilmu yang meneliti fenomena yang berkaitan dengan organisme hidup. Skala studi dapat berkisar dari sub-komponen biofisika hingga ekologi yang kompleks. Biologi berkaitan dengan karakteristik, klasifikasi dan perilaku organisme, serta bagaimana spesies terbentuk dan interaksinya satu sama lain dan dengan lingkungan.

Bidang biologi botani, zoologi, dan pengobatan berasal dari periode awal peradaban, sedangkan mikrobiologi diperkenalkan pada abad ke-17 dengan penemuan mikroskop. Namun, baru pada abad ke-19 biologi menjadi ilmu yang bersatu. Begitu para ilmuwan menemukan kesamaan antara semua makhluk hidup, diputuskan bahwa mereka paling baik dipelajari secara keseluruhan.

Beberapa perkembangan utama dalam biologi adalah penemuan genetika; evolusi melalui seleksi alam; teori kuman penyakit dan penerapan teknik kimia dan fisika pada tingkat sel atau molekul organik.

  1. Objek Pengamatan Ilmu Bumi

Ilmu kebumian (juga dikenal sebagai geosains), adalah istilah yang mencakup semua ilmu yang berkaitan dengan planet Bumi, termasuk geologi, geofisika, geokimia, klimatologi, glasiologi, hidrologi, meteorologi, dan oseanografi.

Meskipun pertambangan dan batu mulia telah menjadi kepentingan manusia sepanjang sejarah peradaban, perkembangan ilmu-ilmu ekonomi terkait geologi dan mineralogi baru terjadi pada abad ke-18. Studi tentang bumi, khususnya paleontologi, berkembang pesat pada abad ke-19.

Pertumbuhan disiplin ilmu lain, seperti geofisika, pada abad ke-20, mengarah pada perkembangan teori lempeng tektonik pada tahun 1960-an, yang memiliki efek serupa pada ilmu bumi seperti teori evolusi terhadap biologi. Ilmu kebumian saat ini terkait erat dengan minyak bumi dan sumber daya mineral, arti penelitian iklim dan penilaian dan perbaikan lingkungan.

  1. Objek Pengamatan Kimia

Kimia merupakan studi ilmiah tentang materi pada skala atom dan molekuler. Kimia terutama berurusan dengan kumpulan atom, seperti gas, molekul, kristal, dan logam. Komposisi, sifat statistik, transformasi dan reaksi bahan-bahan ini dipelajari. Kimia juga melibatkan pemahaman sifat dan interaksi atom dan molekul individu untuk digunakan dalam aplikasi skala yang lebih besar.

Sebagian besar proses kimia dapat dipelajari secara langsung di laboratorium, menggunakan serangkaian teknik (sering kali teruji dengan baik) untuk memanipulasi bahan, serta pemahaman tentang proses yang mendasarinya. Kimia sering disebut sebagai “the central science” karena perannya dalam menghubungkan ilmu-ilmu alam lainnya.

Eksperimen atau percobaan awal dalam bidang kimia berakar dari sistem Alkimia, yaitu seperangkat keyakinan yang menggabungkan mistisisme dengan eksperimen fisik. Ilmu kimia mulai berkembang dengan karya Robert Boyle, penemu gas, dan Antoine Lavoisier, yang mengembangkan teori kekekalan massa.

Penemuan unsur kimia dan teori atom mulai mensistematisasikan ilmu ini, dan para peneliti mengembangkan pemahaman mendasar tentang keadaan materi, ion, ikatan kimia, dan reaksi kimia. Keberhasilan ilmu ini mengarah pada industri kimia pelengkap yang kini berperan penting dalam perekonomian dunia.

  1. Objek Pengamatan Fisika

Fisika merupakan studi tentang unsur-unsur dasar alam semesta, gaya dan interaksi yang mereka lakukan satu sama lain, dan hasil yang dihasilkan oleh interaksi ini. Secara umum, fisika dianggap sebagai ilmu yang fundamental, karena semua ilmu alam lainnya menggunakan dan mematuhi prinsip dan hukum yang ditetapkan oleh bidang ilmu ini.

Fisika sangat bergantung pada matematika sebagai kerangka logis untuk perumusan dan penghitungan prinsip. Studi tentang prinsip-prinsip alam semesta memiliki sejarah yang panjang dan sebagian besar berasal dari pengamatan dan eksperimen langsung.

Perumusan teori tentang hukum yang mengatur alam semesta telah menjadi pusat studi fisika sejak awal, dengan filsafat secara bertahap menghasilkan pengujian dan pengamatan eksperimental kuantitatif yang sistematis sebagai sumber verifikasi.

Perkembangan sejarah utama dalam fisika termasuk teori Isaac Newton tentang gravitasi universal dan mekanika klasik, pemahaman tentang listrik dan hubungannya dengan magnetisme, teori relativitas khusus dan umum Einstein, perkembangan termodinamika, dan model mekanika kuantum fisika atom dan subatom.

  1. Objek Pengamatan Astronomi

Disiplin ini adalah ilmu tentang benda dan fenomena langit yang berasal dari luar atmosfer bumi. Ini berkaitan dengan evolusi, fisika, kimia, meteorologi, dan gerakan benda-benda langit, serta pembentukan dan perkembangan alam semesta.

Astronomi meliputi pemeriksaan, studi dan pemodelan bintang, planet, komet, galaksi dan kosmos. Sebagian besar informasi yang digunakan oleh para astronom dikumpulkan melalui observasi jarak jauh, meskipun beberapa reproduksi fenomena langit di laboratorium telah dilakukan (seperti kimia molekuler dari medium antarbintang).

Meskipun asal-usul studi tentang fitur dan fenomena langit dapat ditelusuri kembali ke zaman kuno, metodologi ilmiah bidang ini mulai berkembang pada pertengahan abad ke-17. Faktor kunci adalah pengenalan teleskop oleh Galileo untuk mengamati langit malam secara lebih rinci.

Pada abad ke-19, astronomi telah berkembang menjadi ilmu pengetahuan formal, dengan diperkenalkannya instrumen seperti spektroskop dan fotografi, bersama dengan teleskop yang jauh lebih baik dan penciptaan observatorium profesional.

Tahapan Objek Pengamatan IPA

Metode ilmiah terdiri atas serangkaian langkah ilmiah pada objek pengamatan IPA dilakukan melalui tahapan-tahapan tertentu, yaitu:

  1. Merumuskan permasalahan yang ingin dicari pemecahan atau solusinya.
  2. Melakukan pengumpulan informasi yang berkaitan dengan permasalahan tersebut.
  3. Membuat hipotesis (dugaan sementara) untuk merancang percobaan.
  4. Melakukan eksperimen ataupercobaan untuk menguji hipotesis atau dugaan sementara.
  5. Membuat kesimpulan berdasarkan hasil eksperimen.
  6. Menguji kesimpulan dengan melakukan eksperimen kembali.
  7. Membuat kesimpulan akhir.
  8. Menyusun laporan dari hasil penelitian.
  9. Mempublikasikan hasil penelitian.

Contoh Objek Pengamatan IPA

Berdasarkan pmebagian IPA ke dalam beberapa cabang ilmu tersebut, berikut ini beberapa contoh objek yang termasuk dalam kategori objek pengamatan IPA yang bisa dibedakan menjadi dua komponen, yaitu objek yang berupa makhluk hidup (biotik) dan tak hidup (abiotik).

Berikut penjelasannya:

  1. Biotik

Biotik merupakan komponen yang mencakup semua makhluk hidup yang terdapat di alam. Contohnya yaitu tumbuhan, hewan, manusia, dan mikrorganisme. Tumbuhan memiliki peran sebagai produsen, hewan dan manusia memiliki peran sebagai konsumen, dan mikroorganisme memiliki peran sebagai pengurai (dekomposer). Dilihat dari komponennya tersebut, maka biotik lebih banyak dikaji dalam cabang IPA yaitu biologi dan kimia.

  1. Abiotik

Abiotik merupakan komponen ekosistem yang berupa benda-benda tak hidup, contohnya yaitu udara, tanah, air, cahaya, suhu, gravitasi, kelembaban, arus angin, pH, iklim, topografi, dan arus air. Dilihat dari komponennya tersebut, maka faktor abiotik ini lebih banyak dikaji dalam cabang IPA yaitu fisika, kimia, dan ilmu bumi.

Kesimpulan

Dari penjelasan yang dikemukakan terkait dengan objek pengataman ilmu pengetahuan alam dilakukan untuk menemukan hakikat fenomena alam dan hukum-hukumnya dan, atas dasar inilah kemudian berfungsi untuk meramalkan atau menciptakan fenomena baru. Selain itu objek pengamatan IPA dilaukan untuk mengungkapkan potensi untuk memanfaatkan dalam praktik hukum, kekuatan, dan zat alam yang diketahui.

Sehingga dapatlah dikatakan bahwa kognisi kebenaran (yaitu, hukum alam) adalah tujuan langsung atau paling langsung dari ilmu pengetahuan alam dan bahwa memfasilitasi penggunaan praktis dari hukum-hukum tersebut adalah tujuan akhir dari ilmu alam

Demikinalah artikel yang bisa kami berikan pada segenap pembaca berkenaan dengan pengertian objek pengamatan ilmu pengetahuan alam (IPA) menurut para ahli, jenis, langkah, dan contohnya. Semoga memberikan edukasi bagi segenap pembaca yang membutuhkannya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *