Pengertian Tahap Penulisan, Bagian, dan Cara Menulisnya

Diposting pada

Tahap Penulisan Adalah

Menulis merupakan media komunikasi manusia yang mewakili bahasa dan emosi dengan tanda dan simbol. Dalam sebagian besar bahasa, menulis merupakan pelengkap pidato atau bahasa lisan. Menulis bukanlah bahasa, tetapi alat yang digunakan untuk membuat bahasa dapat dibaca. Dalam sistem bahasa, tulisan bergantung pada banyak struktur yang sama seperti ucapan, seperti kosa kata, tata bahasa, dan semantik, dengan sistem tanda atau simbol. Hasil penulisan disebut teks, dan penerima teks disebut pembaca. Motivasi untuk menulis termasuk publikasi, bercerita, korespondensi, penyimpanan catatan dan buku harian.

Menulis telah berperan dalam menjaga sejarah, memelihara budaya, penyebaran pengetahuan melalui media dan pembentukan sistem hukum. Akan tetapi, seringkali menulis menjadi hal yang sulit terutama jika tidak terbiasa ataupun mengetahui dasar-dasarnya. Artikel ini akan mengulas tentang pengertian tahap penulisan, bagian, dan cara menulisnya.

Tahap Penulisan

Menurut KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia edisi ke-V) salah satu pengertian menulis yaitu proses melahirkan pikiran atau perasan (seperti mengarang dan membuat tulisan) dengan tulisan. Banyak ahli yang mengemukakan definisi tentang menulis. Henry Guntur Tarigan (1986: 15) mengemukakan bahwa menulis ialah kegiatan menuangkan ide/gagasan dengan menggunakan bahasa tulis sebagai media penyampai.

Menulis bisa diartikan sebagai ungkapan atau ekspresi perasaan yang dituangkan dalam bentuk tulisan. Dengan kata lain, melalui proses menulis kita dapat berkomunikasi secara tidak langsung.

Dalam kaitannya dengan kegiatan belajar mengajar, proses menulis adalah pendekatan untuk mengajar menulis yang memungkinkan guru dan siswa untuk melalui proses memproduksi teks bersama.

Dalam proses menulis, siswa memiliki kesempatan untuk berpikir tentang apa yang akan mereka tulis, membuat konsep, merevisi, mengedit, dan memberi dan menerima umpan balik tentang pekerjaan mereka sebelum membuat versi teks akhir. Pendekatan proses untuk menulis kontras dengan pendekatan produk, di mana ide utamanya adalah mereproduksi model teks.

Pengertian Tahap Penulisan

Tahapan penulisan merupakan langkah-langkah dalam membuat atau menyusun suatu tulisan. Tulisan tersebut dapat beragam beragam jenisnya, misalnya cerita pendek, cerita bersambung, novel, tulisan-tulisan ilmiah seperti makalah, paper, esay, artikel, dan beragam jenis tulisan lainnya.

Kita cenderung menganggap menulis sebagai tahap ketika jari-jari melayang di atas keyboard atau mungkin di atas kertas. Akan tetapi, pada dasarnya untuk menghasilkan kualitas tulisan yang bagus, harus dilakukan melalui serangkaian tahapan agar tulisan yang kita hasilkan juga asal-asalan.

Menulis adalah proses yang melibatkan setidaknya empat langkah berbeda: prapenulisan, penyusunan, revisi, dan pengeditan. Ini dikenal sebagai proses rekursif. Saat Anda merevisi, Anda mungkin harus kembali ke langkah prapenulisan untuk mengembangkan dan memperluas ide-ide Anda.

Pengertian Tahap Penulisan Menurut Para Ahli

Adapun tahap penulisan menurut para ahli, antara lain adalah sebagai berikut;

Tompkins (1990: 73)

Tompkins mengemukakan lima tahap, yaitu:

  1. Pramenulis
  2. Pembuatan draft
  3. Merevisi
  4. Menyunting
  5. Berbagi (sharing)

Tompkins juga menekankan bahwa tahap-tahap menulis ini bukanlah kegiatan yang linear. Proses menulis bersifat nonlinier, yang berarti bahwa ini merupakan proses putaran berulang.

Misalnya, setelah selesai menyunting tulisannya, penulis mungkin ingin meninjau kembali kesesuaiannya dengan kerangka tulisan atau draft awalnya. Kegiatan-kegiatan yang dilakukan pada setiap tahap tersebut bisa dirinci lagi. Dengan demikian, akan tergambar secara menyeluruh proses menulis, mulai awal sampai akhir menulis.

Atar Semi (2007: 46)  

Tahapan penulisan terbagi menjadi tiga, yaitu:

  1. Tahap pratulis
  2. Tahap penulisan
  3. Tahap penyuntingan

Elina Syarif, Zulkarnaini, dan Sumarno (2009: 11)

Tahap-tahap menulis terdiri dari enam langkah, yaitu.

  1. Draf kasar
  2. Berbagi
  3. Perbaikan
  4. Penyunting
  5. Penulisan kembali
  6. Evaluasi

Bagian Penulisan

Berikut ini 5 unsur penulisan yang efektif, antara lain:

Ide Sentral

Unsur penulisan yang baik ini melibatkan pemusatan pada ide, argumen, atau tesis yang jelas dan dapat diatur untuk mengatur materi Anda. Checkpoints:

  1. Tujuan umum atau pusat cukup terbatas untuk diskusi yang bermakna
  2. Gagasan sentral dinyatakan dengan jelas, biasanya di pembukaan
  3. Semua ide bawahan berhubungan dengan ide sentral

Organisasi

Unsur penulisan ini berkaitan dengan pengaturan materi yang koheren. Ini melibatkan pembaca berorientasi pada ide-ide pusat dan subordinat. Organisasi yang baik adalah logis dan berurutan. Ini membimbing pembaca pada pembagian materi. Checkpoints:

  1. Pendahuluan mengarahkan pembaca pada ide sentral dan garis penalaran
  2. Bahan disusun dalam urutan yang logis dan koheren; ide subordinat diidentifikasi secara efektif
  3. Transisi jelas dan bermanfaat
  4. Kesimpulan atau penutup merangkum argumen, menekankan ide sentral, dan membuat pembaca merasa puas

Bahan yang Mendukung

Penjelasan, contoh, statistik, dan kutipan membuat ide dan informasi yang disajikan bermakna dan mudah diingat oleh pembaca. Dalam paparan, peran materi pendukung adalah untuk memperjelas; dalam argumen, untuk membujuk. Checkpoints:

  1. Contohnya relevan, spesifik, terperinci, memadai, dan persuasif
  2. Kutipan mendukung argument

Ekspresi,Pilihan Kata dan Sudut Pandang

Bahasa jelas, spesifik, akurat, dan sesuai untuk audiens, tujuan, dan materi. Keragaman dalam struktur dan panjang kalimat menciptakan penekanan. Checkpoints:

  1. Pilihan kata jelas, spesifik, akurat, sederhana, dan bebas dari klise dan jargon yang disalahgunakan
  2. Kalimat bebas dari kelenturan dan kerancuan

Ejaan, Tata Bahasa, dan Tanda Baca

Elemen tulisan yang bagus ini hanya diperhitungkan ketika itu salah. Adil atau tidak, pembaca Anda akan melihat ejaan, tata bahasa, atau tanda baca Anda hanya ketika Anda membuat kesalahan. Checkpoints:

  1. Ejaan, termasuk istilah teknis dan nama yang tepat, benar
  2. Kata-kata yang benar digunakan untuk menyampaikan makna yang dimaksud
  3. Aturan tata bahasa dan sintaksis yang diterima secara umum diikuti, termasuk kata ganti / kata benda, subjek/kata kerja, kata kerja yang sesuai, kata ganti, bentuk posesif, konstruksi paralel, dan lain-lain.
  4. Tanda baca, khususnya penempatan, mencerminkan penggunaan standar
  5. Salinan bebas dari kesalahan mekanis dan kesalahan dalam proofreading (membaca ulang kembali untuk memeriksa sebuah penulisan untuk mengetahui apakah ada yang salah atau tidak)

Cara Menulis

Berikut ini tahapan atau langkah-langkah yang dapat Anda ikuti dalam menulis, yaitu:

Prapenulisan

Pernahkah Anda duduk menatap selembar kertas kosong atau dokumen kosong di layar komputer Anda? Anda mungkin telah melewati tahap vital pertama dari proses penulisan: prapenulisan. Ini mencakup semua yang Anda lakukan sebelum memulai konsep kasar Anda. Minimal, prapenulisan menghasilkan ide!

  • Gagasan dan Inspirasi

Gagasan ada di sekitar Anda. Jika Anda ingin menulis tetapi Anda tidak punya ide, coba:

  • Menulis tentang insiden dari kehidupan sehari-hari Anda, atau masa kanak-kanak
  • Menyimpan buku catatan ide – mencatat pemikiran-pemikiran yang terjadi sepanjang hari
  • Menciptakan karakter yang hidup, dan kemudian menulis tentang dia

Tips: Setelah Anda memiliki ide, Anda perlu mengembangkannya. Jangan membuat kesalahan dengan melompat langsung ke tulisan Anda – Anda akan mendapatkan bagian yang terstruktur dengan buruk.

  • Membangun Ide Anda

Ini adalah beberapa metode populer yang dapat Anda gunakan untuk menambahkan daging ke tulang ide Anda:

  • Menulis bebas: Buka dokumen baru atau mulai halaman baru, dan tulis semua yang ada di kepala Anda tentang topik yang Anda pilih. Jangan berhenti mengedit, bahkan jika Anda melakukan kesalahan
  • Brainstorming: Tulis ide atau topik di tengah halaman Anda. Catat ide-ide yang muncul darinya – sub-topik atau arahan yang bisa Anda ambil dengan artikel tersebut

Setelah Anda melakukan satu atau keduanya, Anda harus memilih apa yang masuk ke dalam draf pertama Anda.

  • Perencanaan dan Struktur

Beberapa tulisan membutuhkan perencanaan lebih banyak daripada yang lain. Biasanya, karya yang lebih panjang dan tulisan akademis membutuhkan banyak pemikiran pada tahap ini.

  • Pertama, tentukan ide mana yang akan Anda gunakan. Selama penulisan bebas dan brainstorming Anda, Anda akan memiliki banyak pemikiran.
  • Kemudian, putuskan cara memasukkan ide-ide itu. Cobalah untuk memiliki perkembangan pemikiran yang logis

Menulis

Duduklah dengan rencana Anda di samping Anda, dan mulailah konsep pertama Anda (juga dikenal sebagai konsep kasar atau salinan kasar). Pada tahap ini, jangan pikirkan penghitungan kata, tata bahasa, ejaan, dan tanda baca. Jangan khawatir jika Anda keluar dari topik, atau jika beberapa bagian dari rencana Anda tidak cocok. Teruslah menulis!.

Jika Anda seorang penulis baru, Anda mungkin akan terkejut bahwa penulis profesional melewati beberapa konsep sebelum mereka happy dengan pekerjaan mereka. Ini adalah bagian normal dari proses penulisan – tidak ada yang melakukannya dengan benar pertama kali. Beberapa hal yang menurut banyak penulis bermanfaat ketika mengerjakan draf pertama meliputi:

  1. Sisihkan setidaknya tiga puluh menit untuk berkonsentrasi: sulit untuk membuat alur penulisan jika Anda hanya menyambar beberapa menit di sana-sini
  2. Pergi ke suatu tempat tanpa gangguan: jika bukan di rumah, pergilah ke perpustakaan atau kedai kopi, atau tempat-tempat yang menurut Anda bisa membuat Anda lebih fokus tanpa gangguan
  3. Menonaktifkan program yang mengganggu: jika Anda menulis draf pertama di komputer, Anda mungkin menemukan bahwa mematikan koneksi Internet Anda benar-benar luar biasa untuk tingkat konsentrasi Anda!

Anda dapat menulis beberapa konsep, terutama jika Anda mengerjakan fiksi. Konsep Anda selanjutnya mungkin akan menggabungkan elemen-elemen dari tahap penulisan dan tahap revisi.

Tips:

Menulis membutuhkan konsentrasi dan energi. Jika Anda seorang penulis baru, jangan mencoba menulis selama berjam-jam tanpa berhenti. Alih-alih, beri batas waktu pada diri Anda (seperti tiga puluh menit) untuk benar-benar fokus – tanpa memeriksa hal-hal yang mungkin akan menganggu Anda.

Merevisi

Merevisi pekerjaan Anda adalah tentang membuat perubahan “gambaran besar”. Anda dapat menghapus seluruh bagian, menulis ulang seluruh paragraf, dan menambahkan informasi yang Anda sadari dibutuhkan pembaca. Setiap orang perlu merevisi – bahkan penulis berbakat. Tahap revisi terkadang disimpulkan dengan pendekatan A.R.R.R. (Adding, Rearranging, Removing, Replacing):

  • Adding (Menambahkan)

Apa lagi yang perlu diketahui pembaca? Jika Anda belum memenuhi penghitungan kata yang diperlukan, apa yang dapat Anda kembangkan? Ini adalah poin yang bagus untuk kembali pada catatan prapenulisan Anda – cari ide yang tidak Anda gunakan.

  • Rearranging (Mengatur ulang)

Bahkan ketika Anda telah merencanakan karya Anda, beberapa bagian mungkin perlu disusun ulang. Mungkin ketika Anda menulis esai Anda, Anda menemukan bahwa argumen akan mengalir lebih baik jika Anda menyusun ulang paragraf Anda. Mungkin Anda telah menulis sebuah cerita pendek yang menyeret di tengah tetapi terlalu banyak di akhir.

  • Removing (Menghapus)

Terkadang, salah satu ide Anda tidak sesuai dengan keseluruhan tulisan Anda. Mungkin Anda sudah menghitung jumlah kata, dan Anda perlu mengeluarkan beberapa paragraf. Mungkin cerita lucu itu tidak benar-benar cocok dengan artikel Anda.

  • Replacing (Mengganti)

Apakah detail yang lebih jelas membantu menghidupkan karya Anda? Apakah Anda perlu mencari contoh dan kutipan yang lebih kuat untuk mendukung argumen Anda? Jika paragraf tertentu tidak berfungsi, coba tulis ulang.

Tips:

Jika Anda tidak yakin apa yang berfungsi dan apa yang tidak, tunjukkan tulisan Anda kepada orang lain. Ini mungkin lingkaran penulis, atau hanya teman Anda yang baik dalam berkata-kata. Mintalah mereka untuk memberikan umpan balik. Yang terbaik jika Anda bisa menunjukkan pekerjaan Anda kepada beberapa orang, sehingga Anda bisa mendapatkan lebih dari satu pendapat.

Pengeditan

Tahap pengeditan berbeda dari revisi, dan perlu dilakukan setelah merevisi. Pengeditan melibatkan tampilan close-up dari masing-masing kalimat dan kata-kata. Itu perlu dilakukan setelah Anda membuat revisi dalam skala besar. Saat mengedit, telusuri bagian per baris, dan pastikan setiap kalimat, frasa, dan kata sebaik mungkin. Beberapa hal yang perlu diperiksa adalah:

  1. Sudahkah Anda menggunakan kata yang sama terlalu sering dalam satu kalimat atau paragraf? Gunakan Thesaurus untuk menemukan alternatif
  2. Apakah ada kalimat yang sulit dipahami? Tulis ulang kalimat tersebut
  3. Kata-kata mana yang bisa Anda potong untuk membuat kalimat lebih kuat? Kata-kata seperti “hanya” “cukup”, “sangat”, dan “secara umum” seringkali dapat dihapus.
  4. Apakah kalimat Anda secara tata bahasa benar?
  5. Apakah semuanya dieja dengan benar? Jangan percaya pada spell-checker – itu tidak akan menemukan setiap kesalahan. Baca ulang tulisan sebanyak yang diperlukan.
  6. Sudahkah Anda menggunakan tanda baca dengan benar?

Tips:

Print out tulisan Anda dan edit di atas kertas. Banyak penulis merasa lebih mudah untuk menemukan kesalahan dengan cara ini.

Penerbitan

Langkah terakhir dari proses penulisan adalah penerbitan. Ini berarti hal yang berbeda tergantung pada karya yang sedang Anda kerjakan.

  1. Blogger perlu mengunggah, memformat, dan memposting karya mereka yang telah selesai
  2. Siswa perlu membuat salinan akhir dari karya mereka, dalam format yang benar. Ini sering berarti menambahkan daftar pustaka, memastikan bahwa kutipan sudah benar, dan menambahkan rincian seperti nomor siswa.
  3. Jurnalis perlu mengirimkan karya mereka (biasanya disebut “copy”) ke editor. Akan ada format tertentu untuk ini.
  4. Penulis fiksi dapat mengirimkan cerita mereka ke majalah atau kompetisi. Periksa pedoman dengan hati-hati, dan pastikan Anda mengikutinya. Jika Anda telah menulis novel, cari agen yang mewakili genre Anda.

Tips:

Karya tulis Anda mungkin tidak pernah dipublikasikan. Tidak apa-apa – banyak penulis laris menulis banyak cerita atau artikel sebelum mereka menerbitkan karya pertama mereka. Yang Anda tulis tidak ada yang terbuang sia-sia, karena semuanya berkontribusi pada pertumbuhan Anda sebagai penulis.

Itulah tadi penjelasan serta pengulasan secara lengkap kepada segenap pembaca terkait dengan pengertian tahap penulisan menurut apara ahli, bagian, contoh, dan cara menulisnya. Semoga melalui bahasan ini bisa memberikan materi berarti bagi pembaca sekalian. Trimakasih,

Daftar Pustaka
  1. Five Elements Of Effective Writing dari http://www.wilbers.com/elements-wilbers.pdf
  2. The Writing Process dari https://www.dailywritingtips.com/the-writing-process/
  3. What is Process Writing? dari https://www.whatiselt.com/single-post/2018/06/04/What-is-Process-Writing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *