Fungsi Daftar Isi dan Daftar Tabel

Diposting pada

Fungsi Daftar Isi dan Daftar Tabel

Daftar isi dan daftar tabel merupakan bagian dari sutau karya tulis ilmiah yang biasanya ditempatkan setelah kata pengantar. Daftar isi pada hakekatnya adalah garis besar naskah yang mencantumkan halaman awal dengan dimulai dengan halaman judul hingga lampiran, atau bisa juga dikatakan bahwa semua bab atau bagian berjudul dan semua subjudul tingkat pertama dari naskah tercantum dalam daftar isi.

Selain daftar isi ada pula daftar tabel yang menunjukkan tabel apa saja yang dicantumkan dalam karya tulis ilmiah. Penggunaan daftar isi berfungsi untuk memudahkan pembaca dalam menemukan bab dan sub bab yang dicari. Begitu pula daftar tabel. Melalui daftar tabel pembaca dapat mengetahui tabel apa saja beserta halaman keberadaannya dalam karya tulis.

Daftar Isi dan Daftar Tabel

Daftar isi adalah daftar yang terorganisir dari bab-bab, bagian-bagian dokumentasi kita dan seringkali di dalamnya memuat gambar-gambar dengan jelas dilabeli dengan nomor halaman. Pembaca harus dapat melihat halaman daftar isi kita dan segera memahami bagaimana karya tulis kita susun, sehingga memungkinkan untuk pembaca melompat ke bagian atau sub-bagian yang relevan.

Daftar isi harus mencantumkan semua materi depan, konten utama dan materi belakang, termasuk judul dan nomor halaman semua bab dan daftar pustaka. Daftar isi yang baik harus mudah dibaca, diformat secara akurat dan diselesaikan terakhir sehingga 100% akurat.

Meskipun kita dapat menyelesaikan daftar isi secara manual, banyak alat pengolah kata seperti Microsoft Word memungkinkan kita untuk memformat Daftar isi secara otomatis. Saat menambahkan sentuhan akhir pada karya tulis kita, daftar isi adalah salah satu elemen yang paling penting.

Ini membantu pembaca menavigasi (seperti peta) melalui argumen dan poin topik. Menambahkan daftar isi sederhana dan dapat dimasukkan dengan mudah setelah kita selesai menyelesaikan tulisan kita.

Selain Daftar Isi, penting juga untuk mencantumkan;

  1. Daftar Tabel
  2. Daftar Gambar
  3. Daftar Simbol
  4. Daftar Singkatan
  5. Daftar Istilah

Yang pasti apabila kita memang menggunakannya. Semua daftar mengikuti daftar isi. Kata DAFTAR ISI ditempatkan 2 inci dari tepi atas halaman dalam huruf kapital semua.

Daftar tabel atau Daftar Gambar diperlukan jika ada 5 hingga 25 entri. Daftar dengan kurang dari 5 entri atau lebih dari 25 tidak disarankan. Tidak diperbolehkan membuat daftar gabungan antara tabel dan gambar.

Dalam daftar, kata “Tabel” atau “Gambar” harus digunakan sebagai referensi saja, dicetak sekali di atas daftar entri. Kata “Tabel” atau “Gambar” tidak diulangi dengan setiap entri. Kapitalisasi dalam daftar harus konsisten dan harus sesuai dengan apa yang ada di halaman aktual dalam teks.

Baik gaya judul (huruf pertama dari kata-kata utama ditulis dengan huruf besar) atau gaya kalimat (huruf pertama dari kata pertama yang ditulis dengan huruf besar) dapat digunakan; namun, gaya huruf besar mungkin tidak tercampur.

Tabel atau angka dimulai di margin kiri. Halaman tempat setiap tabel atau gambar muncul tercantum pada margin kanan. Seperti dalam daftar isi, nomor halaman disejajarkan dengan setiap entri dengan deretan yang selaras.

Jika tabel atau gambar menempati lebih dari satu halaman, hanya nomor halaman awal yang terdaftar. Jika judul atau keterangan tabel atau gambar muncul pada halaman judul bagian sebelum tabel atau gambar, nomor halaman dalam daftar mengacu pada nomor halaman judul bagian.

Jika daftar berlanjut ke halaman kedua, halaman kedua teks dimulai 1 inci dari atas halaman. Halaman kedua tidak berlabel “Daftar Tabel Lanjutan” atau “Daftar Gambar Lanjutan”. Entri individual diberi spasi tunggal dengan spasi ganda antara setiap entri

Pengertian Daftar Isi dan Daftar Tabel

Daftar Isi atau Table of Content (TOC) ialah peta jalan (road map) untuk setiap bagian karya tulis kita. Apakah karya tulis yang kita susun berupa esai atau buku, daftar isi akan memungkinkan pembaca untuk menemukan informasi spesifik atau mengunjungi kembali bagian favorit mereka dalam teks.

Daftar tabel adalah kumpulan beberapa urutan tabel yang menunjang pembuatan karya tulis kita. Daftar tabel merupakan rincian tabel yang berada di halaman tersendiri terletak setelah Daftar Isi dalam suatu karya tulis yang di dalamnya memuat nomor tabel, judul tabel, dan nomor halaman letak tabel berada.

Pengertian Daftar Isi dan Daftar Tabel Menurut Para Ahli

Adapun definisi daftar isi dan daftar rabel menurut para ahli, antara lain:

  1. Newton Gresham Libarary

Daftar isi adalah daftar terorganisir yang berisi bab-bab dan bagian utama dari suatu dokumen. Pembaca akan segera bisa melihat bagaimana naskah disusun dan kemudian beralih ke bagian yang paling relevan bagi mereka. Daftar isi yang jelas, ringkas, dan diformat dengan baik merupakan indikator pertama dari arti makalah penelitian yang baik.

  1. Newton Gresham Library

Daftar Tabel (adalah referensi yang memungkinkan pembaca dengan cepat dan mudah menavigasi data di dalam karya tulis ilmiah. Konstruksi daftar tabel mirip dengan membuat Daftar Isi. Sebagai catatan yang perlu diingat bahwa kita tidak harus memberikan Daftar Tabel jika terdapat kurang dari 5 tabel.

Fungsi Daftar Isi dan Daftar Tabel

Adapun beberapa fungsi yang dimiliki dari daftar isi dan daftar tabel ini erat kaitannya dalam arti penelitian antara lain sebagai berikut;

Daftar Isi

Memiliki beberapa fungsi, diantaranya yaitu:

  1. Kemudahan navigasi

Meskipun ada pencarian kata kunci, pembaca yang lebih tua khususnya lebih memilih untuk menavigasi ebook dari Daftar Isi yang praktis. Daftar isi yang diformat dengan baik harus menyertakan tautan yang disematkan ke bab/bagian buku, yang membuatnya lebih mudah untuk mencapai bagian yang diinginkan.

  1. Pembaca menilai buku atau karya tulis berdasarkan Daftar Isi

Jika kita menggunakan layanan seperti Amazon untuk menjual buku, fitur “Look Inside!” akan sering digunakan oleh pembaca yang berusaha mendapatkan “pegangan” yang sangat cepat pada buku, yaitu, jika mereka dapat melewati deskripsi pada halaman produk.

Jadi, kita harus berhati-hati untuk mengembangkan Daftar Isi komprehensif dengan judul yang menarik (namun deskriptif) untuk menarik pembaca yang skeptis.

  1. Agen dan penerbit menilai buku dari Daftar Isi

Banyak penulis menggunakan self-publishing sebagai batu loncatan untuk penerbitan konvensional, atau mereka menerbitkan sendiri sementara juga mengejar agen dan penerbit literatur.

Dalam kasus ini, proposal buku akan selalu menyertakan Daftar Isi (bersama dengan satu atau dua kalimat deskripsi dari setiap bagian). Daftar Isi daftar berpengaruh terhadap keputusan agen apakah buku yang kita tulis pantas atau tidak.

  1. Daftar Isi adalah panduan yang baik untuk tulisan kita sendiri

Pada tingkat dasar, bab-bab membagi sebuah buku menjadi potongan-potongan yang bisa dikelola,  apakah divisi itu dalam hal plot, tema, jenis makanan untuk resep, periode dalam sejarah, atau apa pun.

Bagi penulis pemula yang merasa ebook adalah tugas yang menakutkan, Daftar Isi adalah cara yang bagus untuk “merekayasa balik” buku Anda. Pisahkan subjek kita menjadi bagian-bagian terpisah yang dapat kita tangani, dan buku kita akan jauh lebih mudah untuk ditulis.

Selain keempat fungsi tersebut, referensi lain menyebutkan manfaat yang bisa kita dapatkan dengan menuliskan daftar isi pada buku atau karya tulis kita, diantaranya yaitu:

  1. Membuat kesan yang baik, Dokumen dengan Daftar Isi memiliki penampilan yang lebih profesional daripada dokumen tanpa dokumen.
  2. Mengatur materi kita, Saat kita membuat atau mengedit dokumen, Daftar Isi membantu menguraikan dan mengatur pemikiran kita sehingga kita tidak meninggalkan hal-hal penting.
  3. Mengelola harapan pembaca, Daftar Isi memberi pembaca tampilan tingkat tinggi dari konten dalam dokumen. Penulis dapat menggunakan Daftar Isi untuk mengatur kerangka kerja untuk dokumen.
  4. Memberikan peta jalan, Pembaca memerlukan referensi yang umum untuk mencari informasi penting dengan cepat. Nomor halaman Daftar Isi membantu ketika pengguna membaca salinan cetak. Saat melihat softcopy dari dokumen Word, pengguna dapat menikmati navigasi bergaya Web dengan mengklik item di Daftar Isi.
  5. Membuat dokumen lebih mudah untuk didiskusikan, Pernahkah kita dalam rapat meninjau dokumen dan salinan yang didistribusikan tidak memiliki nomor halaman, apalagi Daftar Isi? Tetapkan standar untuk dokumen yang memerlukan diskusi kelompok, dan sertakan Daftar Isi dalam dokumen utama kita.
  6. Lengkapi garis besar pelatihan yang kita lakukan, Saat menulis panduan cara atau dokumentasi untuk digunakan sebagai handout dalam pelatihan teknis, salah satu trik yang dapat kita lakukan adalah dengan menggunakan garis besar pelatihan sebagai entri dalam Daftar Isi. Daftar Isi bertindak sebagai ringkasan eksekutif atau lembar contekan untuk konten dokumen.
Daftar Tabel

Manfaat terbesar dari menambahkan tabel ke dokumen Word adalah menyediakan pengelompokan informasi visual. Meskipun kita bisa mengetikkan baris data ke halaman Word, garis lurus sebuah tabel mengarahkan mata pembaca dan menunjukkan penggambaran yang jelas di mana paragraf teks mungkin tidak.

Bahkan jika tabel yang kita buat hanya beberapa sel, ini mungkin merupakan pilihan yang lebih baik daripada mengetik data. Pembaca yang hanya membaca sekilas daging dokumen akan memahami data dalam tabel dengan cepat daripada harus menelusuri teks, tajuk, dan subjudul di seluruh dokumen. Tabel juga menyediakan opsi untuk menambahkan sedikit pemformatan ke dokumen Word hitam-putih.

Meskipun tidak diperlukan pemformatan dengan tabel, kita dapat menambahkan beberapa warna ke dokumen Word dengan menaungi sel header tabel atau sel tertentu di dalam tabel agar tampilannya lebih menarik, seperti sel yang mewakili hilangnya penjualan atau area yang berbatasan dengan zona bahaya.

Kita juga dapat memindahkan data tabel dengan cepat dari sel ke sel hanya dengan menyorotnya dan menyeretnya ke sel baru (kosong), tidak perlu memotong dan menempel.

Apabila dalam karya tulis kita menyertakan lebih dari lima tabel, maka jangan lupa pula untuk menyertakan daftar tabel, karena daftar tabel inilah yang berfungsi sebagai pemandu bagi pembaca untuk menemukan letak halaman tabel-tabel yang kita cantumkan dalam karya tulis kita.

Itulah tadi artikel yang bisa kami bagikan pada pembaca berkenaan dengan fungsi yang dimiliki dari pembuatan daftar isi dan daftar tabel secara umum. Semoga bisa memberikan edukasi, referensi, dan pemahaman bagi pembaca yang membutuhkannya.

Gambar Gravatar
Saya mencintai dan suka menulis terkait pendidikan dan penelitian. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat untuk kalian yang membutuhkannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *