Pengertian Data Kualitatif dan Kuantitatif, Jenis, Perbedaan, Serta Contohnya

Diposting pada

Data Kualitatif dan Data Kuantitatif

Data yang dikumpulkan untuk dianalisis dan membuat jenis kesimpulan dalam penelitian bisa berupa kualitatif atau kuantitatif tergantung konteks penelitian yang dilakukan. Atau bahkan dapat menggunakan kedua jenis data tersebut. Misalnya dalam penelitian yang menerapkan metode campuran (mixed method).

Tapi yang pasti data kualitatif mengumpulkan informasi yang berupaya mendeskripsikan topik penelitian lebih dari sekadar mengukurnya. Misalnya berupa kesan, opini, dan pandangan, sedangkan data kuantitatif dirancang untuk mengumpulkan fakta yang dingin dan sulit, yaitu yang berupa angka. Bukan hanya berbeda dari segi bentuknya, tapi struktur kedua jenis data tersebut juga berbeda. Survei untuk kualitatif kurang terstruktur, sehingga seringkali lebih sulit dianalisis, sedangkan data kuantitatif lebih terstruktur melalui proses statistik dan statistika.

Data Kualitatif dan Kuantitatif

Data kualitatif bersifat non-statistik yang biasanya tidak terstruktur atau semi-terstruktur. Data ini tidak selalu diukur menggunakan angka pasti yang digunakan untuk mengembangkan grafik dan diagram. Sebaliknya dalam data kualitatif dikategorikan berdasarkan properti, atribut, label, dan pengenal lainnya.

Sedangkan hakekat data kualitatif dapat digunakan untuk mengajukan pertanyaan “mengapa”. Hal ini tentusaja bersifat investigasi dan seringkali terbuka sampai penelitian lebih lanjut dilakukan. Menghasilkan data ini dari penelitian kualitatif digunakan untuk teori, interpretasi, mengembangkan hipotesis, dan pemahaman awal.

Pengertian Data Kualitatif

Data kualitatif adalah jenis data yang menggambarkan informasi melalui tipe data statistik deskriptif sehingga menjadikannya data yang diekspresikan dengan kelompok dan kategori daripada angka. Tipe data ini relevan untuk sebagian besar penelitian dengan penggunaan terbatas dalam statistik karena ketidak cocokannya dengan kebanyakan metode statistik.

Pengertian Dan Kuantitatif

Data kuantitatif adalah jenis data yang nilainya secara nyata bisa diukur dalam bentuk angka atau hitungan, dengan nilai numerik unik yang terkait dengan setiap teknik pengumpulan data. Sehingga data dalam riser ini juga dikenal sebagai data numerik, tipe data ini mendeskripsikan variabel penelitian yang bersifat numerik.

Pengertian Data Kualitatif dan Data Kuantitatif Menurut Para Ahli

Adapun definisi data kualitatif dan kuantitatif menurut para ahli, antara lain:

  1. Sugiyono (2015), Data kualitatif dapat didefinisikan sebagai data yang berbentuk kata, skema, dan gambar. Sedangkan data kuantitatif dapat didefinisikan sebagai data yang berbentuk angka atau data kualitatif yang diangkakan.

Jenis Data Kualitatif 

Macam Data Kualitatif
Jenis Data Kualitatif

Data dalam penelitian kualitatif dibedakan menjadi dua jenis, yaitu;

  1. Data nominal

Dalam statistik, data nominal juga dikenal sebagai skala nominal yaitu klasifikasi variabel kategori, yang tidak memberikan nilai kuantitatif apa pun. Kadang-kadang disebut sebagai data berlabel atau bernama.

Istilah nominal berasal dari nomenklatur Latin “Nomen” yang artinya nama, sehingga dipergunakan untuk memberi label atau menamai variabel tanpa memberikan nilai kuantitatif apa pun. Ini tidak benar dalam beberapa kasus di mana data nominal mengambil nilai kuantitatif. Namun, nilai kuantitatif ini tidak memiliki karakteristik numerik.

  1. Data Ordinal

Data ordinal adalah jenis kualitatif dalam data di mana variabel memiliki kategori alami, teratur dan jarak antar kategori tidak diketahui. Dengan demikian, data ordinal merupakan kumpulan dari variabel ordinal. Misalnya, data yang dikumpulkan dari mengajukan pertanyaan dengan skala likert adalah ordinal.

Dalam beberapa kasus, data ordinal diklasifikasikan sebagai tipe data kuantitatif atau dikatakan berada di antara kualitatif dan kuantitatif. Ini karena data ordinal menunjukkan karakteristik kuantitatif dan kualitatif.

Jenis Data Kuantitatif

Macam Data Kuantitatif
Jenis Data Kuantitatif

Data dalam penelitian kuantitatif dibedakan menjadi dua jenis, yaitu;

  1. Data Diskrit

Data diskrit adalah jenis penelitian kuantitatif dalam data yang hanya terdiri dari angka-angka penghitungan, dan karenanya tidak dapat diukur. Contoh dalam data ini adalah pengukuran seperti berat, panjang, tinggi tidak diklasifikasikan dalam data diskrit.

  1. Data Kontinu

Data kontinu adalah tipe data yang menggunakan nilai numerik yang dapat dipecah menjadi beberapa unit yang lebih kecil. Berbeda dengan data diskrit yang tidak dapat diukur, data kontinu dapat ditempatkan pada skala pengukuran. Misalnya saja seperti berat, panjang, waktu, dan lain-lain.

Perbedaan Data Kualitatif Dan Kuantitatif

Perbedaan penelitian kualitatif dan kuantitatif dapat ditinjau dari beberapa aspek. Salah satunya berdasarkan data yang diperoleh, antara lain:

  1. Definisi

Data kualitatif adalah sekelompok data yang menggambarkan informasi, sedangkan data kuantitatif adalah sekelompok informasi kuantitatif yang dapat digunakan untuk menghitung matematis dan analisis statistik yang sampel kehidupan nyata.

Data kualitatif ini hakekatnya menggunakan pendekatan deskriptif untuk mengungkapkan informasi, sedangkan data kuantitatif merupakan gabungan dari nilai numerik yang menggambarkan informasi yang relevan.

  1. Nama lain

Data kualitatif disebut juga dengan data kategorik, sedangkan data kuantitatif disebut juga dengan data numerik. Hal ini karena data diukur dalam bentuk angka atau hitungan. Untuk data kualitatif yang dikelompokkan menjadi beberapa kategori.

  1. Karakteristik

Ciri-ciri data kualitatif antara lain dapat berbentuk numerik tetapi tanpa properti numerik, tidak memiliki skala urutan dan divisualisasikan menggunakan diagram batang dan diagram lingkaran. Sedangkan ciri-ciri data kuantitatif antara lain berbentuk numerik dengan properti numerik, memiliki urutan skala standar, divisualisasikan menggunakan plot titik, dan lain-lain.

  1. Analisis

Konteks adalah kunci ketika menganalisis data kualitatif. Wawasan yang diperoleh dari data yang dikumpulkan melalui penelitian kualitatif akan selalu bergantung pada konteks dan karenanya harus dilaporkan secara cermat dengan mengacu pada konteks pengumpulannya.

Metode analisis naratif secara khusus mempertimbangkan konteks secara hati-hati, karena merupakan teknik di mana data primer yang dikumpulkan oleh peneliti dirumuskan kembali menjadi ringkasan yang mempertimbangkan konteks setiap kasus dan perbedaan pengalaman masing-masing peserta.

Salah satu cara paling umum untuk menganalisis data kualitatif adalah analisis tematik, di mana tema, pola, dan hubungan yang berulang dalam data diidentifikasi dan diinterpretasikan untuk menghasilkan wawasan.

Tentu saja, tantangan dari bentuk analisis ini adalah sifatnya yang subjektif – dipengaruhi oleh persepsi orang yang melakukan analisis. Oleh karena itu, data kualitatif lebih sering ditampilkan dalam bentuk mentah atau ringkasannya daripada analisis kuantitatif.

Sedangkan dalam melakukan analisis data kuantitif, visualisasi yang ditawarkan oleh representasi grafis dari data kuantitatif, pola dapat diidentifikasi yang mengungkapkan wawasan dan tren penting. Pendekatan matematis murni untuk analisis data ini biasanya objektif dan rasional, yang cocok untuk temuan berbasis persentase dan komparatif.

Poin data ini sering digunakan oleh bisnis untuk mengonfirmasi (atau terkadang menyangkal) hipotesis penelitian. Dalam situasi tertentu, data kuantitatif digunakan sebagai dasar hipotesis yang dapat diuji lebih lanjut.

  1. Metode Pengumpulan

Data kualitatif menggunakan pertanyaan terbuka, pertanyaan pilihan ganda, pertanyaan tertutup, dan pendekatan tertutup. Ini memberi data kualitatif mode yang lebih luas, sedangkan data kuantitatif dikumpulkan melalui metode tertutup.

Contoh Data Kualitatif dalam Statistik

Contoh data kualitatif dalam statistik, diantaranya yaitu:

  1. Pemungutan suara 

Selama proses pemungutan suara, kita mengambil data nominal calon yang dipilih oleh para emilih. Frekuensi suara yang dikeluarkan oleh setiap kandidat diukur, dan kandidat dengan jumlah suara terbanyak ditetapkan sebagai pemenang. Dalam istilah statistik, kita menyebutnya modus.

  1. Populasi ekspatriat

Setiap kedutaan di setiap negara memiliki database imigran yang masuk ke negara tersebut. Misalnya, kedutaan Nigeria di AS memiliki database semua migran sah Afrika ke Amerika. Dengan cara ini, Pemerintah AS akan memperkirakan populasi orang Afrika di AS. Tidak hanya itu, tetapi juga detail pribadi seperti jenis kelamin, negara, dan lain-lain, yang dapat membantu dalam statistik yang tepat.

  1. Peserta acara

Selama suatu acara, penyelenggara mengambil data nominal peserta, yang meliputi nama, jenis kelamin, nomor telepon, dan lain-lain. Contoh pertanyaan seperti “Dari mana Anda mendengar tentang acara ini?”, bisa membantu penyelenggara dalam menentukan platform pemasaran yang paling efektif.

  1. Keragaman dan inklusi

Saat mencoba membangun database orang-orang dengan latar belakang yang berbeda seperti jenis kelamin, ras, kelas, dan lain-lain, kita menggunakan data kualitatif. Misalnya, ketika mempekerjakan orang, organisasi yang peduli tentang keterwakilan perempuan yang setara menggunakan statistik jumlah pekerja laki-laki dan perempuan untuk menyeimbangkan gender.

  1. Median

Data ordinal adalah jenis data yang memiliki skala atau urutannya. Urutan ini digunakan untuk menghitung titik tengah dari sekumpulan data kualitatif.

Misalnya, data kualitatif tentang susunan penataan barang di supermarket akan membantu kita menentukan barang di pusat supermarket. Ini bahkan mungkin menjadi faktor dalam menentukan apakah posisi barang mempengaruhi jumlah penjualan.

Contoh Data Kuantitatif dalam Statistik

Adapun untuk contoh data kuantitatif dalam statistik, diantaranya yaitu:

  1. Tinggi rata-rata di kelas

Rata-rata tinggi badan siswa di kelas akan dihitung dengan mencatat tinggi setiap siswa, menjumlahkannya dan membaginya dengan jumlah siswa di kelas. Sekolah mungkin perlu menghitung rata-rata tinggi siswa untuk menentukan seberapa tinggi atau rendah kursi dan meja mereka.

  1. Pengukuran fisik benda

Pengukuran ini dapat dipergunakan untuk mencatat panjang atau lebar suatu benda. Misalnya, saat akan memebrikan ruang kantor untuk karyawan baru, HR mungkin perlu mengukur panjang dan lebarnya, lalu mengalokasikannya sesuai dengan posisi atau tingkat pengalaman mereka.

  1. Penghasil bilangan

Program komputer dapat dibuat untuk menghasilkan sekumpulan angka tertentu dengan distribusi seragam (0,1). Keakuratan penghasil bilangan dapat ditentukan dengan uji Chi-Squared Goodness of fit. Ini akan membandingkan hitungan yang dihasilkan dengan hitungan yang diharapkan dan menentukan apakah mereka akurat atau tidak.

  1. Probabilitas

Probabilitas suatu peristiwa terjadi dihitung menggunakan data kuantitatif dari rasio antara cara mencapai kesuksesan dan jumlah hasil. Probabilitas peristiwa tertentu adalah 1, peristiwa yang tidak mungkin adalah 0 dan kegagalan adalah 1 dikurangi keberhasilan.

Teknik Pengambilan Data Kualitatif dan Kuantitatif

Perbedaan pengambilan data kualitatif data kuantitatif bersifat statistik dan biasanya terstruktur. Artinya disini data kuantitatif lebih kaku dan terdefinisi. Jenis data ini diukur menggunakan angka dan nilai, yang menjadikannya kandidat yang lebih cocok untuk analisis data.

Sementara untuk kualitatif terbuka untuk eksplorasi, data kuantitatif jauh lebih ringkas dan tertutup. Ini dapat digunakan untuk menanyakan pertanyaan “berapa banyak” atau “berapa banyak,” diikuti dengan informasi yang meyakinkan.

Adapun teknik pengambilan data yang membedakan. Sebagai berikut;

Teknik Pengambilan Data Kuantitatif

Data kualitatif dapat dihasilkan melalui;

  1. Teks dan dokumen
  2. Rekaman audio dan video
  3. Gambar dan simbol
  4. Transkrip dalam jenis wawancara dan diskusi kelompok fokus
  5. Pengamatan dan catatan
Teknik Pengambilan Data Kualitatif

Data kuantitatif dapat dihasilkan melalui:

  1. Tes
  2. Eksperimen
  3. Survei
  4. Laporan pasar
  5. Metrik

Nah, demikinalah artikel yang bisa kami uraikan terkait dengan pengertian data kualitatif dan data kuantitatif dalam statistik, macam, perbedaan, dan contohnya yang ada di dalam penelitian. Semoga memberikan wawasan bagi kalian semuanya yang sedang membutuhkan.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *